GRIP FULL

Semuanya berubah, ketika dia, seseorang yang Arin cintai sejak satu tahun yang lalu pindah tepat di depan rumahnya. Sesosok cowok cool, berkulit putih, rambut nggak jelas modelnya, cuek dan sangat sayang sekali dengan motornya.

“Dale, gw nggak nyangka kalau mulai sekarang kita bakal sedekat ini. Gw seneng banget, andai ada kesempatan buat gw Le, 20 juli 07.” Selesai Arin memberi catatan kecil di balik fotonya, ia mengambil doubletip, lalu di tempelnya di balik foto itu sebelum ia tempel di dinding kamarnya.

Kini setiap malam melalui balkon kamarnya, Arin selalu memandangi kamar Dale. Sukur-sukur Dale keluar, jadi mereka bisa saling dekat. Selama satu tahun kemarin hubungan mereka hanya sebatas liat-liatan ketika jam istirahat atau pas pulang sekolah.

Liburan kenaikan kelas talah usai, Arin yang lagi asik memandangi kamar Dale menyudahi kebiasaannya itu. Ia langsung menutup pintu gesernya kemudian menutup tirai. Di kamar, ia mulai merapihkan segala sesuatunya untuk sekolah besok.

“Gw jadi nggak sabar nunggu besok! Meskipun liburan yang sangat mengasikkan ini sudah berakhir, tapi nggak menyurutkan semangat gw untuk ketemu Dale. Akhirnya selama satu tahun penantian, gw bisa sekelas juga sama dia!” ucapnya girang.

“Dari pemantauan gw selama satu tahun kemarin, Dale itu anak motor ( kalau udah bawa motor ngebutnya bukan main ). Bagi gw, ya…dia itu cakep EN keren, tapi…nggak bagi temen-temen gw. Meskipun cuma satu temen gw yang muji dia, gw sudah merasa cukup puas ngeyakinin mereka kalau Dale itu masih punya sisi keren. Terus-terus, dale itu orangnya cuek, tapi gw percaya, kalau hatinya sudah tersentuh oleh wanita, hatinya akan berubah menjadi lembut. Hahaha…udah ah!” ucapnya yang langsung menyudahi lamunannya.

Arin berdiri, ia mematikan semua lampu yang menyala di kamarnya, kemudian pergi tidur.

^^

Setibanya Arin di sekolah ia rada keder, gimana nggak…semua teman-temannya berubah total. Dari bentuk rambut, facenya pun berubah. Ada yang nambah kurus, ada yang nambah gemuk, ada yang nambah chubby dan ada yang nggak berubah sama sekali, semuanya berhasil bikin keder mata Arin. Di pojok lorong Ia melihat sekumpulan anak cowok lagi pada mantengin daftar nama yang akan jadi teman sekelasnya. Disana ada Bani, cogannya satu sekolahan ( cogan yang di sukai semua wanita di sekolah itu ), Alben ( hm…bisa di bilang ni cowok manis, tapi banyak paitnya ), Jarel ( anak band pegang drum ) di rumahnya yang seluas hangar pesawat terbang nggak lupa dia selipin sedikit studio buat dia ngeband sama teman-temannya. Bevan, si anak rasta manise dan yang terakhir Datan, si jangkung yang gayanya made in japan banget. Mereka semua satu gank, yang di sebut gank “kuwaci.”

“Dari tadi kok gw nggak ngeliat Dale ya, biasanya tu anak bareng terus sama ganknya?” Tanya Arin dalam hati.

“Dorrrr!!!” terdengar suara menggelegar dari arah belakang.

“Arin…gw kangen banget sama loe!” orang itu menutup mata Arin dengan kedua tangannya dari belakang.

“Kara…lepasin deh. Gw sesek napas nih, kayaknya badan loe tambah melar deh!”

“That’s right!” Kara melepasnya. “Iih…jahat banget sih ngatain gw tambah lebar!”

“Sedikit kenyataan!”

“Eh Rin, loe senengkan?”

“Seneng banget lah…! Coz, nggak di sekolah, nggak di rumah, gw bisa ngeliat dia terus. He…he…he…kayaknya bakal laris manis nih foto Dale di kamera gw!” girang Arin.

“Alah, Dale doang loe kejar-kejar. Orang cuek nggak jelas aja loe sukain! Nggak illfill apa?” Tanya Kara heran.

“Eh…gitu-gitu dia cakep kale, cool banget kalo lagi ngendarain motornya. Gitu-gitu dia masih punya sisi feminin, lagipula nggak bakalan tiap hari juga gw mesti girang karena sekelas sama dia.”

“Kenapa?”

“Muka taro di mana kalo kebanyakan salting? Lagian loe juga tau kalo dari dulu tuh gw belom pernah ngobrol satu kalimatpun sama dia, jangankan saling ngobrol, tegur-teguran di sekolah aja nggak berani! Gw nggak tau deh entar di kelas gimana, paling diem-dieman atau nggak ya…seperti biasa, gw sms dia dan selalu gw duluan yang sms dia.”

“Slow but sure fren. Tetep jadi diri sendiri aja!” ucap Kara prihatin.

“Udah yuk ke kelas!” ajak Arin. “Ribet nih…bawa gorengan, bawa roti, bawa botol minum dan masih banyak lagi yang ada di tangan gw. Kayaknya status gw sekarang lebih cocok jadi tukang jualan deh daripada pelajar” ucapnya ribet.

^^

“Hai…!” teriak Sheryl heboh ke ganknya. ( heboh bener mbak! )

Sheryl, bisa di bilang ni anak lincah, banyak gerak ( ya ialah…secara makhluk hidup gitu ), gampang berbaur, cuek dan di kenal satu sekolahan. Jutek di luar bae di dalam ( sadis ).

Hari pertama masuk mereka nggak langsung belajar, mereka malah bercanda sana sini, itung-itung mendekatkan diri ke teman baru.

“Woi…sibuk sendiri aja nih!” teriak Kara.

“Diem…!” dengan nada berbisik. “Gw lagi ngebidik Dale nih, udah…loe main lagi sana, tar gw nggak dapet fotonya!”

“Ia, ia!! Du-uh kalo udah sama kameranya, ada badai, petir, tsunami, tetep aja nggak respek!”

“Ceklek” bunyi kamera Arin. “Gila…ni orang tumben rapih. Hehehe…” ucapnya memangdangi foto Dale.

“Mana-mana, gw mau liat!” paksa Kara sambil menarik-narik tangan arin.

“Enggak!!”

“Liat!!” paksa Kara lagi.

“Iih…kalo mau liat, dateng aja ke hoz gw. Terus loe masuk deh ke kamar gw. Up to datenya Dale di situ semua.”

Hari ini kita masih pulang cepat karena baru perkenalan saja. Kara yang rumahnya masih satu komplek dengan Arin menawarkan tebengan kepadanya.

“Rin, dijemput nggak loe?” Tanya Kara dari dalam mobil.

“Enggak! Kenapa Ra, mau nebengin gw?” Tanya Arin bercanda tapi penuh maksud.

“Ia, ayo bareng!”

“Nggak usah deh, gw naik taxi aja. Lagipula gw mau cetak foto dulu.”

“oh, ya udah. Gw duluan, ya! Bye…salam buat illfill!” teriak Kara dari mobilnya.

“Rese aja tu orang ngatain Dale gw illfill. Oh ia, ( sambil ngeliat jam tangannya ) Dale kok nggak keluar-keluar sih, padahalkan gw mau foto dia pas lagi naik motor. (Setelah berfikir sejenak)Beuh…ngapain juga gw nungguin dia, toh rumah kita udah deketan ini” Arin baru sadar, ia segera memanggil taxi untuk mengantarnya pulang.

“Pak, ke perumahan Rivaria blok E ya! Tapi sebelum itu kita mampir ke cuci cetak dulu.”

“Baik, non!” pak supir langsung menjalankan taxinya.

Di dalam taxi Arin terus saja memandangi foto Dale yang baru di ambinya tadi.

“Dale…dale…tumben loe rapi. Gitu dong, cakep loekan jadi tambah keliatan, hihihi…” senyam senyum Arin.

“Sudah sampai, non”

“Tunggu sebentar ya pak” pinta Arin. “Hm…ngomong-ngomong, argonya bisa di matiin bentar nggak?” harapnya.

“Ya ngg…”

“Stop-stop, saya sudah tau jawabannya kok. Kalau gitu tungguin ya, nggak lama kok. Tapi kalo mau ninggalin juga nggak apa-apa” celetuk Arin sambil cepat-cepat berlari masuk ke tempat cuci cetak.

Setibanya di sana ia langsung nunjukin foto-foto mana saja yang akan dicetaknya, kemudian ia duduk dengan sabar menunggu fotonya dicetak.

Beberapa menit kemudian, mbak-mbak pelayan yang sudah hafal dengan Arin memanggil.

“Fotonya udah jadi nih” sambil memberinya ke Arin.

“Berapa semuanya?”

“Lima belas ribu”

“Ini…thank’s yup!” Arin langsung membayarnya. Ia segera bergegas ke taxi, Ia cemas mikirin ongkos taxinya. Setibanya,begitu terkejutnya Ia ketika melihat nominal yang begitu fantastik.

“Pak-pak, jalannya yang cepet ya! Rumah saya nggak jauh lagi kok.” Pinta Arin ke supir itu.

Supir itu menurutinya.

Tak lama, taxi itu mulai memasuki komplek perumahan. Setelah menunjukkan arah, kini taxinya sudah berhenti tepat di depan rumah Arin.

Dengan berat hati, Arin mengeluarkan uang empat puluh ribu rupiah untuk membayar taxi tersebut.

“Ini pak, makasih ya!”

Setelah membayar, Arin melangkah masuk dengan lunglai.

“Hu…hu…hu… empat puluh ribuku”.

Saat Arin tiba di depan pintu, langkahnya tiba-tiba terhenti, Ia menoleh ke rumah seberang.

“Ih…anak kaya dia balik cepet. Nanti gw juga tau kalo dia balik, kan suara knalpot motornya cempreng-cempreng khas gimana getho” celotehnya yang lalu melangkah masuk.

Setibanya di dalam ia tidak melihat satu orangpun di rumahnya. Setelah berfikir sejenak, Arin baru ingat kalau papanya sedang dinas ke luar kota sedangkan kakak laki-lakinya yang paling rese sudah bisa di tebak, apalagi kalau bukan main atau ngemodif mobil atau ke kampus atau ke rumah temannya atau main di bengkel, atau…

Arin melangkahi satu per satu anak tangga sebelum sampai di kamarnya. Sesampainya di kamar, ia langsung membuka pintu geser supaya sepoian angin masuk ke kamarnya.

Arin menuju ke kamar mandi, Ia ingin menyegarkan dirinya sebelum kembali melakukan kebiasaannya ( ngintipin Dale, hehehe… ). Selesai Arin menyegarkan diri dan jiwanya, Ia langsung teringat pada foto Dale yang di cetaknya tadi. Ia mengambil foto yang baru di cetaknya di dalam tas. Totalnya ada lima foto, dua foto Dale dan sisanya foto teman-temannya. Arin memilih satu dari kedua foto tersebut, setelah memilih foto Dale yang ganteng-ganteng itu, Arin mengambil bulpoin, kemudian ia memberikan sedikit catatan di balik foto tersebut.

“Hari ini loe keliatan beda, Le! gitu dong…jangan terlalu cuek sama penampilan. Loe cakep banget Le, gw suka, andai ada kesempatan buat gw. 21 juli 07.” lalu Arin menempel foto itu tepat di sebelah foto yang kemarin, sisa foto lainnya di kumpulkannya di album foto.

“Brug…!” Arin menjatuhkan dirinya ke tempat tidur.

“Gila, gw cintaaa banget sama ni kamar! Nggak keluar seharian gw juga tahan”

Tak terasa arin pun tertidur, semilir angin sore membuatnya terlelap.

“Reng…reng…reng…!” terdengar suara knalpot cempreng di depan rumahnya.

“Du-uh, berisik banget sih tu motor” Arin terbangun dari tidurnya.

“Tu pasti motornya Dale, cempreng banget sih tu knalpot!” ia mengintip dari tirai.

“Bener, dari mana aja tu orang jam se-gi…” Arin langsung melihat ke arah jam dinding.

“Gila, baru hari pertama masuk aja baliknya jam segini ( jam setengah sepuluh malam)”

Ketika Dale sudah masuk, Arin ke balkon kamarnya. Sebelumnya, ia mematikan semua lampu, mengambil gitar, kemudian memutar lagunya Andra and The Backbone. Di balkon kamarnya, Ia memainkan lagu Sempurnanya Andra and The Backbone. Di malam yang cerah itu, suara Arin memecahkan lamunan Dale di kamarnya. Di kamar, Dale mengintip Arin.

“Jadi kebiasaan dia tiap malam ini” ucapnya dalam hati. Tetapi Dale tidak terlalu memperdulikannya.

“Kok Dale nggak keluar-keluar sih?” Tanya Arin heran.

“Masa bodo ah…meskipun dia nggak keluar, tapi gw yakin dia ngedenger suara gw dari kamarnya”

Arin menyanyikan lagu cinta dalam hatinya ungu. “Itung-itung nyinggung dikit” ucapnya.

“Ku ingin kau tau, diriku di sini menanti dirimu, meski ku tunggu hingga ujung waktuku dan berharap rasa inikan abadi untuk selamanya dan izinkan aku memeluk dirimu kali ini saja tuk ucapkan slamat tinggal untuk slamanya dan berharap rasa inikan abadi untuk sekejap saja, o…aaa…”

Arin menyanyikan lagu tersebut dengan sepenuh hati. Sebenarnya, itulah yang sedang ia rasakan terhadap Dale. Ketika sudah hampir dua jam ia di situ dan ternyata Dale tetap tidak keluar dari kamarnya, Arin memutuskan untuk kembali ke dalam. Ia berdiri, masuk ke dalam, kemudian menutup pintu gesernya, menutup tirainya sebelum ia menaruh kembali gitarnya di tempat semula. Lantas Ia turun ke bawah menemui bibi.

“Bi, Lexa belum pulang?”

“Belum.”

“Kemana sih dia?” Tanya Arin heran.

“Katanya sih mau minjem buku ke temannya. Kenapa nggak di telpon aja, Non?” saran Bibi.

“Ngapain di telpon, males ah. Ntar ke ge-er-an lagi! Ya udah Bi, jangan lupa semua pintu di kunci-kunciin. Nanti kalau Lexa pulang dicuekin aja, jangan di bukain pintunya” ucapnya kesal menuju kamar.

Setibanya di kamar, Arin langsung mengunci pintu lalu mematikan lagu Andra and The Backbone yang sudah di putarnya dari tadi. Sesekali ia mengintip kamar Dale.

“Lampunya mati, dia pasti udah tidur”

Arin merebahkan dirinya, ia masih belum bisa tidur. Ia memainkan hpnya, terbenak di pikirannya untuk meng-sms Dale. Tanpa pikir panjang, Arin langsung mengetikkan beberapa kata.

“Le, ge ap u? w g nyangka bgt klau kta bs s’kelas. Smg kt bs jd tman yg s’ling m’dukung ya?”

Arin langsung mengirim sms itu. Sebenarnya ia sangat berharap Dale bisa membalas smsnya, tapi mau gimana lagi, sudah jam satu, Dale pasti sudah tidur.

Arin baru ingat kalau besok itu dia sudah mulai belajar, sedangkan tadi pas di sekolah dia nggak nyatet jadwal pelajaran karena sibuk foto-fotoin Dale.

“Ra, minta jadwal pelajaran dunx! Gw ga nyatet nih,,,balez cepet!!!”

Arin langsung mengirin sms tersebut, tidak terasa, akhirnya ia tertidur.

Bab_2

“Pagi Bi, Lexa udah pulang?” tanya Arin.

“Sudah, jam empat tadi”

“Oh..”. Arin mondar-mandir mencari sesuatu yang belum ia masukkan ke dalam tasnya. Ia membuka lemari es, kemudian, matanya menangkap sinyal yang…

“Beuh…cokelat!” teriaknya. Ia langsung mengambil cokelat itu dan susu kotak yang harus di bawanya setiap hari ke sekolah.

“Berangkat ya, Bi!” teriak Arin sambil berlari karena takut terlambat.

Ketika Arin sedang asik-asik berlari memanggil tukang ojek, tiba-tiba mobil Kara melewatinya. Ia respek ngeluarin hp kemudian menelpon Kara.

“Woi Ra, gw lagi ngejar-ngejar mobil loe nih! Berenti napa, gw mau nebeng!” ucap Arin ngos-ngosan.

Tanpa menjawab, Kara langsung menyuruh supirnya untuk segera memberhentikan mobil.

Kara membuka kaca mobilnya. “Uii Rin…!” panggil Kara dari dalam mobil. “Jadi ini rahasia tubuh buger loe!” ledek Kara melihat sahabatnya lari-lari.

“Sori-sori, gw kesiangan!”

“Nggak ketinggalan tu soulmate?” sambil nunjuk kamera yang di pegang Arin.

“He…! Ra, tar kalo udah sampe skul bangunin gw ya, gw mau tidur bentar. Ngantuk nih, huhuhu!”

“He-eh…” Kara menganggukkan kepalanya.

Setengah jam berlalu, kini mereka tiba di sekolah. Kara yang tidak tidur selama di perjalanan membangunkan Arin yang tertidur pulas.

“Bangun Rin, udah sampe!” bangun Kara.

“Oh, udah sampe ya. Gw kira loe nggak bakal ngebangunin gw Ra. Loekan suka iseng ngerjain gw”

“Dasar ni orang, ngelindur apa ya? Ngapain juga gw ngerjain dia, kurang kerjaan. Gw kerjain ah!” ucap Kara dalam hati.

Dengan tampang jutek, Kara langsung turun dari mobil, ia ninggalin Arin sendiri di mobil.

“Ra…!” panggil Arin, “Loe marah sama gw? Gwkan Cuma bercanda” Arin langsung ngejar Kara.

“Ka-ra…” panggil Arin sambil foto-fotoin Kara yang lagi marah.

Sampai di kelas pun Kara tetep cuekin Arin. Setelah Kara menaruh tasnya, Ia langsung ninggalin Arin sendiri di kelas.

“Duuuh, masa Kara marah sih sama gw cuma gara-gara gitu doang?” Tanya Arin heran. “Ya udah deh, tar aja gw minta maafnya. Eh…ngomong-ngomong Dale en the gank mana ya? Biasanya kalo satu pentolan udah keliatan semuanya langsung pada keluar” gumam Arin.

Jam pelajaran sudah berbunyi, semua anak tidak ada yang absen hari ini ( yang bener aja absen di hari pertama sekolah ). Jam pertama di isi dengan pelajaran ekonomi, semua anak serius mendengarkan penjelasan dari guru tersebut, ya…walaupun akhirnya keseriusan itu tidak berlangsung lama.

“Kara masih marah kayaknya” ucap Arin dalam hati sambil menengok ke arah sahabatnya.

Jam istirahat pertama berbunyi, Kara langsung menuju kantin tanpa mengajak sahabatnya.

“Ya sudahlah…kalo emang loe marah sama gw, gw terima” ikhlas Arin.

Arin istirahat di kelas sambil menikmati susu putih kesukaannya dan sebatang cokelat yang ia temukan tadi. Arin bangkit keluar, kelas yang terletak di lantai dua itu sedikit menghibur di saat jam-jam istirahat karena langsung mengarah ke lapangan. Ketika Arin sedang asik mengeker-ngeker kameranya, tiba-tiba ia menangkap Dale sedang berbicara dengan adik kelas sambil pegangan tangan dan elus-elus rambut. Dari gerik yang di tunjukkan Dale ke cewe itu Arin bisa menebak kalau mereka saling suka. Dengan berat hati akhirnya Arin mengambil gambar mereka.

“Huh…!” Arin menghela nafas panjang. “ Gw yakin Le kalau selama satu tahun kemarin loe mulai sedikit suka sama gw, gw yakin banget walaupun hanya sedikit! Tapi semua keyakinan gw itu hanya sebatas keyakinan dari dalam diri gw yang terlalu berharap ke loe”

Selama pelajaran bahasa Indonesia, Arin hanya melamun.

“Pantes loe nggak ngebales sms gw”

Sampai jam pelajaran terakhir pun Arin masih belum rela melihat kenyataan barusan. Jam pelajaran telah usai, Kara langsung turun pulang tanpa izin dulu ke sahabatnya. Arin yang saat itu masih ada di kelas sedih melihat sikap Kara. Ia pulang sendiri, dalam perjalanan keluar, Ia melihat Dale sedang bercanda dengan “adik kelasnya”. Saat mereka mendekat, Arin segera menghindar dan mempercepat langkahnya.

^^

Sesampainya di rumah, Arin langsung bergegas ke kamarnya. Di kamar, Ia mengeluarkan foto yang baru di cetaknya. Seperti biasa, sebelum Arin menempel foto tersebut, Ia menuliskan beberapa catatan kecil di baliknya. “Baruku sadari, cintaku bertepuk sebelah tangan. Kau buat remuk sluruh hatiku. Gw percaya kalau suatu saat nanti loe akan memberi gw sebuah kesempatan, 22 juli 07.”

“Gw cape!” Arin langsung merebahkan dirinya. Desiran angin menenangkan pikirannya, semua resah akan pikiran dan gundah di bawa pergi oleh kenyamanan. Ia tertidur pulas tanpa mengganti seragamnya terlebih dahulu.

“Bi, Arin mana?” Tanya Lexa.

“Dari tadi siang dia di kamar, terus nggak keluar-keluar lagi”

“Oh, ya udah. Aku ke kamarnya deh!” Lexa langsung ke kamar Arin.

Setibanya di kamar, Lexa melihat adik joroknya itu sedang tidur, Ia langsung meloncatkan dirinya ke kasur.

“Bangnguuunn!” teriak Lexa tepat di telinga Arin.

Tanpa banyak respon, Arin langsung membalikkan badan menghindari Lexa.

“Jorok, bangun!” teriak Lexa lagi.

Arin terbangun. “Rese banget sih loe!”

“Bangun loe, dah jam berapa nih? Jadi cewe jorok banget, gimana tetangga seberang bisa suka sama loe?”

“Ia bawel” Arin bangun kemudian bergegas mandi.

“Lex, ambilin gw makan dong. Gw belom makan nih dari siang”

“ya udah, untuk kali ini gw kabulin. Tapi pas gw kesini loe dah selesai mandi”

“Siip!” Arin langsung bergegas mandi , sedangkan Lexa mengambil makanan.

Lima menit kemudian Lexa kembali.

“Rin!” teriak Lexa dari luar.

“Ia…gw udah selesai”

“Nih makan” sambil nyodorin ke Arin.

“Lex, temenin gw makan ya?”

“Banyak maunya ya loe hari ini” heran Lexa. “Ya udah!” Lexa mengabulkannya.

“Makannya di balkon ya?” pinta Arin.

“Ia!”

“Lex, ambil gitar sana!” suruh arin.

Lexa menuruti kemauan adiknya, ia masuk ke dalam mengambil gitar.

“Lex…”

“Apalagi??”

“Mainin lagunya once yang aku mau dong!”

“Eh…tu foto yang loe pajangkan tetangga kita yang baru, sejak kapan loe suka sama dia?” tanya Lexa heran.

“Udah, mending loe nyanyiin lagunya Once dulu. Sembari loe nyanyi, gw makan. Tar gw certain deh”

Lexa langsung memetikkan gitarnya.

“Kau boleh acuhkan diriku dan anggapku tak ada, tapi takkan merubah perasaanku kepadamu. Ku yakin pasti suatu saat semuakan terjadi, kaukan mencintaiku dan tak akan pernah melepasku. Aku mau mendampingi dirimu, aku mau cinta itu…”

“Lex…tumben loe baik?”

“Kebaikan gw ini bukan tanpa maksud”

“Apaan nih maksudnya?”

“Ia…loekan yang ngambil cokelat gw?”

“He…he…” cengir Arin.

“Sebagai gantinya, gantiin dua kali lipat”

“Ia, ia! kaya orang susah aja sih loe, gw ganti. Dasar miskin”

“Rin, jawab pertanyaan gw yang tadi dong!” ingat Lexa.

“Dale? namanya itu Dale. sebelum dia pindah ke sini tuh gw udah kenal, orang dia temen gw. Gw kenal dan mulai suka sama dia awal masuk kelas dua, dan di kelas tiga ini gw bersyukur banget karena bisa sekelas sama dia. Yah, bisa di bilang dia itu cinta terpendam gw”

“Oh…!”

“Lex, pinjem hp loe dong. Kara marah nih sama gw!”

“Nih!” tanpa basa basi Lexa langsung memberikannya.

“Tumben loe baik?”

“Kan tadi udah gw bilang”

“Ia, ia, ia…gw lupa. He…”

Arin memasukkan nomer Kara, setelah semua digit lengkap, Ia menelponnya.

“Yo…ni sapa ya? Kok nomernya nggak gw kenal?” jawab Kara ngawur.

“Gubrak! jelas loe nggak kenal, gw pake hpnya Lexa” jawab Arin. “Ra, gw mau minta maaf.”

“Ni sapa sih?”

“Eh badut, nih gw Arin! nggak usah pura-pura deh, sebenernya loe nggak marahkan sama gw?”

“Nah…itu tau”

“Rese banget sih loe ngerjain gw, puas?”

“Ya begitulah. Udah nggak usah di pikirin, gw udah maafin loe kok”

“Maksud? eh Ra, gw punya kabar menyedihkan nih tentang Dale, masa dia ja…”

Set!!! Tiba-tiba hp Lexa hilang dari genggaman Arin. Ternyata itu adalah ulah Lexa yang nggak mau hpnya jadi korban curhatan adiknya.

“Ya elah Lex, gw belom selesai nelpon main loe ambil aja”

“Eh mbak, ni hp punya siapa? Kalo mau curhat pake hp loe sendiri, enak aja!”

“Ya udah, maap!” ucap Arin sambil mengelus-elus rambut Lexa.

Arin ke dalam, diam-diam dari balik tirai ia membidik lexa yang tampangnya sumpah… lagi nggak banget.

“Hahahaha… sumpah, tampang loe aneh banget Lex. Gw jamin cewe loe langsung illfill ngeliat ni foto”

“Eh cebol, apus nggak! Kalo loe nggak apus, gw bakal teriak dari sini terus bilang “Dale, Arin sayang banget nih sama loe!” mau nggak?”

“Eh, ja…ja…jangan!” Arin langsung nurutin Lexa. “Ia, nih gw apus” Arin mendekatkan kameranya ke Lexa agar kakaknya percaya kalau foto itu akan di hapusnya. Tetapi, ketika foto itu mau di hapusnya, Arin menekan tombol NO.

“Aaaa…” lari Arin terbirit-birit.

^^

“Pagi Kara!” sapa Arin.

“Tumben, nggak kesiangan lagi?”

“No, coz gw dianterin Lexa”

“Eh…!” teriak mereka bebarengan.

“Loe dulu deh, Ra. Ada apaan?”

“Loe dulu deh, Rin. kenapa?”

“Udah loe dulu!” suruh Arin penasaran.

“Emang bener ya Dale udah jadian?” Tanya Kara.

“Hm…” Arin menganggukkan kepalanya. “Nggak percaya, nih liat!” sambil ngulurin kameranya ke Kara.

Kara melihat Dale sedang berduaan dengan “adik kelas barunya”.

“Sanggup loe ngambilnya!”

“Mau nggak maulah” jawab Arin singkat.

Jam pelajaran pertama di mulai. karena guru matematikanya baru, satu jam di gunakan untuk perkenalan dan satu jamnya lagi untuk belajar. Keadaan kelas rusuh banget, apalagi ganknya anak-anak b’lang.

“Gw nggak nyangka banget bisa sekelas sama Bani, cogannya satu sekolahan. Banyak banget ade kelas yang suka sama dia, jangankan ade kelas, temen-temen gw aja pada suka” ucap Arin dalam hati.

“Nggak usah jauh-jauh, Kara aja suka sama dia, dari dulu lagi (berlebihan). Terus Andin, temen sekelas gw juga, and…ah gila, banyak deh!” Arin bingung sendiri memikirkannya.

“Kalo di pikir-pikir, Bani manis juga, cool gitu gayanya” aku Arin.

“Rin, Rin!” senggol Kara.

“Apa?”

“Rahasia gw jangan di sebar-sebar ya!”

“Ia”

“Eh, ambilin gambar dia dong. Plisss!” Kara memohon agar sahabatnya bisa ngambilin foto Bani.

“Kecil, serahin semuanya sama gw” Arin langsung nyiapin kameranya.

“Jangan belagu loe, dia itu nggak kaya anak cowo lainnya”

“Percaya aja!” Arin langsung memasang badan.

Sambil menunggu waktu yang tepat, Arin pura-pura nulis sambil sebentar-sebentar melirik ke Bani. “Meskipun belum ada seminggu kita sekolah, tetapi anak-anak sudah saling dekat. Buktinya, pentolan gank b’lang ngecengin anak-anak dari pojok kanan sampai ke pojok kiri depan, terus berlanjut ke pojok kanan sampai pojok kiri belakang. Terus ganknya Sheryl, Andin and fren, dan masih banyak gank-gank lain yang bertebaran di kelas ini. Tetapi meskipun begitu, kelas ini kompak! Semoga hari-hari gw menyenangkan di kelas ini” gumam Arin sambil merhatiin Bani.

Arin mengeker-ngeker kameranya, ketika sudah pas, Bani nengok ke arahnya, Arin langsung pura-pura ngobrol sama Ita teman seberangnya. Ketika Bani mulai bercanda lagi sama ganknya, Arin membidiknya lagi. Begitu terus sampai berulang-ulang dan akhirnya ( setelah bersusah payah ngeles dan sampe ngelakuin hal-hal yang bodoh ), Arin berhasil mendapatkan fotonya Bani.

Tininutninaninutninut…bel istirahat berbunyi.

Kara yang sudah tidak sabar ingin melihat foto Bani langsung mengajak Arin turun.

“Rin, liat dong fotonya!” ngebet Kara.

“Ia, ia. Liatany di toilet aja, ya. Biar nggak ketawan”

Mereka segera ke toilet, setibanya di toilet, Arin langsung memperlihatkan foto Bani.

“Arin!!!” Kara jingkrak-jingkrak kesenengan. “Makasih ya sahabatku, nanti pulang langsung di cetak ya?” girang Kara sambil meluk-melukin Arin.

“Ia…”

Setelah Kara puas ngeliatin foto Bani, mereka kini menuju kantin. Di kantin Arin melihat ganknya Dale sedang menikmati nasi goreng tante Jok.

“Duh…Dale sama Bani ada di situ lagi, gwkan mau makan nasi goreng. Gimana nih?” bingung Arin.

Akhirnya, dengan kecuekan yang sangat tinggi ia memesan nasi goreng.

“Nasi goreng seafood dua tante!” teriak Arin.

“Seep!” jawab tante Jok.

“Arin, loe gila ya?kenapa loe mesen nasi goreng?” panik Kara.

Sekarang mereka ada di sekitar Dale and the gank.

“Mau gimana lagi, gw nggak bisa nahan hasrat. Gw cinta banget ama nasi gorengnya tante Jok”

“Suka si suka, tapi…” Kara diem aja nggak berani berkutik.

Selama di situ, mereka hanya bisa jaim di hadapan gebetannya masing-masing.

Lima belas menit kemudian bel masuk berbunyi, Kara dan Arin langsung bergegas ke kelas.

“Akhirnya…” mereka bernafas lega.

Kenyataannya sekarang, mau pelajarannya ngebetein, nyenengin, mau gurunya kiler and nyantai, ni kelas tetep aja susah di atur ( bercanda terus ).

“Rin, Bani tampang alim tapi kalo udah ngocol parah juga ya” ucap Kara di kelas.

“Ia”

“Rin, loe sama aja kaya gw cuma berani ngeliatin dari jauh. Senyum kalau lagi pas-pasan udah gitu beraninya sms doang” kata Kara ke Arin. “Tapi nggak deng, gw punya versi sendiri” ucap Kara lagi.

“Alah, paling juga versi loe pura-pura jadi secred admirernya” jawab Arin yakin.

“He…he…” Kara tidak bisa mengelak.

Mereka berdua keasikan ngobrol ( parah ya mereka, baru masuk sekolah aja udah nggak serius gitu belajarnya ) karena keasikan ngobrol, tanpa terasa waktu berjalan dengan cepat. Bel usai sekolah pun berdering.

“Arin, balik bareng” ucap Kara.

“Ia. gw telpon Lexa dulu minta jemput”

Arin segera menelpon kakaknya yang sudah berjanji akan menjemputnya. “Lex, loe dah sampe sekolah belum?”

“Udah dari tadi, sekarang cepet loe ke depan” suruh Lexa.

“oke-oke!” Arin langsung memutus telponnya.

“Lexa udah ada di parkiran. Yuk!” ajak Arin.

Mereka langsung menuju ke parkiran. Di sana Kara melihat Dale sedang bersama cewenya, kayaknya Dale bakal nganter pacarnya pulang.

“Dale, Dale! Nggak tau apa di sini ada orang yang suka sama loe!” celetuk Kara.

Arin langsung menoleh, di lihatnya Dale sedang bersama cewe barunya.

“Ups…”

“Ayo Ra masuk!” Arin menarik Kara masuk ke mobil.

“Lex, keluarnya pelan-pelan ya!” pinta Arin.

Arin segera menyiapkan kameranya. Tanpa banyak tanya Lexa langsung menuruti perintah adiknya. Ketika mobil Arin melewati Dale, dari dalam Ia mengambil foto mereka berdua.

“Huh…!”

“Sabar rin, kalau dia suka juga loe bakal di kejar-kejar” ucap Lexa.

“Berarti dia nggak suka dong sama gw. Buktinya dia nggak ngerespon-ngerespon gw”

“Bukannya nggak suka, tapi belum suka” timpal Kara.

“Ya udahlah, gw selalu sabar kok. Lex, gw mau cetak foto dulu ya”

“Ia” Lexa langsung mengarahkan mobilnya.

Beberapa menit kemudian mobil itu berhenti di tempat yang Arin minta.

“Dah sampe nih!” inget Lexa.

“Ayo, Ra!” ajak Arin. “Tapi loe yang bayar ya?”

“Beres, kere banget si loe!”

Mereka segera turun, di dalam Arin segera menunjukkan foto mana saja yang akan di cetaknya ke mbak-mbak yang sudah sangat hapal dengannya.

Tidak membutuhkan waktu yang lama untuk mencetaknya, beberapa menit kemudian foto itu selesai. Setelah membayar, mereka langsung kembali ke mobil.

“Nih foto Bani loe!” sodor Arin.

“Thanks my fren!”

Ketika ingin memasuki komplek perumahannya, Lexa memberhentikan mobilnya.

“Lex, kenapa berhenti?” Tanya Arin bingung.

“Loe berdua turun di sini ya, gw telat ke kampus nih!”

“Ih, dasar! Kalo mau baik, baik sekalian dong jangan setengah-setengah” bt Arin.

“Udah cepet turun!” Lexa langsung ngusir mereka.

Arin dan Kara akhirnya turun, mereka memutuskan untuk jalan sampai rumah.

“Ra, sore-sore gini emang asiknya kita jalan. Mataharinya teduh”

“Ia, tapi cuma sampe rumah loe. Kalo ke rumah gw sih ngojek, jauh gila”

Mereka sangat menikmati jalan-jalan sorenya. Karena keasikan ngobrol, jarak yang lumayan jauh tidak terasa melelahkan. Arin kini tiba di rumahnya.
“Asik banget ya Ra, jarang-jarang loh kita begini. Besok lagi ya?” girang Arin.

“Mudah-mudahan ya, gw nggak janji. Rin, panggilin gw ojek dong”

“Loe nggak mampir dulu?”

“Lain kali aja, panggilin ojek dong!” suruh Kara lagi.

“Ra, ojek di sini tuh nggak perlu loe panggil. Loe pelototin mereka aja mereka langsung ngeh”

Baru aja Arin selesai ngomong begitu, eh…tukang ojeknya dateng.

“Ya udah. Gw balik dulu ya, thanks atas fotonya” ucap Kara dari atas ojek.

“Sama-sama, bye!” setelah Kara pergi , Arin langsung masuk ke dalam.

Setibanya di dalam, Arin tidak melihat seorang pun, paling yang dia hapal bibi yang sedang memasak di dapur. Arin menuju kamarnya, di kamar ia langsung mengeluarkan foto yang baru di cetaknya. Seperti biasa, sebelum foto itu di tempel, Arin menuliskan catatan kecil di baliknya.

“Hati gw masih tetap sama Le, nggak akan berubah. Gw percaya, kalau suatu saat nanti loe akan ngasih gw kesempatan. 23 juli 07.” Kemudian Ia menempel foto itu di tempat biasa.

“Bt banget gw. Bibi dah kelar masak belom ya?” Tanya Arin yang langsung bangkit dari tidurnya. Setibanya di bawah, rencana Arin yang mau bantuin bibi di dapur musnah.

“Makan dulu, Rin!” suruh bibi.

“Baru mau aku bantuin, eh…udah selesai masaknya”.

“Kamu pulangnya larut terus sih, gimana mau bantuin Bibi masak”

“He…ia…!”

Karena sudah sangat tidak tahan mencium bau masakan Bibi yang harum, akhirnya Arin memutuskan makan.

^^

“Hi, loe Bani anak sembilankan?” Tanya Kara lewat smsnya. Setengah perasaannya optimis, setengahnya lagi pesimis.

“Tapi kayaknya Bani nggak bakal bales sms gw deh” pesimisnya.

Ternyata benar, setelah menunggu selama satu setengah jam dan banyak di luputi rasa gelisah, Bani tidak membalas smsnya.

“Huh…! Dasar cowok sok kecakepan. BT!!!”

Kara mengambil hpnya, ia mau ngisengin Bani. Setelah privat number di aktifkannya, ia memulai aksinya.

Nut…nut…nut…terdengar beberapa kali nada sambung Bani.

“Tinggal ngangkat susah banget sih!” gerutu Kara.

Tiba-tiba,

“Halo?”

Terdengar suara Bani.

“Halo, ni siapa ya?”

“Wah…Bani, dia ngangkat telpon gw “ girang Kara.

Dengan suara yang lemah lembut ia menjawabnya “ Benar ini dengan saudara Bani?”

“Ia, loe siapa ya?” jawab Bani penasaran.

Kara terdiam,

“Halo, halo, jawab gw dong!”

Karena takut ketawan, Kara akhirnya memutus telponnya.

“Sori Bani, hi…hi…hi…gw cuma mau menghibur diri gw aja. Abisnya, loe nggak ngebales-bales sms gw sih. Wah, Arin mesti tau nih” Kara mengambil hpnya lagi lalu menelpon sahabatnya.

Terdengar beberapa kali nada sambungnya, setelah sekian detik.

“Kenapa, Ra?”

“He…he…he…” Kara hanya tertawa.

“Tunggu-tunggu, sebelum loe ngasih pertanyaan ke gw, gw dah punya jawabannya” ucap Arin.

“ Sok tahu loe! Emang apaan?”

“Loe tadi sms Banikan, terus nggak di bales. Karena kesel nunggu sms nggak di bales-bales, akhirnya loe berinisiatif tuk ngerjain dia dengan nelpon tanpa nomer. Karena takut suara loe di kenal, akhirnya loe nggak ngobrol banyak deh sama dia. Gimana, bener nggak tebakan gw?” Tanya Arin mantap.

“Itu sih bukan tebakan, tapi kenyataan. Kenapa jadi loe yang banyak ngomong?” Tanya Kara heran.        “ Tapi no problem, yang penting gw hepi!” ucapnya girang.

“Gitu aja hepi, apalagi Bani ngebales sms loe ya? Bisa kena asma mendadak kali ya” canda Arin.

“Lagi apa loe, bu…?” Tanya Kara.

“Lagi nonton berita, harga-harga pada naik. Pusing gw!”

“Ye…kenapa jadi loe yang pusing? Udah, hepi aja. Kaya gw nih hepi”

“Hepi-hepi, sana tidur!” suruh Arin. “Nanti kalau ada up date terbaru dari Bani telpon gw lagi aja”.

“Malay gw, udah bisa ketebak!” spontan Kara. “Ya udah, bye fren!” Kara menyudahi obrolannya.

Baru saja Arin menutup telponnya, hpnya bergetar lagi.

“Siapa sih, ni?” tanyanya yang langsung melihat hpnya.

“Andin, kenapa ni orang?”.

“Rin, hehehe…! W minta help boleh ga? Ambilin fotonya Bani dong, penting nih. Thx!”

“Din, emang ft’a mau loe apain? Di jampe-jampe ya! Seberapa pentingnya sih tu foto buat loe?” Arin membalas sms Andin.

“Duh…banyak nanya deh. Udah, semua keuangan gw yang ngatur!”

“Beres. Besok juga bakal loe terima. Tapi bayar seratus ribu!”

“Jangan gila deh! Masa foto sekecil gitu seratus ribu?” Tanya Andin heran.

“Tu foto gw cetak segede baliho, udah gitu gw bingkai. Kurang apa lagi coba?” balas Arin.

“Hahaha…lucu loe! Bisa ketawan sampe ke pelosok-pelosok kalau gw suka sama Bani kalo fotonya segede gitu. Masa foto sama rumah gw gedean fotonya?”

“Ya udah, gocap” balas Arin.

“Ni lagi gocap, segede apa sekarang?” Tanya Andin.

“Seukuran foto box, tapi nyetaknya ratusan!”

“Aduh…! Terserah loe deh mau fotonya segede apa kek and terkecil kaya apa kek, yang penting besok harus udah ada! Gw bayar loe pake nasi goreng seafood” Andin kesal karena keseriusannya berbanding terbalik dengan Arin.

“Oke, oke! Tapi nasi gorengnya lima ya. Dua buat gw, sisanya buat Lexa, Papa, dan Bibi di rumah.”

“#!!!#!!!###” ( yang artinya, argh…! ).

^^

Beberapa minggu kemudian.

Saat pelajaran MTK, Arin dan Kara sedang mencoba untuk serius, tetapi tetap saja keseriusan mereka terpecahkan saat gank b’lang melontarkan ledekan ngocol ke anak-anak. Bukan hanya itu, si Ita anak seberang malah asik ngajak ngobrol Kara. Ya alhasil, Kara terbuailah.

“Eh… loe tau nggak, Dalekan udah putus sama cewenya!”

“Yang bener loe?” kaget Kara. “Sadis bener, jadian baru beberapa minggu udah putus. Siapa yang mutusin?”

“Cewenya”

“Kasian, padahal baru kemarin gw liat dia lagi mesra-mesraan”

Arin yang duduk di sebelah Kara menguping pembicaraan mereka.

“Pantes, dari tadi Dale nyanyi lagu patah hati terus” ucap Arin dalam hati.

Arin segera mengambil kamera di tasnya, diam-diam ia mulai membidik Dale dengan tampang dan ekspresi di putusin yang masih segar.

“Rin, loe denger barusankan?” Tanya Kara.

“Ia”

“Nggak salah kita duduk di dekat orang yang selalu up to date”

“Hm…” Arin hanya menganggukkan kepala.

“Tu anak, nggak lagi seneng, lagi susah, lagi sedih, lagi ketimpa musibah, sama aja ekspresinya” heran Arin dalam hati.

Arin masih memperhatikan Dale and the gank. Entah ada angin apa, mata Arin tertuju ke Bani, dan…tanpa sengaja mata mereka saling menatap.

Set! Arin langsung mengalihkan pandangannya.

“Wahduh…!” Arin deg-degan. “Kalau di liat-liat, Bani manis juga. Di kaya Wu Zun yang cuma beda warna kulit. Kalau Wu Zun aslikan kulitnya putih, tapi kalau yang ini hitam manis.cakep” aku Arin dalam hati.

“Rin, ini kesempatan buat loe!”

“Hm…” Arin tahu apa yang sahabatnya maksud.

“Jangan cuma smsan doang, telpon! Terus kalau di kelas ngobrol, speak apaan kek!”

“Akan aku usahakan sahabatku”

Bel ganti pelajaran berbunyi, kini waktunya belajar kesenian. Pak kesenian yang satu ini orangnya sangat cuek, dia tidak peduli kelas mau berisik seperti apa. Yang penting, setiap dia menerangkan anak-anaknya diam, dan kalau di beri tugas semua mengerjakannya. Selesai menerangkan, guru itu memberikan tugas pertamanya, menggambar batik nusantara. Anak-anak mulai mengerjakannya, di menit pertama, masih anteng. Tetapi, di menit berikutnya, kerusuhan di mulai. Semua anak memulai aksinya, Arinpun memulai kebiasaannya ( memfoto sana sini, terutama Dale ). Lagi asik-asik memperhatikan Dale, tiba-tiba Ocie mengagetkannya.

“Hayo, loe lagi foto si Komar ya?”

“Enak aja” elak Arin.

Anak-anak memanggil guru keseniannya dengan sebutan Komar. Malah ada yang lebih parah, muka abstrak ( parah banget ya anak-anak jaman sekarang ).

“Ngaku aja, deh”

“Oh ia, gw baru inget! Kalo nggak salah, loekan yang nyuruh gw tuk ngambilin fotonya buat di pajang di kamar. Eh nggak, salah…loe mau jampe-jampe dia supaya dia berubah jadi pangeran ganteng”

“I..ih arin!” teriak Ocie nggak terima.

^^

“Udah napa Le, nyanyi terus dari tadi. Mending suara loe bagus” tegur Alben.

“Tau, gw aja nggak ampe segitunya di putusin cewe gw” sahut Jarel.

“Loekan belum putus sama cewe loe, di putusin tau rasa loe!” ucap Datan.

“Jangan sampe, hehehe…!” cengir Jarel.

“Ke rumah loe yuk, ngeband!” ajak Bevan.

“Ayo!” mereka semua langsung setuju.

“Le, loe kenal nomer ini nggak?” tanya Alben, ia langsung nyodorin hpnya.

“Nggak, kenapa?” tanya Dale.

“Nggak, dia speak-speak aja ke gw. Ngakunya sih ade kelas, kelas sepuluh lima”

“Ya udah, ladenin! Siapa tau nanti loe berdua jadian, lagian tampang loe juga nggak jelek-jelek amat” kata Bani ngocol.

“Anak kaya dia ada juga toh yang nyukain?” heran Bevan.

“Beuh…gini-gini gw punya kharisma” jawab Alben spontan.

“Ia, kharisma buat di ludahin” jawab Dale lebih spontan. Anak-anak pada ketawa ngakak.

Jam pelajaran telah usai , anak-anak kuwaci langsung menuju rumah Jarel. Dale dengan motor kurus cemprengnya, Jarel dengan motor Mio modifnya, Alben dengan motor Honda yang di ceperin, Datan dengan Yamaha modifan, Bevan dengan motor kurus cemprengnya juga, sedangkan Bani bareng Bevan karena motornya sedang di bengkel bekas kecelakaan.

Setelah siap dengan motornya masing-masing, mereka langsung menuju ke rumah Jarel. Selama di jalan, mereka tak henti-hentinya mengebut ( maklum, anak jalanan semua! ).

Setibanya di rumah Jarel, mereka langsung menuju ke studio. Disana mereka istirahat dulu sebelum memulai ngebandnya. Setelah cukup istirahat, mereka langsung bersiap dengan formasiny masing-masing. Dale dan Bevan pada vokal, Bani megang bass, Jarel pada drum sedangkan Datan dan Alben gitar. Setelah siap dengan tugasnya masing-masing, Jarel memukul drum tanda lagu pertama di mulai.

“Tu-a-ga-pat!”

Dale dan Bevan mulai bernyanyi kuil cintanya Slank.

“Cinta, itu suci itu putih itu tinggi. Cinta, itu murni itu bersih itu tinggi. Kuil cinta menebar kebahagiaan, kuil cinta menebar kedamaian. Cinta, itu bening itu…”

Mereka bernyanyi dengan penuh semangat. Tanpa terasa empat lagu sudah mereka mainkan.

“Rel, isrirahat dulu!” suruh Dale.

“Woi…woi…woi…istirahat dulu semuanya!” teriak Jarel sambil menggebuk-gebuk drumnya.

Anak-anak langsung melepaskan atributnya. Mereka langsung tiduran di lantai.

“Huah…” Dale menguap. “Rel, turunin lagi dong suhu acnya, gw pengen tidur nih”

“Tidur terus kerjaannya!” sewot Jarel yang kemudian nurutin permintaan Dale. Setelah ngecilin suhu acnya, Jarel langsung meniban Dale yang sedang tidur di lantai, kemudian di susul yang lainnya                                                          ( beginilah tingkah mereka sehari-hari, bercanda, bercanda dan bercanda ).

“Kenapa loe di putusin, Le?” tanya Jarel tiba-tiba.

“Tau”

“Gw denger dia di tembak sama Andy, alumni” ucap Datan.

“Ia kali, gw nggak tau” Dale males ngeladenin pertanyaan teman-temannya.

“Masih awet hubungan loe?” Tanya Dale ke Jarel mengalihkan pembicaraan.

“Masih, dah setahun. Doain aja biar awet” jawab Jarel mantab. “Loe gimana Van?”

“Masih, hampir dua tahun gw” jawab Bevan canggih.

“Loe sendiri, Ban? belum mau bokinan?” tanya Alben.

“Malay” jawabnya singkat.

“Kenapa, belum dapet cewe yang mirip mantan loe?” ucap Dale.

Bani mengalihkan pembicaraan. “Ben, loe sendiri bakal ngeladenin tu ade kelas?”

“Ya…coba-coba berhadiah”

Dale tidak pernah membicarakan hubungannya dengan Arin ke teman-temannya, entah mengapa.

Tidak terasa hari semakin larut, mereka memutuskan untuk pulang.

“Rel, kita balik dulu ya! Kapan-kapan main lagi” seru Dale.

“Ya udah sana, ngotor-ngotorin studio gw aja! Nggak, nggak, nggak usah main lagi loe semua” jawab Jarel ngocol.

“Wah…minta di arak-arak!” ucap anak-anak kompak, lalu mereka mengangkat tubuh Jarel untuk di arak-arak.

Mereka menyiapkan motornya. Bani nebeng Bevan karena memang rumah mereka searah, sedangan Dale, Datan, dan Alben pulang dengan motornya masing-masing. Sebelum balik, mereka manasin motornya terlebih dahulu.

“Le, knalpot loe cempreng amat! Mau pulang apa mau nyari ribut?” Tanya Jarel.

“Yah…nambah-nambah temen lah” jawab Dale nyantai.

Setelah motor mereka siap, mereka langsung izin balik.

“Rel, balik!” izin mereka semua.

“Yuk!” ucap Jarel.

Di kamar, Arin sedang memperhatikan foto Dale yang di ambilnya tadi siang.

“Kasihan banget sih loe, Le. Gw tau loe masih sayang sama dia. Di sini gw tetap setia menunggu loe. 10 agust 2007” selesai memberikan sedikit catatan di fotonya, Arin langsung menempelnya di tempat biasa.

Arin menikmati udara malam di balkon kamarnya, ketika sedang melamun, tiba-tiba hpnya bergetar.

“Kara?” heran Arin. Ia langsung mengangkat telponnya, “Kenapa, Ra?”

“Rin, gw bt banget! Masa gw sms Bani nggak dibales-bales, udah gitu gw miscall dia juga nggak di respon. Gw sayang banget sama dia. Huh…! Pingin rasanya milikin dia”

“Ra, dimana-mana tuh kita mesti usaha dulu, baru menuai hasil”

“Kata loe usahakan, gw udah usaha, meskipun dengan memanipulasi nama. Biarlah, abis gw bingung mesti gimana lagi”

“Nggak gantel loe, masa pake nama samaran”

“Kaya loe gantel aja. Di sekolah beraninya cuma liat-liatan udah gitu cuma berani smsan doang sombong”

“Ia, ia. maaf.”

“Ya udah, gw mau usaha lagi. Doain ya!”

“Ia!” Arin langsung memutus telponnya.

Ia melanjutkan lamunannya, ketika sedang asik-asik melamun, cemprengnya motor Dale membuyarkan semuanya.

“Wah duh…!” Arin bangkit, melihat motor Dale semakin dekat ia segera masuk ke dalam. Arin mematikan semua lampu kamar, kemudian mengintipnya.

“Pantes sms Kara ke Bani nggak di bales-bales, mereka lagi pada ngumpul” ucap Arin dari balik tirai.

^^

“Ternyata seorang Bani yang kesehariannya alim, baik, N nggak sombong cuma bales sms dari teman sendiri aja nggak mau!” kata Kara lewat smsnya.

Kara kesal setengah mati, untuk saat ini ia pasrah kalau Bani tetap tidak membalas smsnya. Beberapa jam kemudian hpnya bergetar, tanpa pikir panjang ia segera mengambil hpnya lalu membuka sms yang masuk.

“Sori, loe siapa?”

Melihat sms itu Kara menjadi bingung,

“Perasaan…gw nggak ngirim sms ke orang yang belum gw kenal. Hm…siapa ya?” ia berfikir sejenak.

Beberapa menit kemudian,

“Bani!!” ucapnya mantab.

Tanpa pikir panjang ia segera membalasnya.

Selama mengetik sms, senyum lebarnya tak pernah hengkang dari bibirnya.

“Akhirnya loe bales sms gw juga Bani. Gregetan gw!”

“Hai, sori ganggu. Gw Marsha anak delapan, loe Banikan nak Sembilan? Boleh kenalan nggak?”

“Kok loe tau, dari mana?”

“Temen gw banyak kali di Sembilan, hehehe. Lam kenal ya!” balasnya.

“Akhirnya, ada pencerahan juga!” girang Kara.

Saking senangnya, sampai-sampai semua sms balesan dari Bani ia simpan di folder baru.

“Ngomong-ngomong, Bani kok nggak ngebales sms gw lagi ya. Nggak papa, nggak papa” tenangnya. “ Loe sudah cukup membuat gw senang, kok!” ucapnya girang.

Bab_3

Sudah dua bulan Arin di kelas tiga. Meskipun sudah dua bulan juga ia sekelas dengan Dale, tetapi tetap saja ia belum berani mengajak ngobrolnya.

“Eh, rin! loe tuh udah dua bulan sekelas sama dia, tapi mana, mana usaha loe? gw kasih tahu ya, kalau loe mau deket dan Dale menyukai loe, loe sapa dia, ajak dia ngobrol, deketin teman-temannya. Jangan cuma berani smsin dia aja setiap malam. Tegur dia, ajak dia ngobrol” nasihat Kara.

“Ia, gw tahu. Tapikan nggak semudah itu. loekan tahu gw kayak gimana. Gw berani negur dia, tapi belum ada waktu yang pas”

“Alah, ngeles aja loe!”

“Hehe…! Abis gimana dong, nggak semudah itu, Ra. Gw deg-degan banget kalau dideket dia. Mulut gw jadi kelu, keringat keluar semua, badan gw gemetaran, jantung pun berdebar cepat”

“Lebai banget sih, loe!”

“Kenyataan, Ra!”

“Ia-ia. Gw bisa ngerasain kok. Emang loe doang yang bisa begitu, gwkan juga bisa”

“Oh ia, gw baru sadar!”

“Sadar apaan, Rin?” tanya Kara tidak mengerti.

“Kalau loe itu lebih payah dari gw. hahahaha!” tawanya begitu menggelegar. Membuat seisi kelas memperhatikannya.

“Ups…!”

“Maksud loe apaan nih?” tanya Kara.

“Ia, kalau loe itu lebih cupu daripada gw. coba gw tanya, loe pernah negur Bani nggak? Loe pernah ngajak dia ngobrol nggak?”

“Ya…gw sama kayak loe. Nggak pernah” jujur Kara.

“Berarti masih mendingan gw”

“Mendingan gimana?” tanya Kara.

“Ya ialah, mendingan gw kemana-mana. Karena setiap malam gw sms dia, merhatiin dia, semangatin dia, dan yang lebih penting lagi, gw nggak pake nama samaran kayak loe!”

“He…!” cengir Kara. “Bodo amat, yang penting gw usaha!” jutek Kara.

“Hahahaha…!” tawa Arin melecehkan sahabatnya.

Kara menjadi sangat bete dengan Arin.

“Maaf deh, frend. He…” maaf Arin yang mengetahui sahabatnya marah.

Kara meliriki Arin dengan sinis.

“Piss, damai. He…” maafnya lagi sambil merangkul Kara.

Kara masih mensinisi sahabatnya.

“Ra, maaf. Please!” melas Arin.

“Ia, bodoh. Gw maafin!” maaf Kara sambil merangkul sahabatnya.

“Yang penting kita sudah usaha! Mau direspon atau nggak itu sih urusan kedua” ucap mereka kompak. Suara mereka lagi-lagi membuat seisi kelas memperhatikan mereka.

“Damai. He…!” cengir Arin dan Kara kompak.

Tuninaninutninaninut…bel usai sekolah berbunyi.

Anak-anak yang mendengarnya langsung bersorai. Hal tersebut bagaikan oase yang terdapat di tengah padang gersang.

“Oke, kali ini kalian terselamatkan oleh bel pulang. Tapi untuk besok, jangan harap kalian mendapat mukjizat lagi” ucap guru Sosiologi kiler itu.

“L banget sih tu guru!” ucap Arin.

“Tau, lebay. Galak-galak lebay. Tapi…untung kita nggak jadi maju satu-satu, ya! Thanks God!” ucap anak-anak kompak.

“Rin, Ra, cepat! nanti kita kelewatan nonton film Diem-diem menghanyutkan!” ajak Andin dan Ocie ke mereka.

“Ia, ia!” Arin dan Kara segera mempercepat beres-beresnya.

Biasa, seminggu sekali mereka selalu menyempatkan diri untuk jalan bareng.

Setelah siap, Kara mulai menjalankan mobilnya menuju ke sebuah pusat hiburan. Setibanya mereka disana, tepat pukul tiga. Film Diam-diam menghanyutkannya pun baru dimulai. Setelah dua setengah jam mereka menonton, kini mereka menuju ke sebuah resto terkenal di tempat itu.

“Loe pada mau pesan apa?” tanya Ocie.

“Makanan khas resto ini aja, pasta berbumbu cinta” jawab Kara.

“Namanya lucu banget” ucap Arin.

“Norak banget si!” celetuk Kara.

“Biarin, nggak suka aja!” jawab Arin.

“Udah-udah. Kalau begini terus kapan kita makannya?” lerai Andin.

“Wo…makan terus yang dipikirin!” sorak Arin, Kara dan Ocie bebarengan.

“Kok gw yang jadi di serang sama kalian?” tanya Andin dengan nada imut.   “Ayo cepet, gw udah laper nih!”

Karena Andin paling kecil diantara mereka ( abisnya…ni orang kayak anak kecil banget si. Dari facenya, chubby. Tinggi badannya, nggak seberapa. Bentuk badan, padat berisi.) alhasil, orang inilah yang paling sering di-cengin.

“Ayo cepat pesan, loe pada mau makan apa?” rengek Andin lagi.

“Ya udah, ya udah. Gw pesan…sama kayak Kara” jawab Ocie.

“Loe rin?”

“Gw? sama juga deh kayak Ocie”

“Ah…lama banget sih mesen beginian doang” sewot Andin.

“He…” cengir Arin dan Ocie.

“Sudah, sudah…kasian tuh Andin. Nanti dia bisa kurus kalau kebanyakan ngerluarin kalori karena marah-marah” usil Kara.

Setelah semuanya sudah memesan makanan, mereka ngegosip dan bersenda gurau sambil menunggu pesanannya datang.

“Hahahaha…apa? Loe suka sama pak Komar?” tanya Andin histeris.

“Gila, gw nggak nyangka selera loe oke banget!” timpal Kara.

“Ya ampun, nggak! Kata siapa lagi?” tanya Ocie heran. “Kenapa gw digosipin sama dia?”

“Kan loe sendiri yang minta gw untuk ngambilin foto si Komar. Jangan-jangan mau loe jampe-jampe biar si Komar berubah jadi pangeran ganteng?” ucap Arin.

“Hahahaha…” tawa mereka kompak.

“Asik…makanannya dateng!” girang Andin.

“Cap cus!” mereka langsung melahap makanannya.

Sambil makan, tetep…ngegosip lagi.

“Eh, kasian banget ya si Dale. Baru jadian udah diputusin ceweknya” celetuk Kara.

Arin yang mendengar ucapan Kara barusan tetap stay cool, ia tidak mau sampai kedua temannya itu tahu kalau dirinya menyukai Dale.

“Bagus, Ra. Loe pancing mereka terus biar gw bisa dapetin informasi tentang Dale” ucapnya dalam hati.

“Ia, kasian juga sih ngeliatnya. Tapi males juga, abis tu cewek dan ganknya nyolot abis. Apalagi si Tasya, kepala sukunya!” ucap Andin bersungut-sungut.

“Tau, baru masuk aja udah cari ribut. Anak baru pula. Ributnya sama Sheryl lagi. Cek…cek…cek.” heran Ocie.

“Emang sih, kalau gw liatin gaya mereka senga-senga” tambah Arin.

“Terus, Dale diputusin karena apa?” tanya Kara.

“Denger-denger sih Dale diduain. Terus tu cewek ditembak sama Andy, alumni. Diterimanyalah cinta Andy, padahal tu anak masih jadian sama Dale. Gimana nggak di terima, ditembaknya romantis banget” jelas Andin.

“Kasian Dale!” ucap Arin dalam hati.

“Emang dasar tu gank, nggak kepala sukunya, nggak anggota-anggotannya, senga banget!” tambah Kara.

“Tau, wo…!” sorak Andin semangat.

“Ye…kenapa lagi loe?” tanya Ocie heran.

“Abis, gw kesel banget ngeliat mereka”

“Terus-terus, Dale lagi deket sama siapa sekarang?” tanya Kara lagi.

“Nggak tahu. Yang pasti bukan sama anak kelas kita” ceplos Ocie.

“Loh, kenapa?” tanya Arin, Andin dan Kara kompak.

“Dale pernah curhat ke gw, kalau dia nggak mau suka apalagi pacaran sama teman sekelasnya sendiri. Lagipula dia lagi nggak mau pacaran sekarang” terang Ocie.

“Ah…!” kaget mereka.

“Dale ngomong begitu ke loe?” tanya Andin.

“Ia, emang kenapa?” tanya Ocie.

“Nggak, soalnya…Sheryl pernah curhat ke gw kalau Dale itu suka smsin dia. Dale juga sering nawarin Sheryl pulang bareng. Ya, awal-awalnya sih nggak kenapa-kenapa di smsin, tapi lama-kelamaan Sheryl mulai males sama Dale. Dia suka sama Sheryl” terang Andin.

Arin yang mendengar penjelasan Andin barusan langsung nggak mood.

“Huh…!”

“Terus, tanggapan Sheryl apaan?” Kara memancing lagi.

“Dia sih asik-asik aja. Diakan anaknya nyantai, cuek. Lagipula Sherylkan suka sama Nico, nggak mungkin juga dia ngebales cinta Dale. Orang mereka bentar lagi jadian. Tapi Dale tetap ngedeketin Sheryl, tapi dasar Sherylnya cuek, jadi nyantai aja” terang Andin lagi.

“Oh…!” Kara mengangguk-angguk.

“Gw nggak nyangka kalau loe seperti ini…” Arin kehabisan kata-kata.

Selesai melakukan kebiasaannya (nonton abis itu makan. Sepulang sekolah, pula) mereka memutuskan untuk pulang. Setibanya di mobil, Kara langsung melaju mobilnya menuju rumah Ocie lalu rumah Andin. Selesai mengantar kedua temannya, kini tinggal Arin dan Kara di mobil.

“Gw nggak nyangka, Ra” ucap Arin.

“Udah, loe yang sabar ya! Loe tetap pada pendirian loe aja. Jangan pernah menyerah, terus perhatiin Dale, semangatin dia. Jangan putus asa, yang penting loe tulus melakukannya”

“Ya, gw nggak nyangka aja. Dia sendiri yang bilang kalau dia nggak mau suka apalagi pacaran sama teman sekelasnya. Tapi kenyataannya, dia ngedeketin Sheryl, dia smsin Sheryl terus, dia nawarin Sheryl pulang bareng. Loe tahu kalau dari kelas dua gw suka sama dia, dan beruntung di kelas tiga ini gw sekelas sama dia. Tapi kenyataannya, gw jadi tahu semua kisah percintaannya, dan ini membuat gw sakit hati. Nggak, gw nggak sakit hati, tapi…” Arin tidak bisa meneruskan pembicaraannya.

“Rin, loe yang sabar ya. Gw tahu loe menyukai Dale dari kelas dua. Gw juga tahu semua pengorbanan loe ke dia. Gw nyaksiin sendiri saat loe curi-curi pandang ke dia, saat loe merhatiin Dale dari jauh, saat pandangan loe ke gep, loe langsung ngalihin pandangan loe, gw tahu. Dan gw juga tahu kalau setiap malam loe selalu smsin dia, nanyain gimana kabarnya dia hari ini, nanyain sudah makan atau belum, semangatin dia karena besok ada ulangan, nanyain kesehatannya karena cuaca hari ini sedang buruk, Merhatiin dia disaat sakit, mengingatkan dia untuk jangan lupa minum obatnya saat sakit, merhatiin dia untuk tidak terlalu ngebut saat mengendarai motornya. Gw tahu semua perhatian loe ke dia dan gw juga tahu semua rasa kecewa loe saat semua perhatian loe, semangat loe, nggak dibales Dale. Gw juga ngerasaain kegembiraan loe saat Dale ngebales sms loe. Loe harus sabar, Rin. serahkan semuanya kepada sang waktu. Yang penting loe harus semangat dan jangan cepat menyerah.

“Thanks ya, Ra. Gw nggak tahu apa yang akan terjadi besok kalau gw melihat Dale ngedeketin Sheryl”

“Udah, loe jangan mikir yang macam-macam. Bawaannya negative thinking”

“Huh…!” Arin menghela nafasnya.

^^

Arin termenung di balkon kamarnya. Langit malam dan sepoian angin dingin menemaninya. Ia memetikkan gitarnya, lalu…menyanyikan sebuah lagu.

“Mungkin ini memang jalan takdirku, mengagumi tanpa dicintai. Tak mengapa bagiku, asal kaupun bahagia dalam hidupmu, dalam hidupmu…telah lama ku pendam perasaan ini, menunggu hatimu menyambut diriku. Tak mengapa bagiku, mencintaimu pun adalah bahagia untukku, bahagia untukku…ku ingin kau tahu, diriku disini menanti dirimu, meski kutunggu hingga ujung waktuku, dan berharap rasa inikan abadi untuk selamanya…dan ijinkan aku memeluk dirimu kali ini saja, tuk ucapkan slamat tinggal untuk selamanya dan biarkan rasa ini bahagia untuk sekejap saja”

Arin memandangi kamar dale.

“Gw nggak tahu apa yang akan terjadi besok, Le”

Arin masuk ke dalam, ia begitu lelah atas hari ini. Ia lalu merebahkan tubuhnya.

“Sakit rasanya, Le. Sakit. Apa sih yang ada dipikiran loe, apa? Loe pasti tahu kalau gw suka sama loe. Ketawan Le, loe pasti bisa merasakannya. Gwkan selalu smsin loe setiap malam, semangatin loe, ngasih loe perhatian, baik disaat loe udah punya cewek, disaat loe sedih, disaat loe sedang sendiri, disaat loe sedang bahagia, gw tetep merhatiin loe. Karena gw sayang sama loe, Le. Gw sayang. Gw ingin melihat loe bahagia, gw nggak mau melihat loe sedih, gw nggak mau melihat loe kehilangan semangat. Gw nggak memaksa loe untuk loe suka sama gw, gw nggak memaksanya. Cuma loe hargai gw dong, gw sayang sama loe. Dan sampai kapanpun gw akan tetap menunggu loe, dan kalaupun kita nggak akan pernah bisa bersatu, itu tidak mungkin, karena gw percaya kalau suatu saat nanti loe pasti membalas cinta gw walaupun itu hanya sesaat”

Matahari mulai menampakkan dirinya. Arin pun siap untuk menjalankan segala kegiatannya di hari ini. Seperti biasa, untuk berangkat ke sekolah, ia selalu bareng dengan sahabatnya sudah menunggunya di depan.

“Pagi!” salam Arin ke Kara.

“Pagi juga. Gimana keadaan loe?”

“Sekarang sih baik-baik aja. Nggak tahu nanti” jawabnya.

“Slow aja!”

“ Sip!” jawabnya.

Setibanya di sekolah, mereka langsung menuju ke kelas yang terletak di lantai dua. Dari jauh, Arin melihat Dale sedang mengobrol dengan Sheryl di depan kelas.

“Sabar, sabar!” ucapnya sambil mengelus dada.

Mereka mempercepat langkahnya. Setibanya Arin dan Kara di kelas, bel masuk berbunyi.

Hari ini adalah hari tersantai dalam seminggu. Kenapa, karena hari ini pelajarannya tidak terlalu serius, nyantai.

“Rin, udah. Loe nggak usah ngeliatin Dale terus. Khawatir aja”

“Coba loe jadi gw, Ra. Setiap hari harus melihat seseorang yang loe suka ngedeketin cewek yang disukainya. Satu kelas pula!”

“Ia, gw tahu. Gw juga nggak bisa ngebayangin kalau Bani melakukan hal seperti itu”

“Nah…ya udah, biarin gw ngeliatin dia terus”

“Terserah, loe. Tapi nanti kalau ada apa-apa jangan peluk gw, ya”

Arin mengeker-ngeker kameranya. Ia terus memperhatikan dale yang sedang asik mengobrol dengan Sheryl.

“Meskipun loe cuma ngobrol sama Sheryl, tapi kenapa gw cemburu berat, ya?”

Arin mengambil gambar mereka saat sedang mengobrol.

“Gw cape, Le!”

^^

Arin mengeluarkan foto yang dicetaknya tadi, foto saat Dale sedang mengobrol dengan Sheryl.

“Kemarin, gw mengetahui sesuatu yang sangat menyayat hati, Le. Ini tentang loe. sedih dan nggak percaya saat gw mengetahuinya, tapi…”

Ditemani desiran angin malam dan disenandungkan lagu andra and the backbone, ia memandangi kamar Dale.

“Lelah gw, Le. Lelah. Bukan gw aja yang cape dengan semua ini, hati gw juga udah cape! Gw hands up, gw nggak akan ganggu loe lagi. Gw memutuskan…untuk tidak mengganggu loe lagi, mulai detik ini”

Arin lalu menempel foto yang sudah diberi catatannya itu disebelah foto yang sebelum-sebelumnya sudah ia kumpulkan.

“Le, maafin gw ya kalau selama ini loe terganggu dan bt dengan semua sms yang gw kirim ke loe. Loe nggak usah khawatir dan takut lagi, karena gw nggak akan ganggu loe lagi kok dengan mengirim sms yang nggak jelas itu” Arin langsung mengirim sms tersebut ke Dale.

“Loh, memangnya kenapa?” tanya Dale lewat smsnya.

“Loe nggak tahu, loe nggak tahu kalau gw suka dan gw sayang banget sama loe. Hati gw sakit, sakit banget tahu loe seperti ini. Gw cape, cape! Gw sudah memendam perasaan ini selama satu setengah tahun. Loe bayangin dong bagaimana perasaan gw saat loe bilang kalau loe nggak akan suka apalagi pacaran sama teman sekelas loe. Dan yang lebih menyakitkannya lagi, sekarang loe ngedeketin Sheryl, loe suka sama dia. Sakit!”

Arin tidak memperdulikan sms Dale.

“Ra, mulai detik ini, gw sudah memutuskan untuk tidak mengganggu Dale lagi. Gw cape!” Arin mengirim sms tersebut ke sahabatnya.

“Rin, loe gila ya! Kenapa loe jadi begini? kenapa loe menyerah?”

“Loe nggak tahu gimana sakitnya hati gw. Loe nggak merasakannya, Ra!”

“Gw ngerasain! Siapa bilang gw nggak merasakannya. Kitakan udah sahabatan dari smp. Jangan begitu, Rin. Loe jangan putus ditengah jalan gini dong. Ingat pengorbanan loe selama satu setengah tahun kemarin. kalau loe memang sayang dan nggak bisa melupakan Dale, jangan lakukan ini. Karena hanya akan menyiksa loe saja”

“Gw nggak tahu, Ra”

“Ya udah, terserah loe aja. Soalnya loe yang lebih tahu mana yang terbaik buat diri loe sendiri”

Arin masih memandangi kamar dale. Tanpa dikehendaki, air matanya mulai menetes. Air matanya terus berderai.

Bab_4

Beberapa minggu kemudian.

“Rin, entah kenapa malam ini gw kangen banget sama loe. Apa benar gw sudah mulai jatuh hati sama loe? Setelah dipikir, semua perasaan gw ke loe benar, gw sayang sama loe, gw cinta sama loe. Apakah loe mau jadi cewek gw?”

Arin yang sedang melamun, kaget melihat pernyataan Bani barusan.

“Bani, sebenarnya gw simpati ke loe. Jujur, gw cape nunggu Dale, cape. Tapi gw masih mau menunggunya, karena gw percaya kalau suatu saat nanti dia bakal sadar dan akan membalas cinta gw. Sekarang loe minta gw buat jadi cewe loe, gw bingung harus menjawab apa, jujur…gw juga suka sama loe, tapi…entah kenapa, gw nggak mau kalau gw terlalu suka sama loe” ujar Arin dalam hati.

“Bani, gw nggak bisa ngejawabnya lewat sms”

“Gw nggak maksa kok. Tapi kalau bisa, pulang sekolah besok kita ketemu”

“Ya udah, besok sepulang sekolah kita ketemuan. Bye!” Arin menyudahi smsnya.

Arin menuju balkon, di sana ia memandangi kamar Dale.

“Le, loe lagi apa?”

Ia mengambil hpnya, lalu mengetikkan beberapa kata untuk dikirimnya ke dale.

“Le, loe lagi apa? Kita bisa ketemu sebentar nggak, gw tunggu di taman ya?”

Sesudah itu Arin turun, lalu langsung menuju taman. Jam sudah menunjuk ke pukul sebelas malam. Pekatnya malam di tambah dengan sepoian angin dingin menemaninya.

Tidak lama Dale datang. Ia langsung duduk di sebelah Arin.

“Kenapa, Rin?” Tanya Dale.

“Sori ya ganggu loe malam-malam, ada yang mau gw omongin”

“Tentang apa?”

“Bani…dia nembak gw. Dia sms gw, katanya dia sayang sama gw, dia minta gw untuk jadi pacarnya”

“Terus?”

“Ya…gw belum ngasih dia jawaban. Karena gw nggak mau ngejawabnya lewat sms. Besok dia minta ketemuan pulang sekolah”

“Malam-malam ganggu gw cuma mau ngasih tau hal ini? Nggak ada untungnya buat gw. Lagian apa hubungannya sama gw?”

“Loe jahat banget sih, kok loe tega banget ngomong begitu sama gw! Loe nggak mikir apa? Seharusnya loe mikir, ngapain gw kasih tau hal ini ke loe! Gw tuh suka sama loe, dari kelas dua gw suka sama loe! Loe cowok yang nggak punya perasaan, ya. Gw benci sama loe, gw baru tahu kalau loe itu cowok jahat!”

“Arin!” panggil dale. “Arin tunggu!”

Arin tidak menghiraukan panggilan Dale, ia terus berlari sambil menitikkan air matanya.

“Kok loe tega banget sih ngomong begitu. Loe jahat, Le!” isak Arin.

“Argh…! Emang gw salah ngomong ya. Lagian ngapain juga dia cerita ke gw kalau dia di tembak Bani. Mana gw tau kalau dia bakal tersinggung sampai segitunya. Ni lagi Bani, pake nembak Arin segala”

Dale mengeluarkan hpnya, ia lantas menelpon Bani.

“Bani, maksud loe apaan nembak Arin?”

“Loe yang maksud? Kenapa? Ada yang aneh?”
“Loe suka sama Arin sejak kapan?”
“Apa urusan loe?”

“Urusan gw…?”

“Eh, loe dah punya cewe. Ngapain juga loe ikut campur urusan gw”

“Terserah loe deh!” jawab dale yang langsung memutus telponnya. “Argh…gw jadi keliatan tolol. Lagian ngapain juga gw mesti ikut campur urusan mereka” ucapnya kesal.

^^

“Pagi, Rin” sapa Kara. “Mata sama muka loe kompak banget sembabnya”

“He…” Arin membalas dengan senyuman.

“Loe abis nangis ya, nangisin siapa? Dale?”

“Ngapain gw nangisin dia, gw cuma kurang tidur. Oh ia Ra, nanti gw nggak pulang bareng loe ya, ada urusan yang mesti gw selesaikan”

“Urusan apa?”

“Keluarga” jawab Arin singkat.

“Oke!”

Dari tadi Bani terus memperhatikan Arin, tetapi karena ada Kara, Arin tidak berani responnya.

Bel istirahat pertama berbunyi, Kara yang sudah tidak tahan dengan perut keroncongannya mengajak Arin turun.

“Arin, ayo kita ke kantin!”

“Gw disini aja, Ra”

“Oh, ya udah. Nggak apa-apakan gw tinggal?”

Arin menggelengkan kepalannya.

Setelah Kara turun, Bani dan ganknya juga menuju kantin. ketika Bani didekat Arin, ia mengisyaratkan makan ke padanya. Arin hanya membalasnya dengan senyuman.

Arin duduk diam di bangkunya, ia menyenderkan tubuhnya di meja dan menaruh kepalanya di lipatan kedua tangannya. Perlahan-lahan matanya mulai terpejam, tidak lama ia mulai tertidur. Lima belas menit kemudian bel masuk berbunyi, Kara dan anak-anak yang lain masuk ke kelas. Kara heran saat melihat sahabatnya tertidur di kelas.

“Rin!” panggil Kara sambil menggoyang-goyangkan tubuh sahabatnya.

Arin terbangun. “ Udah masuk, Ra?” kaget Arin.

“Udah, tapi baru aja kok. Dari tadi loe tidur?”
Hm…Arin menganggukkan kepalanya.

“Loe sakit?”

“Badan gw rada aneh hari ini”
“Kalau loe sakit tidur aja lagi. Nanti kalau ada guru gw bangunin”

Arin menyenderkan tubuhnya lagi.

Beruntung pelajaran kali ini tidak seribet pelajaran sebelumnya. Selama Arin tidur, Bani terus memperhatikannya.

“Arin aneh banget hari ini”

“Rin, loe kenapa? Dari tadi gw perhatiin tidur terus. Lagi sakit? Kalau sakit ketemuannya di tunda aja, ya?” tanya Bani lewat smsnya.

Dengan hati-hati Arin membalas sms Bani.

“Gw nggak kenapa-kenapa. Kita tetap ketemuan, kok. Makasih udah perhatiin gw” Arin langsung menoleh ke Bani dan memberi senyuman, Bani pun membalasnya.

Karena hari ini guru-guru mau rapat ( alasan klasik, heheh…) kita semua balik lebih awal dari biasanya. Anak-anak bersorak sorai waktu mendengar pengumuman tersebut. Arin langsung membereskan buku-bukunya dan segera pamit ke sahabatnya.

“Ra, gw duluan ya! Sori nih nggak bisa bareng”

“Nggak apa-apa kok, hati-hati ya!”

Arin langsung menuju ke tempat yang sudah di sepakatinya dengan Bani, Ia tiba terlebih dahulu. Tidak lama kemudian Bani pun datang.

“Sudah lama?” Tanyanya.

“Nggak kok, baru aja”

“Kamu makan dulu ya, mukanya pucet banget tuh” ucapnya perhatian.

“hm…” Arin menganggukkan kepalanya.

Merekapun memesan makanan.

“Sini!” tiba-tiba Bani mengambil daftar menu dari tangan Arin.

“Kalau kamu bingung mau pesan apa, biar aku yang pesan” ucap Bani. “ Pesan nasi goreng seafood dan jus jeruk dua, ya mbak”

“Kok loe tau makanan dan minuman kesukaan gw sih?” Tanya Arin heran.

“Gimana nggak tau, kalau istirahat kamukan mesennya itu terus. Sampai aku hapal”

“He..he…he…”

“Nah, gitu dong dari tadi, smile! Cemberut terus di sekolah”

“He…” Arin melebarkan senyumannya.

Beberapa menit kemudian.

“Pesanannya datang tuh! kita makan dulu ya, biar kamu nggak cemberut lagi”

“Rese, siapa juga yang cemberut karena belum makan?”

Merekapun menikmati makanannya.

“Arin” panggil Bani.

“Apa?”

“A…” Bani nyodorin sesendok nasi goreng ke arahnya.

Arin langsung membuka mulutnya dan memakan nasi goreng itu.

“Enak”

“Kok nggak gantian?” Tanya Bani.

Lalu Bani memaksa tangan Arin untuk melakukan hal yang sama terhadapnya, Arinpun menurutinya.

Arin menyuapi Bani, meskipun mulut Bani masih penuh dengan nasi goreng ia terus menyuapinya dengan paksa.

“Masih ada” ucap Bani karena terus dipaksa.
“Nggak mau tau, cepet makan! Tadi siapa yang nyuruh?” paksa Arin.

“Ampun!!”

Mereka sangat menikmatinya, beberapa menit kemudian.

“Cukup kenyang” ucap Arin.

“Hanya cukup?” kaget Bani. “Kalau masih laper pesan aja lagi, aku tungguin kok”

“Nggak kok, bercanda. Gw kenyang banget, kalau loe?”

“Belum”

“Ah, sama aja. Ya udah, pesen lagi aja”

“Belum puas karena pertanyaan semalem belum di jawab”

Suasana menjadi hening. Arin menggenggam tangan Bani.

“Bani, gw belum bisa memberikan jawabannya sekarang”

“Nggak apa-apa bukan hari ini, tapi kapan kamu menjawabnya?”

“Gw juga nggak tahu”

Bani terdiam.

“Bani, jangan diam dong. Kamu marah?”

Bani menggenggam erat tangan Arin.

“Aku nggak marah kok. Aku ngertiin kamu. Terlalu cepat aku nyatain ini ke kamu. Kalau kamu belum yakin sama aku, aku akan ngeyakinin kamu sampai kamu percaya kalau aku benar-benar sayang sama kamu, dan aku tuh benar-benar ingin memiliki kamu” ucap Bani halus.

“Loe baik banget sama gw, loe perhatiin gw, loe jagain gw, gw nyaman di dekat loe, tapi…”

Bani langsung memutus pembicaraan Arin,

“Aku akan menunggu kamu, Rin. Sampai kamu benar-benar bisa menerima aku”

“Loe baik banget sih, Bani. Cewek mana yang nggak jatuh hati sama loe? Loe perhatian, loe baik, loe pinter, loe terlalu sempurna Ni. Seandainya…perasaan gw nggak terlalu terikat terhadap Dale, mungkin sekarang gw bisa nerima loe” ucap Arin dalam hati.

“Ya udah, nggak usah terlalu dipikirin. Sekarang kita pulang ya” ajak Bani.

“Hm”

Selesai Bani menyiapkan motornya, ia segera menyuruh Arin untuk naik. Di motor, Bani menggenggam kedua tangan Arin kemudian menariknya agar Arin memeluknya. Arin terdiam, ia pun terbuai oleh dekapan.

Tanpa terasa, motornya kini berhenti di depan rumah Arin.

“Makasih ya atas hari ini” ucap Arin setelah turun dari motor.

“Sama-sama. Ya udah, masuk sana!”

“Loe pergi dulu, baru gw masuk!”

“Udah, masuk!” paksa Bani.

“Ya udah deh, makasih ya!” ucap Arin manis.

“Ia” jawab Bani yang langsung memutar balik motornya.

Arin masuk ke dalam, di dalam, ia tidak menemukan seorangpun. Akhirnya Arin memutuskan ke rumah Kara. Ia segera menelpon sahabatnya,

“Halo Ra, sekarang gw ke rumah loe ya?”

“Ke rumah gw aja lagi. Pake izin segala” jawab Kara lewat ponselnya.

“Ya udah, gw lagi on the way ni” balasnya menyudahi telponnya.

Desiran angin malam membuat pikirannya melayang, selama di perjalanan ia hanya melamun dan melamun. Mungkin memikirkan kejadian barusan.

Ojek yang di tumpanginya sudah berhenti tepat di depan rumah Kara. Selesai membayar, ia segera masuk ke dalam.

“Kara!!!” panggil Arin.

“masuk aja, Rin. Nggak di kunci kok!” teriak Kara dari dalam.

“Bonyok loe belum balik, Ra?”

“Belum”

“Ra, gw ke kamar loe ya”

“Ia” kara mengizinkan.

Setibanya di kamar, Arin merebahkan dirinya. Tak lama kemudian Kara datang,

“Loe sakit, Rin? Pucet banget muka loe”

“Mungkin karena kecapean”

“Tapi tadi pas di sekolah loe juga kaya gitu, kita ke rumah sakit ya? Gw khawatir sama loe!”

“Nggak usah, paling gw kecapean aja. Abis tidur nanti paling seger lagi”

“Oh, ya udah. Kalau gitu sekarang loe tidur aja!” suruh Kara.

Arin langsung memejamkan matanya, sebelum itu ia menonaktifkan hpnya terlebih dahulu. Tidak lama, iapun tertidur pulas.

Tidak terasa, jam sudah menunjuk ke tepat pukul sembilan malam. Kara yang tidak tega membangunkan Arinpun ikut tidur di sebelahnya. Kini, satu jam sudah berlalu dari pukul sembilan. Arin terbangun.

“Ra!” panggil Arin.

“Gw balik ya? udah malam” ucapnya lagi.

“Besok pagi aja baliknya, Rin. Kaya rumah loe jauh aja. Lagian ortu loe juga udah nganggep gw sebagai saudara”

Arin menyetujuinya. Ketika ingin bangkit, Ia pingsan. Kara yang melihat sahabatnya pingsan panik, ia segera memanggil Bibi.

“Bibi!”

Bibi yang mendengar teriakan Kara segera naik ke atas.

“Ada apa non?”

“Arin pingsan Bi, cepat bantu aku bawa dia ke mobil. Aku mau bawa dia ke rumah sakit!”

Mereka langsung menggotong Arin ke mobil. Kara langsung melaju mobilnya. Selama diperjalanan menuju rumah sakit, Arin belum sadar juga dari pingsannya, Kara yang sudah sangat khawatir mempercepat laju kendaraannya. Kini mobilnya sudah memasuki area rumah sakit, Arin tersadar dari pingsannya.

“Gw dimana, Ra?”

“Gw mau bawa loe ke dokter”

“Ra, gw udah nggak apa-apa kok. Kita pulang, ya?” ajak Arin.

“Tanggung Rin, kita sudah sampai rumah sakit. Kalau loe sudah di periksa, baru kita pulang”

Kara lalu membantu Arin turun dari mobil, ia memapah sahabatnya agar tidak terjatuh. Kara langsung membawanya ke dokter pribadinya.

“Permisi dokter Reza!” sapa Kara.

“Ada apa, Ra? Kamu sakit lagi?”

“Bukan aku yang sakit, tapi sahabatku”

“Kenapa sahabat mu?”

“Tadi dia pingsan, wajahnya pucat sejak pagi”

“Apa yang kamu rasakan?” Tanya dokter itu ke Arin.

“Lemas dan cepat lelah”

“Baik, biar saya periksa dulu. Kamu tunggu sebentar ya, Ra!”

Selama menunggu, perasaannya tak pernah luput dari rasa cemas. Beberapa menit kemudian Arin keluar dari ruang pemeriksaan.

“Gimana, dok?” cemas Kara.

“Saya belum tahu pasti apa penyakitnya. Saran saya, bawa sahabatmu ke rumah sakit Central untuk pemeriksaan yang lebih mendalam. Untuk antisipasi, saya akan memberi obat penambah darah. Dan ingat, jangan terlalu lelah” jelas dokter itu ke mereka.

“Baik kalau begitu, kami permisi dulu” pamit Kara yang langsung membantu Arin berdiri.

Selama menuju mobil, Kara tidak melepaskan dekapannya dari sahabatnya. Ada sesuatu yang terus mengganggu pikirannya, tetapi Kara tidak menanggapinya secara serius. Karena percaya kalau sahabatnya tidak apa-apa. Kara mengencangkan dekapannya. Setibanya di mobil, Kara langsung melaju mobilnya pulang.

“Rin, loe tidur aja. Jangan terlalu lelah, nanti gw bangunin kalau sudah sampai rumah”

“Thanks ya, Ra” ucap Arin yang langusung memejamkan matanya.

Jam sudah menunjuk ke tepat pukul satu pagi ketika mobil itu berhenti di depan rumah Arin.

“Rin…bangun”

Arin bangun dari tidurnya, “ Sudah sampai, Ra?”

“Hm…” Kara menganggukkan kepalanya.

Arin turun dari mobil.

“Rin!” panggil Kara dari dalam mobil.

“kenapa, Ra?”
“Besok kalau loe ngizinin, gw mau nganter loe ke rumah sakit sepulang sekolah”

“Makasih ya?”

“Sama-sama. Ya udah, gw balik dulu ya!” izinnya yang langsung melaju mobilnya.

Arin menuju ke kamarnya, di kamar ia langsung mengaktifkan handphonenya. Banyak sekali pesan masuk dari bani. Karena telah membuat Bani khawatir, Arin membalas sms tersebut.

“Bani, maaf ya sudah buat kamu khawatir. Aku nggak apa-apa kok. Makasih sudah khawatirin aku, luv u J”

Selesai membalasnya, Ia pun tertidur.

^^

Keesokan harinya Arin tampak lebih segar. Ketika sedang bersiap-siap untuk pergi ke sekolah, Bibi memanggilnya.

“Non, cepat! Di tunggu Kara, tuh!”

Arin yang mendengar teriakan Bibi segera menuju ke bawah. Sesampainya, ia segera menghampiri Kara.

“Nggak makan dulu, non?” teriak Bibi lagi.

“Nggak, aku makan di sekolah aja. Berangkat dulu ya!” teriaknya sembari berlari ke luar.

“Sori buat loe nunggu, keasikan tidur jadi kesiangan deh bangunnya” ucap Arin semangat.

“Syukur deh loe bisa tidur, justru gw yang nggak bisa tidur karena cemas mikirin loe” balas Kara dalam hati.

Kara segera melaju mobilnya.

Setibanya di sekolah, Bani yang sedang duduk di kursinya tersenyum melihat Arin datang. Arinpun membalas senyumannya.

Arin melihat sekelilingnya, ia mencari Dale.

“Gw jadi kangen sama Dale, kok dia belum datang ya?” tanyanya dalam hati.

Diawal pelajaran sampai pertengahan hari Arin masih sanggup mengikuiti pelajaran. Tetapi, ketika hari semakin siang, ia mulai merasa tidak enak badan.

“Ra, gw ke toilet dulu ya” izin Arin ke sahabatnya.

“Mau gw anterin nggak?”

“Nggak usah”

Arin bergegas meminta izin, di hadapan guru ia segera minta izin ke uks. Setelah mendapatkan izin ia segera mempercepat langkahnya. Di uks, Arin segera membaringkan tubuhnya. Sementara itu di kelas, Kara heran karena sahabatnya tidak kembali-kembali dari toilet. Karena cemas, Kara segera menghubungi Arin.

“Rin, loe dimana? Lama banget ke toiletnya” tanyanya lewat sms.

Sementara Bani yang dari semalam khawatir dengan Arin, juga mengsmsnya.

“Rin, kamu kenapa? Aku merhatiin kamu dari tadi, loh. Kamu lagi sakit”

Bel istirahat berbunyi, Kara tahu apa yang sedang terjadi oleh sahabatnya. Ia pun segera pergi ke kantin untuk membelikan sahabatnya makanan. Sesudah itu, ia segera ke uks untuk menemuinya.

Di sana, Kara melihat Arin yang sedang tertidur. Lalu ia membangunkannya,

“Arin, Arin,…!”

Arin belum bangun dari tidurnya.

“Arin, bangun dong!” panggilnya lagi.

Arin membuka matanya, “Kenapa, Ra?”

“Kenapa loe mesti bohong sih ke gw?”

“Maafin gw , gw cuma nggak mau buat loe khawatir”

“Kalau loe nggak mau buat gw khawatir, habisin nasi goreng dan susu yang udah gw beli”

Arin menyenderkan tubuhnya ke dinding, lalu mengambil nasi goreng yang diulurkan sahabatnya.

“Rin, gw ke kelas dulu ya, sudah bel. Pulang sekolah nanti kita langsung ke rumah sakit, ya” ucapnya yang langsung meninggalkan sahabatnya.

“Hm..” senyum Arin.

Ia memakan sedikit demi sedikit nasi goreng itu.

“Maafin gw, Ra” ucapnya yang lalu membaringkan tubuhnya lagi.

Sebelum melanjutkan tidurnya, ia melihat hpnya terlebih dahulu.

“Bani sms!” kaget Arin. “Gw jadi nggak enak sama dia, dia pasti khawatir mikirin gw. Gw jadi nggak tega melakukan ini ke Bani, tapi mau gimana lagi? Gw nggak bisa nerima cintanya, gw nggak mau menyakiti perasaannya. Gw merasa bersalah ke Kara, gw nggak mau menyakiti perasaan kalian, gw sayang kalian” ucapnya dalam hati.

Arin pun tertidur. Tanpa terasa, bel usai sekolah berbunyi, Kara yang ada di kelas segera membereskan semua buku punyanya dan sahabatnya sebelum menemui Arin di uks.

“Rin, bangun!” panggil Kara.

Arinpun terbangun.

“Kita langsung ke rumah sakit ya, kalau loe masih ngantuk terusin tidurnya di mobil aja”

Kara memapah sahabatnya menuju mobil. Di lorong sekolah, mereka berpas-pasan dengan anak-anak gank Kwaci. Ketika Arin dan Kara melewati mereka, tiba-tiba Bani menggenggam tangan Arin dan memberikan senyumannya. Arin yang menyadarinya segera melepaskan genggaman itu dan menunjukkan sikap acuhnya.

“Maafin gw, Bani”

“Rin, loe kenapa sih?”

Setibanya mereka di mobil, Kara segera melaju mobilnya menuju rumah sakit.

“Kalau loe mau tidur tidur aja, nanti gw bangunin kalau sudah sampai”

“Ia” Arin memejamkan matanya. Sebelum tidur, ia menonaktifkan hpnya terlebih dahulu.

“Sekali lagi, maafin gw Bani”

Selama di perjalanan, hatinya di selimuti oleh keresahan. Ketika mobil itu memasuki area rumah sakit, perasaan cemas dan tegang menghampiri mereka berdua. Suasana berubah menjadi hening, Kara yang sebenarnya juga sangat tegang dan cemas membuka pembicaraan.

“Ayo turun!” ucap Kara semangat.

Arin mengacuhkan sahabatnya.

“Rin, loe kenapa? Loe nggak usah takut, kan ada gw” menenangkan sahabatnya.

”Thanks ya, Ra” Arin memeluk erat sahabatnya.

“Ia” ucapnya sambil mengencangkan pelukan.

“Ayo” ajak Kara.

“Hm…”

Mereka langsung menuju ke ruang pemeriksaan. Setibanya didalam,

“Ada apa?” tanya dokter itu ke mereka.

Mereka hanya diam.

“Kalian kenapa setegang ini sih, santai saja. Ada apa?” tanya dokter itu lagi.

“E…” Kara merespon pertanyaan dokter itu.

“Sahabat saya, dok!” jawabnya.

“Kenapa sahabatnya?”

“Sudah dua hari dia terlihat pucat”

“Apa yang kamu rasakan?” tanya dokter itu ke Arin.

“Saya sering merasa lelah, lemas, sampai tidak sanggup untuk berjalan kemudian pingsan” terang Arin.

“Baik, biar saya periksa dulu. Kamu (menunjuk ke Kara) kalau mau menemani sahabatnya boleh”

Kara mengikuti saran dokter untuk menemani Arin.

“Kamu berbaring dulu ya” suruh dokter itu ke Arin.

Arin menurutinya, sedangkan Kara duduk disebelahnya. Selama Arin berbaring, dokter dibantu suster menyiapkan peralatan. Setelah semua perlengkapan siap, dokter memulai pemeriksaannya. Kara sangat terkejut melihat suster mengeluarkan suntikan yang panjang jarumnya kira-kira sepuluh sentimeter. Ia menjadi sangat takut. Kara memandang sahabatnya, lalu menggenggam erat tangan sahabatnya.

“Kamu sudah siap? Tahan sebentar ya!” pinta dokter itu ke Arin.

Arin menganggukkan kepalanya tanda setuju, walaupun ia sendiri tidak tahu apa yang akan terjadi pada dirinya. Ketika jarum mulai ditusukkan ke punggung Arin, Kara menundukkan kepalanya. Jarum perlahan-lahan menembus kulit punggung Arin, iapun menahan rasa sakitnya dengan menggenggam erat tangan sahabatnya. Ketika jarum itu mulai menyentuh tulang punggungnya, rasa sakit begitu tak tertahankan, iapun berteriak. Genggamannya mengencang, Kara yang merasakannya pun menjadi sangat takut. Ketika jarum itu mulai menembus tulang punggung Arin, Kara gemetaran, sahabatnya begitu erat menggenggam tangannya. Rasa sakit yang begitu tak tertahankan membuat Arin menangis. Dokter menyedot sum-sum tulang belakang Arin. Ia kini menggenggam tangan sahabatnya begitu erat. Tetapi disaat Arin sedang membutuhkan kekuatan dari sahabatnya, Kara melepaskan genggamannya kemudian berlari ke luar.

“Maafin gw Rin, maafin gw. Gw nggak tega melihat loe seperti itu. Seharusnya gw ada didalam untuk nyemangatin loe, tapi…” isak Kara menyesal.

Ketika kara sedang menangis, dokter yang memeriksa Arin menegurnya.

“Sudah, tidak usah menangis lagi. Sahabatnya sudah tidak apa-apa, dia sedang istirahat sekarang”

Kara menghapus air mata di pipinya.

“Kapan hasil tesnya diketahui, dok?”

“Hasilnya bisa dilihat besok”

“Terima kasih, dok!”

“Sudah menjadi kewajiban saya” jawab dokter itu yang lalu meninggalkan Kara.

Hatinya masih merasa bersalah, ia belum siap untuk melihat sahabatnya di dalam. Kara memutuskan untuk memberi waktu dirinya dan sahabatnya menenangkan diri. Tanpa terasa, Kara tertidur di ruang tunggu, Kara yang tiba-tiba terbangun dari tidurnya langsung teringat Arin. Iapun segera bergegas menemuinya. Di dalam, Kara melihat sahabatnya sedang melamun. Ia mendekatinya, kemudian duduk di dekatnya, lalu menggenggam erat tangan sahabatnya.

“Ra…” panggil Arin pelan.

Kara menitikkan air matanya.

“Ra, kenapa loe nangis?”

Kara tidak menghiraukan pertanyaan sahabatnya, ia tetap menangis.

“Ra, loe jangan nangis. Kalau loe nangis siapa yang nyemangatin gw?”

Kara tetap tidak memperdulikan Arin, ia terus menangis.

“Ra, gw udah nggak apa-apa kok!”

“Rin…maafin gw ya. Tadi gw ninggalin loe”
“Hm…” Arin membalasnya dengan senyuman. “Udah…nggak usah nangis lagi” pintanya. “Ra, loe mau janji nggak sama gw?”

Kara menghapus air matanya,

“Janji apa, Rin?”

“Jangan kasih tahu hal ini ke keluarga gw ya. Gw nggak mau mereka sedih karena mikirin gw. Gw nggak mau melihat mereka semua sedih, kalau mereka sedih, siapa yang akan nguatin gw, siapa yang akan menghibur gw? Gw nggak mau melihat orang yang paling gw cintai sedih, termaksud loe. Jadi…jangan nangis lagi ya? Kalau loe nangis gw jadi sedih”

“Ia, gw janji. Gw nggak akan sedih apalagi nangis” kara menguatkan genggamannya.

Arin tersenyum, suasana pun menjadi hening.

“Ra…loe mau anterin gw ke taman Festival nggak?”

“Loe yakin Udah nggak apa-apa?”

“Hm…”

Kara menuruti permintaan sahabatnya, ia membantu Arin turun dari ranjang dan memapahnya sampai ke mobil. Setibanya di mobil, Kara langsung melaju mobilnya ke tempat yang sahabatnya maksud. Selama di perjalanan, mereka saling diam. Kara dan Arin terlarut dalam lamunannya masing-masing. Mereka sudah tiba di tempat yang Arin maksud, tempat dimana mereka berdua sering datang untuk curhat atau hanya sekedar menghabiskan waktu di kala senggang. Mereka duduk disebuah kursi taman, dimana dihadapan mereka terdapat kolam air mancur. Yang bila malam datang, taman itu akan dipenuhi oleh kelap-kelip lampu taman yang indah dan romantis. Tidak ketinggalan beberapa kedai makanan atau minuman yang disediakan untuk para pasangan yang sedang jatuh cinta. Tidak jauh dari taman itu terdapat area bermain, yang bila malam minggu tiba daerah ini seperti tersihir karena begitu banyak para pasangan yang datang hanya untuk menikmati bianglala terbesar dan teromantis.

Melihat sahabatnya diam saja dari tadi Kara menjadi khawatir.

“Rin, loe lagi mikirin apa?”

Arin tidak menjawab pertanyaan Kara, ia mengalihkan pembicaraan,

“Sudah lama banget ya kita nggak ke sini”

“Ia”

“Loe kenapa sih?” tanya Kara dalam hati. “Rin, gw ke toilet dulu ya!”

“Hm…” Arin menganggukkan kepalanya.

Kara pergi menjauhi sahabatnya. Setelah jauh dari Arin, ia segera mengeluarkan selularnya. Dicarinya nomer Dale kemudian ditelponnya. Beberapa saat kemudian,

“Halo, Le. Ini gw Kara”

“Kenapa, Ra?”

“Loe bisa ke taman Festival sekarang nggak, di bangku taman dekat air mancur?”

“memangnya kenapa, Ra?” tanya Dale bingung.

“Le, bantuin gw untuk nyemangatin Arin, ya? Plis…Dia lagi benar-benar ngebutuhin loe sekarang. Loe maukan? Gw mohon sekali ini aja ke loe, Le” tanya Kara berharap.

“Hm…ya udah. Gw kesana sekarang”

“Makasih banget ya!” ucap Kara lalu memutus telponnya.

Kara memantau Arin dari jauh. Arin tidak beranjak sedikitpun dari duduknya.

“Loe lagi mikirin apa sih, Rin?” tanya Kara cemas.

Beberapa jam kemudian, Kara melihat Dale sedang menghampiri Arin yang sedang duduk di kursi taman. Dale semakin dekat, sesampainya, ia langsung duduk disebelah Arin. Arin tidak menghiraukan kedatangan Dale, merekapun saling diam. Tiba-tiba, Arin menyenderkan kepalanya di pundak Dale.

“Apa yang harus gw lakukan ke loe lagi Le, agar loe percaya kalau gw benar-benar menyukai loe. Sejak awal gw masuk dikelas dua, gw sudah mulai suka sama loe. Segala cara gw lakukan supaya gw bisa kenal dan dekat sama loe. Maka dari itu, setelah gw dapat nomer hp loe, gw langsung sms loe, kenalan sama loe. Maafin gw kalau selama itu gw selalu mengganggu loe dengan sms-sms gw yang membuat loe risih. Itu semua gw lakukan karena gw suka sama loe, gw sayang sama loe. Maka dari itu gw selalu semangatin loe, merhatiin loe lewat sms-sms gw setiap malam. Dan sekarang gw nggak percaya kalau dikelas tiga ini kita bisa sekelas, gw bahagia banget! Meskipun sekarang gw jadi tahu semua urusan pribadi loe, gw nggak menyesalinya sedikitpun. Gw sedih, tapi gw nggak bisa maksa loe. Gw tahu loe sudah memiliki Katarina. Seperti janji gw sebelumnya ke loe, kalau gw akan tetap menunggu, sampai kapan pun gw akan tetap nunggu loe. Gw percaya kalau suatu saat nanti loe akan memberi kesempatan buat gw untuk mencintai loe”

Arin mengeluarkan semua perasaannya, sedangkan Dale, ia hanya mendengar, ia tidak dapat bicara apa-apa. Arinpun tertidur di pundak Dale, Dale yang merasa terharu segera mendekapnya dan membiarkannya tertidur dipeluknya.Malam semakin larut, desiran angin malam banyak membawa uap air, suasana menjadi sangat dingin. Awan malam mulai menjatuhkan titik demi titik uap airnya yang kemudian jatuh menjadi hujan.

Mungkin ini memang jalan takdirku

Mengagumi tanpa dicintai

Tak mengapa bagiku, asal kaupun bahagia dalam hidupmu, dalam hidupmu…

Telah lama kupendam perasaan ini

Menunggu hatimu menyambut diriku

Tak mengapa bagiku

Mencintaimu pun adalah bahagia untukku, Bahagia untukku…

Ku ingin kau tahu, diriku di sini menanti dirimu

Meskiku tunggu hingga ujung waktuku

Dan berharap rasa inikan abadi untuk selamanya

Dan ijinkan aku memeluk dirimu kali ini saja

Tuk ucapkan slamat tinggal untuk selamanya

Dan biarkan rasa ini bahagia untuk sekejap saja…

Kara mendekati mereka, ia membawa sebuah payung.

“Le, loe bawa Arin ke mobil ya!”

“Nggak usah Ra, kasian Arin, dia baru aja tidur. biar gw yang jagain dia”

Kara menyetujuinya, iapun tidak khawatir. Hujan deras terus turun dari langit, malam yang begitu dingin menjadi hangat ketika Dale mengencangkan pelukannya. Ia mendekap tubuh Arin dengan erat, memastikan agar Arin tidak kehujanan dan kedinginan. Malam semakin larut, Dale pun masih setia disisi Arin. Malam makin bergeser, matahari pagi siap menampakkan dirinya. Hujan deras yang mengguyurnya tadi malam kini sedikit demi sedikit digeser oleh hangatnya matahari pagi. Arin masih tertidur dipelukan Dale, Dale pun tidak ingin membangunkannya. Kicauan burung gereja dan sinar matahari pagi yang menembus dedaunan membangunkan Arin dari tidurnya. Arin membuka matanya perlahan-lahan, ia terbangun. Arin kaget saat melihat dirinya sedang ada dipelukan Dale, Dale yang menyadari Arin sudah bangun segera melepaskan pelukannya.

“Loe udah bangun?”

Arin tidak memperdulikan pertanyaan Dale, ia sangat heran mengapa dirinya bisa bersama Dale dan masih berada di taman.

“Semalam hujan ya, terus kenapa kita masih disini, kok gw nggak basah sama sekali?” tanya Arin heran.

“Udah, nggak usah banyak nanya! Ia, semalem memang ujan, semalam abis loe curhat loe ketiduran. Karena nggak tega ngebangunin loe, ya gitu deh pokoknya! Udah nggak usah heran, sekarang cepet pijetin pundak gw,pegel banget nih nopang loe semaleman”

Arin langsung melakukan apa yang Dale suruh, meskipun ia masih tidak terlalu mengerti dengan penjelasan Dale barusan.

“Makasih ya, Le!” senyum Arin.

“Balik, yuk!” ajak Dale.

“Ayo…”

Mereka langsung menuju parkiran, disana Dale langsung menyiapkan motornya. sedangkan Arin hanya memandanginya dari jauh, memperhatikan wajah Dale yang lagi serius mengotak atik mesin motor yang dari tadi tidak menyala-nyala. Ia lalu mendekat,

“Motornya kenapa, Le?”

“Mungkin mesinya dingin karena kehujanan semalam”

“Makanya, motor dikasih body, jangan cuma kerangka aja” ledek Arin.

“He…he…!” tawa Dale yang langsung serius lagi dengan motornya.

“Ya udah, gw kesana sebentar ya?”

Dale mengganggukkan kepalanya tanda setuju.

Arin menuju ke kedai kopi dan makanan, disana ia memesan dua cangkir kopi hangat dan dua roti bakar. Sesudah membayar semuanya, ia kembali ke parkiran.

“Nih!” sodor Arin. Ia memberi secangkir kopi hangat dan roti bakar itu ke Dale.

“Thanks” Dale langsung mengambilnya.

“Udah, mending kita makan dulu sambil nunggu mesin motor loe panas”

“Bener juga” Dale menyetujui usul Arin.

“Tau nggak, dari kemarin gw belum makan loh! Gw baru sadar” ucap Arin.

“Nggak sekalian dari kecil” celetuk Dale.

“He…” cengir Arin. “Nggak tahu kenapa pagi ini tuh napsu makan gw bangkit. Apa karena abis ngeliat loe yah?” tanya Arin.

“Ya…memang beginilah tampang gw, napsuin. Orang yang nggak laper setelah ngeliat gw jadi laper, orang yang nggak mau marah setelah ngeliat gw jadi mau marah, orang yang nggak mau nonjok setelah ngeliat gw jadi mau nonjok” ucap Dale.

“Hehehe…ia, yang tadinya gw nggak mau nimpukin loe sekarang jadi napsu pingin nimpuk” canda Arin.

“Hahaha…bisa aja loe!” jawab Dale.

Setelah selesai menikmati kopi hangat dan roti bakarnya, Dale kembali membenarkan motornya. setelah mengutak utik dan mencoba menstarternya beberapa kali, akhirnya mesin motor itu hidup kembali.

“Ayo naik!” suruh Dale setelah motor itu siap.

Arin pun menurutinya. Ketika semuanya siap, Dale menjalankan motornya. kini motor itu melaju dengan kencang, dia menyalip kanan kiri dan menghindari setiap kendaraan yang menghalangi jalannya. Ditengah perjalanan,

“Dale…!” ucap Arin pelan, ia pun meneteskan air matanya. Arin teringat sesuatu, sesuatu yang sebenarnya sudah diucapkannya berulang kali, tetapi…

“Huh…! Loe nggak tahu betapa gw mencintai loe, Le” Arin segera menghapus air matanya, ia teringat sesuatu.

“Le, gw turun sini aja” ucapnya yang langsung menyuruh Dale memberhentikan motornya.

Dale langsung menepi dan memberhentikan motornya.

“Kenapa, Rin?”

“Gw turun disini aja ya, gw baru ingat kalau hari ini gw ada janji. Gw mesti ketemu seseorang” terang Arin meyakinkan Dale.

“Nggak mau gw anterin?” tawar Dale.

“Oh…nggak usah, gw bisa jalan sendiri kok”

“Ya sudah kalau begitu, gw balik duluan ya. Bye…!” ucap Dale yang segera menjalankan motornya.

“Bye…! Makasih atas semuanya” ucap Arin dalam hati sambil melambaikan tangannya.

Arinpun belum beranjak dari tempatnya, ia masih memandangi Dale. Ketika Dale sudah hilang dari pandangannya, iapun segera menuju rumah sakit. Ia memanggil taxi, taxi itu pun segera mengantarnya ke tempat tujuan. Di rumah sakit, tanpa berlama-lama ia segera menemui dokter yang memeriksanya kemarin. Iapun segera menuju ke ruangan dokter itu.

“Huh…!” Arin menghela nafas panjang.

“krek…” pintu itupun dibukanya.

“Permisi”

Di dalam dokter sudah menunggunya. “Silahkan duduk, Arin!”

Arin menuruti dokter itu.

“Bagaimana keadaanmu?”

“Baik!” jawab Arin singkat.

“Kamu sudah siap menerima segala hasilnya?”

“Hm…!” Arin menganggukkan kepalanya.

Dokter itu membuka lacinya, kemudian diambilnya sepucuk amplop dari laci tersebut. Dokter mengulurkannya ke Arin, Iapun menerima amplop tersebut. Dengan perasaan ragu-ragu dan cemas, Arin pun segera membuka amplop tersebut. Dikeluarkannya surat didalam amplop tersebut, dibukanya lipatan demi lipatannya sebelum ia mulai membacanya. Suasana menjadi hening.

Wajah Arin terlihat tampak pasi, ia tidak percaya akan apa yang sedang dihadapinya kini.

“Kamu yang kuat ya, yang sabar” ucap dokter kepada Arin.

Arin masih tidak mempercayainya,

“Nggak…nggak mungkin!” ucapnya.

“Kamu positif Leukemia. Tetapi jangan khawatir, kalau kamu rajin dan melaksanakan secara rutin apa yang kami sarankan, kamu bisa tertolong. Tetapi itu semua juga tergantung dari semangat yang kamu miliki” ucap dokter menyemangati Arin.

Arin hanya diam. “Apa saya harus di rawat di rumah sakit?”

“Kalau kamu menuruti dan mengikuti saran dari kami, kamu bisa tidak dirawat. Tapi ingat, jangan terlalu lelah dan rajin mengikuti pengobatan yang akan kami berikan. Kalau kamu melewatinya dan menganggap tidak akan berpengaruh apa-apa, ya…”

Arin diam.

“Loh, kok diam?” tanya dokter itu. “Semangat dong!”

“Hm…” Arin tersenyum.

“Mana semangatnya?” tanya dokter itu lagi.

“Akan saya usahakan, dok!”

“Loh, kok akan saya usahakan. Yang semangat dong, pasti! Pasti akan saya lakukan!” semangat dokter itu.

“Pasti, pasti saya bisa sembuh!” jawab Arin dengan semangat.

“Nah, begitu dong! Ini baru pasien saya”

“Baik kalau begitu, saya pamit!” ucap Arin kemudian bangkit berdiri.

“Baik, mulai besok kemoterapi dan pengobatan akan di mulai pukul tiga sore. Saya tunggu kamu di sini”

“Permisi dok!” ucap Arin langsung meninggalkan ruangan itu.

Diluar langkahnya terhenti sejenak, ia duduk termenung di lorong rumah sakit. Pikirannya melayang, jiwanya pun seakan sedang tidak ada didirinya.

“Ma, aku takut sekali ma, aku takut!” ucapnya. Tanpa terasa air mata sudah menetes di pipinya.

“Ma…!” Arin bangkit berdiri, jalannya lunglai tak bersemangat.

Langkahnya membawa dirinya keluar, ia segera memberhentikan taxi. Kemudian menyuruh sopir taxi itu untuk ke Taman Festifal. Selama diperjalanan ia hanya diam, Pikirannya kosong. Di taman Festival, Arin segera menuju ke tempat biasanya. Di sana ia hanya duduk termenung, tidak perduli dengan keadaan sekitarnya yang begitu ramai. Tiba-tiba hp yang ada digenggamannya bergetar, ia hanya melihatnya, tidak mengangkatnya. Hp itu berbunyi lagi, Arin tetap tidak memperdulikannya.

“Kenapa loe nggak angkat sih, Rin!” marah Kara. “Pasti ada apa-apa, hari inikan hasil tesnya jadi”

Kara segera mengarahkan mobilnya ke Taman Festival, setibanya disana ia segera menunuj ke tempat biasanya. Yang dipikirkannya benar terjadi, Arin disana. Kara segera mendekatinya, lalu duduk disebelahnya.

“Rin, telpon gw kenapa nggak diangkat?” tanya Kara halus.

Arin hanya diam.

“Rin, jawab pertanyaan gw dong, jangan diam!”

Arin tetap tidak memperdulikan sahabatnya.

“Rin, loe kenapa sih!” bentak Kara.

“Mana hasil tesnya, gw pingin lihat!”

Arin menyodorkan sebuah amplop putih, Kara segera mengambilnya. Ia membuka amplop tersebut, diambilnya selembar surat yang ada didalamnya, kemudian dibacanya. Belum selesai Kara membacanya, Arin sudah memberitahukan penyakitnya.

“Gw sakit eukemia!”

“Nggak mungkin, gw nggak percaya!” ucap Kara. Ia melanjutkan bacanya.

“Apa sih yang loe cari!” Arin mengambil amplop itu dari tangan Kara.

“Loe kenapa sih Rin, biar gw baca ini dulu sampai selesai. Gw nggak percaya sama ucapan loe barusan!” bentak Kara merebut amplop itu dari tangan arin.

“Gw sakit Ra, penyakit gw sama kaya penyakit nyokab gw. Udah, loe nggak usah baca lagi!”

“Nggak mungkin, nggak mungkin!”

“Ra…!” tangis Arin.

“Nggak mungkin, Rin!” Kara segera memeluk erat sahabatnya.

“Gw sakit, Ra!”

Kara menangis dipelukan sahabatnya, ia sangat tidak percaya kalau sahabat yang dicintainya akan menderita penyakit yang mematikan.

“Mulai besok, setiap pukul tiga sore, gw harus ke rumah sakit untuk melakukan pengobatan” terang Arin.

“Gw akan selalu nemenin loe rin, gw akan nyemangatin loe sampai loe sembuh” ucap Kara sesenggukan.

“Udah, nggak usah nangis lagi. Nanti nggak gw ijinin tuk nemenin gw, loh”

kara segera menghapus air matanya.

“Gw janji nggak akan nangis lagi, gw juga akan semangat seperti loe yang juga selalu bersemangat!” ucap Kara bersemangat.

Arin tersenyum.

“Rin!” panggil Kara.

“Kenapa, rR?” tanya Arin.

“Gw kangen banget sama Bani!”

“Kalau loe kangen, hubungin dia aja!”

“Bagaimana ya caranya agar dia tahu kalau gw benar-benar sayang sama dia? Andai gw punya keberanian kaya loe” aku Kara.

“Gw punya keberanian karena gw benar-benar tulus menyayangi Dale. Yang sabar ya Ra, loe harus sabar seperti gw yang selalu sabar menunggu Dale”

“Loe sayang banget ya sama Dale?”

“Dari awal gw melihatnya gw langsung suka. Entah apa yang membuat gw bertahan sampai sekarang?”

“Huh…!” Kara menghela nafasnya. “Sampai kapan gw harus seperti ini, gw benar-benar sayang sama dia”

“Satu yang harus loe tahu, cinta itu tak bisa dipaksakan. Loe harus berusaha dan sabar, percayakan semuannya kepada sang waktu”

“Kita pulang, yuk!” ajak Kara.

“Ayo!”

Mereka menuju parkiran, setibanya di mobil, kara langsung melajukan mobilnya.

“Ra, jangan kasih tahu hal ini ke keluarga gw ya. Mereka pasti khawatirin gw, dan gw nggak mau sampai itu terjadi”

“Gw janji nggak akan memberitahu hal ini ke siapa-siapa”

Tak terasa mobil Kara sudah berhenti di depan rumah Arin.

“Ra, makasih ya!”

“Sama-sama. Ya udah, masuk sana. Gw langsung cau ya!” izin Kara yang langsung melaju mobilnya.

Arin melangkah masuk, di tengah jalan langkahnya terhenti.

“Papa sudah pulang!” kaget Arin.

Ia melangkah lagi, sebelum masuk, ia merapihkan dan mempersiapkan dirinya terlebih dahulu. Ia membuka pintu lalu menuju ke ruang keluarga. Disana ia melihat Papa dan Lexa sedang menonton televisi. Arin mendekat, lalu…

“Dor…!” teriak Arin mengageti mereka semua.

Papa dan Lexa tidak menghiraukan kedatangan Arin.

“Ih…kalian kok jahat banget sih sama aku!”

“Papa, lihat nih kelakuan garong Arin. Dari dua hari yang lalu pergi, baru pulang sekarang!” adu Lexa.

“Papa, apa yang kak Lexa bilang itu memang benar, tapi aku tidak main.” sangkal Arin dengan nada sangat manja ke Papanya.

“Dasar tukang ngibul! Karakan abis dibeliin mobil baru, pasti loe jalan-jalan terus ya sama dia, alah…ngaku aja deh!”

“Up to you deh, kakakku. Eh Lex…mobil loe dimodif lagi? Duit dari mana, ngepet ya? Hahaha…!”

“Dasar pikun, jelas-jelas yang jaga lilinnya itu loe!” balas Lexa.

“Biarin, daripada loe, babi ngepetnya. ye…!” Arin menjulurkan lidahnya.

“Arin, kamu abis dari mana sih?” tanya Papa heran.

“Memangnya kenapa pa?”

“Kamu tuh belum mandi berapa hari sih, sana mandi dulu, bau!”

“Hehe…ya udah, aku mandi dulu” pamit Arin yang langsung menuju kamarnya.

Setibanya di kamar, ia segera mandi.

“Tunggu aku shower, pasti kamu kangen dengan majikan mu ini ya?”

Arin mulai menyalakan shower. Dibasahinya rambut sepundaknya itu. Disapunya rambut itu dengan kedua tangannya. Ia sangat kaget ketika ada banyak rambut di tangannya.

“Mungkin karena gw nggak keramas-keramas ya, jadi rontok gini” ucapnya positif.

Selesai mandi, ia mengeringkan rambut basahnya di balkon. Desiran angin mempercepat keringnya.

“Banyak banget rontokannya” heran Arin.

Ia langsung membuang rambut rontoknya. Setelah semuanya rapih, ia turun kebawah menenui Papa dan Lexa.

“Cepat, Rin. Kita sudah menunggu kamu dari tadi untuk makan malam!” teriak Papa.

“Ia, Pa!” Arin mempercepat langkahnya.

Setibanya di ruang makan, ia duduk di sebelah Papanya.

“Mari makan!” teriak Arin.

“Eh, eh, eh…berdoa dulu!” ingat Papa.

“He…”

“Lexa, kamu yang pimpin!” suruh Papa.

“Ah…!” kaget Lexa.

“Jarang-jarang juga loe berdoa, Lex. Cepet napa, gw udah laper nih!” sewot Arin.

“Ya udah, ya udah. Mari kita bersatu dalam doa” pinta Lexa. “Ya Tuhan, berkatilah makanan dan minuman ini agar berkenan bagi jiwa dan raga kami, amin!”

“Amin. Mari makan!” teriak Arin yang sudah tidak sabar ingin menyantap lauk kesukaannya.

“Semua, aku makan duluan ya!” izin Arin.

“Arin, makannya bareng-bareng dong” suruh Papa.

“Tau, sabar dong. Emang selama loe pergi loe nggak makan apa?” tanya Lexa.

“Ia, ia, maaf”

Beberapa menit kemudian.

“Mari makan!” teriak Lexa dan Arin kompak.

Arin memakan semua lauk dan sayur yang ia ambil, kalau lauk dan sayurnya habis, ia mengambilnya kembali. Ia makan dengan penuh nafsu dan selera, hanya ini yang bisa di lakukannya selama berada di rumah. Makan yang banyak dan minum yang banyak agar tidak dicurigai Papa.

Selesai makan malam, mereka kembali ke ruang keluarga. Disana Papa, Lexa dan Arin menonton televisi sambil bersenda gurau. Beginilah keseharian mereka kalau Papa sedang tidak dinas ke luar kota. Malam ini Arin menghabiskan waktunya bersama Papa dan Lexa. Malam itu, meskipun tanpa mama, suasana menjadi sangat hangat. Arin yang sebentar-sebentar manja dengan Papa, Lexa yang selalu meledek Arin hingga suasana menjadi ramai, juga Papa yang tidak kalah jayusnya pun meledek Arin. Waktu berjalan dengan cepat, tanpa terasa suasana dingin dan pekatnya malam menghampiri mereka. Papa dan Lexa kembali ke kamarnya, begitu pula dengan Arin. Di kamar, ia membuka pintu gesernya dan termenung di balkon kamarnya.

“Beri aku kekuatan, Ma” Arin meneteskan air matanya.

“Kenapa ini harus terjadi padaku, Ma? Aku nggak sanggup dengan semua ini. Aku bukan orang yang tegar dan kuat seperti Mama. Aku nggak sanggup. Aku nggak mau semua orang yang aku cintai sedih, aku nggak mau mereka mikirin aku. Tapi aku akan berusaha, Ma. Aku akan selalu tegar dan kuat seperti Mama. Karena ada Papa dan juga kak Lexa. Aku kangen mama. Ma, aku suka sama seseorang yang sudah mempunyai kekasih, apa aku jahat? Nggak ma, aku nggak jahat. Karena sebelum dia memiliki kekasih aku duluan yang suka sama dia, aku sudah nyatain perasaanku ke dia. Tapi dia tetap tidak meresponku, ma. Aku kangen. Aku nggak bisa ngelupainnya, aku benar-benar tulus menyayanginya ” ucap Arin sambil memandangi kamar Dale.

Ia melangkah masuk, jam sudah menunjuk ke pukul satu pagi. Ia membaringkan tubuhnya, sebelum memejamkan matanya, ia melihat ke sederetan foto Dale yang sudah dikumpulkannya.

Bab_5

Sinar matahari hangat membangunkan Arin dari tidurnya. Sebelum ke bawah, ia ke balkon untuk menikmati udara pagi. Arin mengambil nafas dalam-dalam, ditahannya udara itu di rongga dadanya, lalu dihembuskannya secara perlahan lahan, begitu seterusnya. Setelah sudah merasa segar, ia bergegas ke bawah untuk sarapan. Di bawah, seperti biasa, Papa dan Lexa sudah menunggunya.

“Rin, Rin. Kenapa sih loe selalu aja terlambat turun ke bawah” sewot Lexa.

“Maaf!”

Mereka sarapan bersama, suasana hangat menyelimuti mereka. Pagi itu Arin tampak lebih segar, meskipun ia tahu bahwa ini tidak akan berlangsung lama. Arin menghabiskan tiga roti dan dua gelas susu putih. Lexa yang melihatnya hanya geleng-geleng kepala.

“Semangat!” ucap Arin dalam hati.

Selesai sarapan, mereka kembali menghabiskan waktunya dengan memanjakan diri sambil menonton televisi.

“Pa, mulai hari ini Arin akan sering nggak ada di rumah. Aku mau nemenin Kara hunting foto” ucap Arin tiba-tiba.

“Terus?”

“Papa maklumin aku, ya”

“Kenapa sampe jarang pulang segala?” tanya Papa heran.

“Duh, gw mesti nerangin gimana lagi ya” ucap Arin dalam hati.

“Gini, Pa.Tema kontes fotonya adalah “timbal balik”. Jadi, aku dan Kara akan hunting bersama-sama untuk mendapatkan foto yang sesuai dengan tema. Hadiahnya lumayan loh, Pa!”

“Semoga Papa nggak bingung sama penjelasan gw barusan” tambah Arin dalam hati.

“Papa bisa berbuat apa? Lagi pula kamu memang senang dengan dunia fotokan? Papa percaya sama kamu. Tapi ingat, kamu anak perempuan, jangan melakukan hal yang aneh-aneh. Jangan memanfaatkan tindakan Papa ini” nasihatnya.

“Beres! Makasih ya, Pa!” Arin lalu mencium kedua Pipi papanya.

Arin mengaktifkan selularnya, dari kemarin hpnya nonaktif untuk menghindari Bani. Setelah aktif, banyak sekali sms dan panggilan masuk dari Bani. Ia membuka salah satu dari sekian banyak sms yang masuk.

“Rin, km knp sih akhir-akhir ini? kamu seperti menghindar dari aku, memangnya aku salah apa?”

“Maafin gw ya, gw takut suka sama loe. Loe itu baik dan perhatian banget sama gw. Kalau loe terus manjain gw, gw takut hati gw luluh. Gw takut gw cinta sama loe. Sampai detik ini gw masih menunggu seseorang” ucapnya dalam hati.

Arin menghapus semua smsnya Bani.

“Pa, Arin ke kamar dulu ya!”

“Kamu kenapa Rin, sakit? Mukamu pucat sekali”

“Ah…enggak kok Pa” elak arin. “Ya udah, aku ke kamar dulu ya!”

Setibanya di kamar, ia langsung merebahkan dirinya. Ia membiarkan sepoian angin siang memasuki kamarnya, kesejukannya membuatnya tertidur lelap. Tak terasa, setelah hampir tiga jam tertidur, tiba-tiba Arin terbangun. Ia sadar kalau dirinya harus ke rumah sakit sekarang. Dibawah, Kara sibuk mencet-mencet klakson mobil memanggil Arin. Mendengar suara klakson mobil Kara, Arin segera merapihkan dirinya dan segera menyiapkan segala sesuatunya. Setelah semuanya siap, ia segera turun ke bawah menemui Papa.

“Pa, aku pergi dulu ya. Kara sudah menungguku di depan” Arin mencium pipi Papanya.

“Kamu pergi sekarang?”

Arin menganggukkan kepalanya.

“Ya sudah kalau begtu, hati-hati sayang!”

“Ia, Pa. Arin sayang Papa!”

Arin membalikkan badannya,

“Pa, maafin Arin. Arin sudah berbohong sama Papa. Ini jalan terbaik biar Papa dan kak Lexa tidak mengkhawatirkan aku” air matanya menetes.

“Sudah siap?” tanya Kara di mobil. “Rin, loe kok ngelamun?”

“Gw kasian sama Papa, apa dia akan kehilangan seseorang yang di…”

“Suut…! Loe nggak boleh ngomong kayak gitu, yang penting sekarang kita ke rumah sakit, menjalankan semua pengobatan dengan semangat. Kalau loe nggak semangat, gw yang ngeliatnya juga jadi nggak semangat. Tapi tenang aja, bagaimanapun keadaannya gw akan tetap nyemangatin loe”

“Thanks ya, Ra!” Arin tersenyum.

Kara melaju mobilnya ke rumah sakit.

Setibanya di rumah sakit, mereka segera menuju ke ruang yang akan menjadi tempat pemeriksaan Arin.

“Silahkan masuk. Hari ini kita akan melakukan pengobatan pertama” ucap dokter yang memeriksa Arin.

Arin di suruh berbaring, selama berbaring, dokter dibantu suster mempersiapkan peralatan. Beberapa menit kemudian suster itu menaikkan pakaian Arin sampai setengah punggung. Kara yang sudah tahu apa yang akan terjadi segera menggenggam erat tangan sahabatnya.

“Rin, loe yang kuat ya!” semangat Kara sambil menggenggam erat tangan sahabatnya.

“Tahan sebentar ya” ucap suster yang sepertinya akan memulai pengobatannya.

Dokter mulai menusukkan jarum suntiknya ke punggung Arin. Perlahan lahan jarum itu menusuk kulit, tak lama jarum itu mulai menyentuh tulang punggung. Arin yang mulai kesakitan menggenggam erat tangan sahabatnya. Jarum itu menusuk ke sela-sela tulangnya, ia pun semakin mengencangkan genggamannya. Kara yang merasakannya tidak kuat melihat penderitaan sahabatnya. Ia terus menundukkan kepalanya, ia menahan air matanya agar tidak menetes. Setelah obat dimasukkan ke sum-sum tulang Arin, dokter segera menarik jarum suntikanya.

“Kamu istirahat, ya!” suruh dokter.

Kara masih menggenggam erat tangan sahabatnya, ia masih belum berani membuka matanya, ia terus menundukkan kepalanya.

“Ra” panggil Arin pelan. Ia menahan rasa sakitnya agar sahabatnya tidak khawatir.

Kara tidak menanggapinya.

“Ra” Arin memanggil lagi. “Ra, gw udah nggak apa-apa. Buka mata loe dan liat gw”

Kara belum mau membuka matanya.

“Ra” tangan Arin menyentuh wajah sahabatnya.

“Buka mata loe, gw udah nggak apa-apa!”

Kara membuka matanya, ia terlihat gemetar.

“Ra, loe sakit? Loe sakit gara-gara gw ya? Maafin gw ya, kalau tahu begini gw nggak akan minta loe untuk nemenin gw”

“Nggak rin, gw nggak sakit. Rin, loe istirahat ya. Gw mau keluar sebentar, kalau ada apa-apa panggil gw ya”

“Ya udah, gw istirahat. Loe juga istirahat ya” pesan sahabatnya.

“Hm…” Kara tersenyum lalu meninggalkan sahabatnya.

Diluar Kara menangis,

“Rin, gw nggak sanggup kalau harus melihat loe seperti ini terus. Nggak sanggup, Rin. Maafin gw ya, karena gw nggak bisa menuhin janji gw. Gw hanya manusia biasa dan gw nggak bisa setegar loe. Maafin gw Rin, gw nggak sanggup harus nanggung beban ini sendirian. Maafin gw sekali lagi, gimana loe bisa sembuh kalau orang yang nyemangatin loe seperti gw, orang yang cengeng. Hick…hick…!”

Tiba-tiba dari ruangan Arin terdengar suara barang jatuh, Kara yang mendengarnya cemas, ia segera menemui Arin. Ia melihat sahabatnya sedang terburu-buru ke toilet sambil menutup mulutnya. Arin memuntahkan cairan, Kara yang melihatnya segera menenangkan Arin. Ia terus saja memuntahkan cairan.

“Rin, loe kenapa?” tanya Kara panik. “Rin!” Kara menangis. “Rin, udah dong!” Kara menepuk-nepuk punggung Arin, ia terus saja memuntahkan cairan.

Arin terbatuk, ia terus memuntahkan cairan. Kini ia terkulai lemas di lantai.

“Rin!” tangis Kara. “Arin, loe kenapa?”

Arin masih terkulai lemas di lantai, Kara mendekapnya erat.

“Arin, loe kenapa?”

“Jangan nangis, Ra. Gw nggak apa-apa” ucap Arin pelan. “Loekan udah janji nggak akan nangis didepan gw, gimana gw bisa semangat kalau melihat seseorang yang gw sayangi juga menderita”

Kara menghapus air matanya, ia lalu memapah Arin ke tempat tidur.

“Rin, loe tidur ya. Gw ada di luar, gw akan selalu jagain loe kok. Istirahat, ya?”

Kara segera meninggalkan Arin sendiri.

Di luar, setelah perasaannya sudah cukup tenang, ia memutuskan untuk menghubungi Dale.

“Maafin gw, Rin!” Kara mencari nomer Dale. Setelah ketemu, ia segera menghubunginya.

“Le!” sapa Kara dengan suara parau.

“Loe kenapa Ra, loe abis nangis?”

“Le, loe bisa bantuin gw nggak? Gw lagi benar-benar ngebutuhin loe sekarang”

“Kenapa memangnya, Ra?”
“Le, Arin…Arin…dia sakit leukemia” tangis Kara. “Gw mohon Le, loe ke rumah sakit ya. Gw mohon banget sama loe. Tolong semangatin sahabat gw. Gw nggak bisa nepatin janji tuk tidak memberi tahu hal ini ke siapa-siapa, tapi…tapi gw hanya manusia biasa, gw nggak bisa nanggung ini sendirian. Plis!” mohon Kara.

“Ya udah, gw kesana”

“Makasih ya loe mau nolongin sahabat gw”

“Nggak apa-apa kok”

Kara menunggu kedatangan Dale di ruang tunggu. Tanpa terasa, ia pun tertidur. Selang beberapa jam, seseorang datang dan membangunkannya.

“Ra, bangun. Ini gw, Dale”

“Le, loe dah sampe?”

“Arin di mana?”

Kara langsung mengantar Dale ke ruang sahabatnya. Setibanya di sana, Kara langsung izin pulang.

“Le, bantuin gw ya. Hanya loe yang bisa membuat sahabat gw semangat dan bahagia”

“Sori ya ganggu loe malam-malam gini”

“Nggak apa-apa”

“Ya udah, gw balik dulu”

“Hati-hati!” ucap Dale.

Setelah Kara pergi, ia menemui Arin yang sedang terbaring lemas. Di dalam, ia menggenggam erat tangan Arin, kemudian menyentuh wajah Arin.

“Maafin gw ya. Gw nggak bisa bantu apa-apa” ucap Dale. Ia masih setia menemani Arin, genggamannya pun belum terlepas. Ketika ingin menyentuh wajah Arin, Arin membuka matannya. Dengan cepat Dale melepas genggamannya dan menyingkirkan tangannya dari wajah Arin.

Arin yang sadar kaget melihat Dale di sebelahnya.

“Dale, ngapain disini?” tanya Arin lemas.

Belum sempat Dale menjawab,

“Kara yang ngasih tahu loe?”

Dale menganggukkan kepalanya.

“Sekarang loe istirahat ya, gw akan ngejagain loe” suruh Dale.

Arin menuruti permintaan Dale, ia mencoba untuk tidur. Tetapi, setelah di coba beberapa kali, Arin tidak tertidur juga.

“Gw nggak bisa tidur, Le”

“Ya udah kalau nggak bisa. Yang penting loe nggak kemana-mana dan nggak cape”

Arin menurutinya lagi, tetapi ia merasa tidak nyaman.

“Le, gw nggak betah di sini. Gw benci rumah sakit, gw pingin pergi”

“Loe mau pergi kemana?” tanya Dale perhatian.

“Kita ke taman Festival”

“Sudah malam, Rin”
“Plis, Le. Gw nggak betah di sini”
“Ya udah, tapi janji, kalau loe merasa lelah bilang”

“Ia” jawab Arin semangat.

Dale membantu Arin turun dari ranjang, ia memapahnya ke luar rumah sakit. Di luar, Dale menyipkan motornya. setelah siap, ia menyuruh Arin untuk naik.

“Ayo!” suruh Dale.

Arin menurutinya.

“Loe nggak bawa jaket?”

“Nggak”

“Ya udah, sekarang peluk gw!”

Arin berfikir panjang.

“Ah, lama deh!” Dale menarik kedua tangan Arin, ia memaksanya untuk mendekapnya. Setelah semuanya siap, ia langsung menjalankan motornya menuju taman Festival.

Setibanya di taman festival, Dale menyuruh Arin untuk duduk-duduk dan mengobrol di taman.

“Kita duduk di sini aja, ya?”

“Duduk? Nggak seru, ah!”

“Ya…kita ngobrol apaan kek, makan kek, gossip atau apalah yang nggak buat loe cape”

“Nggak mau!” Arin menarik tangan Dale, ia memaksanya untuk ke area permainan.

“Gw maunya ke sini” ucap Arin.

“Nggak, gw nggak ngijinin loe. Tadikan udah janji sama gw. Loe itu nggak boleh kecapean” tegas Dale.

“Nggak usah marah dong, kitakan sudah terlanjur sampai sini. Em…gw mau naik jet coster!”

“Apa…!” teriak Dale. “Gila loe ya, lagi sakit juga naik begituan. Enggak-enggak!”

“Ia, ia. Lagian nggak wajar, ya” aku Arin. “Ya udah, e…naik kora-kora?”

“Enggak!” larang Dale lagi.

Arin menarik tangan Dale ke permainan halilintar.

“Kalau yang ini?” sambil menunjuk.

“E-nggak!”

Arin menarik tangan Dale ke permainan sebelahnya.

“Ini?”

Dale geleng-geleng kepala.

“Huh…terus kita naik apa dong? Semua permainan nggak boleh gw naikin” gerutu Arin.

“Siapa suruh ke sini, orang gw bilang kita di taman aja”

Arin tidak menyerah, ia mengajak Dale menemui setiap permainan dan menanyakannya apa boleh dinaiki atau tidak. Hampir semua daerah di jelajahi, dan tidak satu permainan pun yang diperbolehkan Dale.

“Huh…tinggal satu permainan lagi nih, kalau yang ini nggak boleh juga, keterlaluan!”

Arin mengajak Dale ke bianglala.

“Kalau ini?” tanya Arin sambil menunjuk ke bianglala.

“Hm…?” Dale berfikir sejenak. “Ayo!”

“Ye…!” Arin langsung menarik tangan Dale, mereka mengantri agar bisa menaiki bianglala terebut.

Bianglala di taman ini adalah bianglala terbesar dan teromantis. Setiap malam minggu, pasti banyak pasangan yang menaikinya. Kata mereka, pemandangan dari atas itu sangat indah sehingga menimbulkan romantisme. Dengar-dengar nih, kalau ada pasangan yang berciuman tepat di pucak bianglala, hubungan mereka akan abadi, dan bila kita memohon agar orang yang kita sukai membalas perasaan kita dan orang yang kita sukai didekat kita, permohonan tersebut akan terwujud. Kini giliran Arin dan Dale menaiki bianglala.

“Romantis banget ya. Pemandangannya indah banget” ucap Arin yang tidak menghiraukan keberadaan Dale. Ia sangat menyukai semua itu.

“Wah, bagus banget kembang apinya!” teriak Arin. Setiap malam minggu, di taman Festival ini, selalu diadakan pesta kembang api. Mungkin untuk menambah kesan romantis dan mengundang para pasangan untuk datang ke sini ya.

“Gw suka banget naik bianglala!” teriak Arin.

“Rin, Rin” panggil Dale.

Arin tidak memperdulikan panggilan Dale, ia terus memperhatikan kembang api yang mulai merekah di sisi kanannya.

“Rin?” panggil Dale lagi.

Arin kemudian menoleh. Suasana menjadi hening, mereka saling memandang. Dale terus memandangi wajah Arin, Arin pun begitu. Perlahan-lahan Dale mendekatkan tubuhnya ke Arin, kini mereka berdekatan. Mereka saling menatap. Perlahan lahan, Dale mendekatkan wajahnya, tangannya menyentuh pipi Arin, didekatkannya lagi kini wajahnya. Kini, Dale siap mencium bibir Arin. Dengan kelembutan, ia mendekatinya, lalu…mencium kening Arin. Dale segera memeluk Arin, Arin pun membalas pelukan Dale dengan erat. Rekahan demi rekahan kembang api menemani mereka selama perjalanan turun.

”Maafin gw, Rin. Seharusnya gw nggak melakukan itu ke loe” ucap Dale dalam hati yang masih mendekap Arin.

“Le, apa loe memang nggak akan pernah memberi gw kesempatan?” tanya Arin dalam hati. Ia menitikkan air matanya.

Setibanya dibawah, mereka saling melepaskan dekapan. Mereka kemudian menuju taman. Selama diperjalanan, mereka saling diam. Ditengah perjalanan, tiba-tiba hp Dale berbunyi.

“Sebentar ya, Rin” Dale meminta ijin mengangkat telponnya.

“Kenapa, Na?”

“Kamu tuh kemana sih, Say? Hari inikan kamu janji mau nemenin aku beli baju untuk hari ulang tahunku besok”

“Oh ia, aku lupa. Aku keasikan main sama anak-anak. Maaf ya”

“Ya udah, aku tunggu kamu di rumah ya”

“Ia, kamu tunggu aku aja. Sebentar lagi aku jemput”

“Ya udah, bye-bye sayang!” Katarina memutus telponnya.

Dale menemui Arin yang tadi di tinggalnya.

“Rin, maaf banget ya. Gw nggak bisa nemenin loe lagi, soalnya nyokap minta gw tuk nganter Dio ke rumah sakit.”

“Ya udah, nggak apa-apa kok”

“Bener nih nggak apa-apa gw tinggal?” tanya Dale lagi.

“Nggak” jawab Arin singkat.

“Ya udah, gw balik dulu ya!” ijin Dale yang langsung meninggalkan Arin.

Arin melangkah dengan lunglai, air mata sudah menggenang di pipinya.

“Kenapa sih, loe selalu bisa buat gw bahagia? Tetapi kemudian kebahagiaan itu akan lebih sakit” air matanya mulai berjatuhan.

“Loe nggak tau gimana berharapnya gw. Dari dulu, dari dulu gw suka sama loe. Tapi gw juga bodoh, terus aja mempertahankan loe. Apa sih daya tarik loe, kenapa gw bisa sampe begini?”

“Udah, nggak usah nangis” ucap seseorang dengan tiba-tiba.

Arin mengusap wajahnya, ia menoleh ke sumber suara.

“Bani?” kaget Arin. “Kamu kenapa di sini?”

“Aku sudah tahu semuanya, Rin”

“Kamu tahu apa?”

“Aku tahu perasaan kamu ke Dale. Aku juga tahu apa yang sekarang kamu rasain. Kamu di bohongin sama dia! Ini yang keberapa kalinya? Terus kenapa kamu tetap bertahan? Aku tahu jadinya akan seperti ini, makannya aku disini”

“Udah, nggak usak di pikirin. Hapus air matanya!” Bani mengulurkan sapu tangannya.

Arin terdiam, lalu menyeka air matanya.

“Rin, apa kamu sudah tahu jawabannya? A…aku hanya nggak mau melihat kamu sedih. Dale sering nyakitin perasaan kamu. Kenapa sih kamu selalu berharap terhadap sesuatu yang nggak pasti? Aku mau ngebahagiain kamu” terang Bani.

Arin tidak tahu apa yang ingin diucapkannya, ia hanya diam.

“Sebelum itu, aku ingin bertanya. Kenapa akhir-akhir ini kamu jadi sulit dihubungi, aku telpon nggak pernah nyambung, aku sms selalu pending, smsku juga nggak pernah di bales. Ada apa, kamu marah sama aku? Apa salahnya, bilang. Apa aku terlalu cuek sama kamu, apa karena aku nggak pernah ada didekatmu, atau…?”

“Maaf. Bukannya aku mau menghindar atau aku marah sama kamu, tapi hpku rusak. Aku jadi nggak tahu kalau kamu ngirim aku sms dan telpon”

“Nggak, justru aku yang minta maaf. Aku udah mikir yang macam-macam tentang kamu. Berarti pikiranku kalau kamu menjauh dari aku hanya perasaan”

Suasana menjadi hening.

“Jawabannya?” tanya Bani mengingatkan. “Rin, tatap mata aku! Aku tahu kamu menyukai Dale, tapi kamu harus sadar, Dale itu sudah mempunyai Katarina. Kamu mau terus nunggu dia, sampai kapan? Itu hanya akan membuatmu sakit. Kamu sadar nggak sih, dia sering nyakitin kamu, dia sering buat kamu nangis. Tapi, tapi kamu selalu saja menunggunya!”

“Aku tahu Bani, aku tahu! Tapi…” Arin tidak meneruskan perkataannya.

Setelah mendapat telpon dari Dale, Kara yang begitu sayang dengan sahabatnya segera menjemputnya ke taman Festival. Setibanya di taman, langkahnya terhenti ketika melihat sosok Bani yang sedang duduk dengan seorang perempuan. Karena penasaran, ia mendekat dan mengamatinya agak jauh.

“Bani? ngapain dia disitu?” heran Kara. “Itukan…?”

Kara memastikan penglihatannya.

“Arin! Ngapain mereka disitu? Pegangan tangan segala?” tanyanya bersungut-sungut.

“Rin, aku sayang banget sama kamu. Kenapa kamu nggak ngertiin aku?”
“Bani, aku…” Arin menatap mata Bani, seolah ingin memberikan jawaban.

Kara yang melihatnya dari jauh sudah tidak bisa menahan diri, ia segera menghampiri sahabatnya, lalu,

“Cukup di sini persahabatan kita!” ucap Kara tiba-tiba. “Ternyata selain loe cewek murahan, loe itu cewek penggoda yang suka ngerebut cowok orang lain!” bentak Kara yang langsung meninggalkan Arin.

“Tunggu, Ra. Loe salah paham!” Arin menarik tangan Kara.

“Lepasin!” bentak Kara sehingga Arin tersungkur.

“Kara, jangan pergi. Dengerin dulu penjelasan gw. Ra…” tangis Arin tak tertahankan. “Bani kejar, kejar Kara! Kalau loe memang sayang sama gw, plis…kejar dia. Gw mohon”

Bani segera meninggalkan Arin, ia pergi mencari Kara.

“Ra, loe kok tega ngomong begitu ke gw. Loe salah paham, loe salah. Kenapa loe tega? Gw akui gw salah, dari awal gw ngasih harapan ke Bani. tapi, tapi…setelah ke sini-sini gw nggak ngasih harapan lagi ke dia, karena gw tahu, gw tahu loe suka sama dia. Kenapa loe tega, Ra?” air matanya jatuh semakin tak tertahankan.

Arin bangkit berdiri, ia meninggalkan taman dengan langkah yang lunglai. Sudah tak tersisa lagi tenaga di dirinya, langkahnya begitu lamban. Sesekali tangannya menggapai semua benda yang ada di sekitarnya untuk menahan agar dirinya tidak terjatuh.

“Loe pantes ngelakuin ini ke gw, Ra. Karena bagaimanapun juga gw yang salah karena sudah memberi kesempatan pada Bani”

“Rin, kenapa sih loe tega ngelakuin ini? Loekan tahu kalau gw suka sama dia” tangis Kara.

“Rin…!” Kara melangkah tak tentu arah. “Semoga loe baik-baik aja ya” doanya dalam hati. Meskipun sangat membenci Arin, tetapi kecemasan terus membayanginya.

“Rin…” Kara melangkah tak tentu arah. “Loe nggak tahu rasanya jadi gw, kalau kejadiannya seperti ini gw jadi bingung. Ah…!” teriak Kara. Ia memutuskan untuk mencari sahabatnya.

“Semoga loe masih ada!” Kara menghampiri Arin di taman.

Setibanya disana Arin sudah tidak ada. Karena begitu cemas, Kara segera mengelilingi area taman Festival untuk mencari sahabatnya.

“Loe dimana,Rin?” tanya Kara cemas.

Ia mengambil mobilnya, dicarinya Arin menggunakan mobil. Ia melaju mobilnya secara perlahan. Tidak jauh setelah Kara keluar dari area taman Festival, ia melihat Arin sedang duduk di halte Taman. Kara yang melihatnya segera turun dari mobil. Arin berdiri, ketika ingin melangkahkan kakinya, tiba-tiba ia jatuh pingsan. Kara yang sedang berdiri tepat dibelakang Arin segera menangkapnya dan langsung melarikannya ke rumah sakit.

“Rin, benerkan! Apa jadinya kalau nggak ada gw tadi?” ucap Kara kesal. Ia menambah kecepatan mobilnya.
setibanya di rumah sakit, Kara segera menyerahkan Arin ke dokter yang merawatnya selama ini. Selama sahabatnya di periksa, Kara hanya menunggu diluar. Beberapa menit kemudian dokter yang memeriksa Arin keluar.

“Bagaimana keadaannya, dok?”

“Kondisinya sangat lemah. Dia sedang kritis, tidak boleh terlalu lelah. Tetapi tenang saja, sudah saya beri obat”

Kara terdiam.

“Jaga sahabatmu baik-baik” pesan dokter itu ke Kara.

Kara mengangguk. “Terimakasih, dok!”

Kara memandang Arin dari balik pintu, sahabatnya sedang terbaring lemas disana. Karena tidak ingin mengganggu, ia memutuskan menunggunya di luar sampai Arin siuman.

“Argh…gw pusing!!!” teriak Kara. “Kenapa sih bisa kaya gini? Coba Bani nggak mesti suka sama Arin, kejadiannyakan nggak akan kayak gini! Sekarang gw mau marah, kondisi Arin kayak gitu, nggak mau marah, hati gw sakit banget. Argh…pusing! gw mesti gimana dong?”

“Ra…Ra…” panggil Arin dari dalam.

Kara yang mendengarnya segera mengintip dari balik pintu.

“Ra…Ra…maafin gw, maafin gw” ucap Arin yang terus saja mengulangi kata-kata itu.

Kara yang tidak tega melihat sahabatnya seperti itu, masuk. Ia duduk disebelah Arin.

“Ini bener loe, Ra?” tanya Arin yang segera menggenggam erat tangan sahabatnya.

“Ra, loe harus percaya sama gw. Loe percayakan sama gw?” tanya Arin meyakinkan Kara kalau kejadian tersebut hanya salah paham.

Kara tidak memperdulikan ucapan sahabatnya, ia memalingkan wajahnya.

“Ra, kalau loe memang belum percaya sama gw, kasih kesempatan gw untuk menjelaskannya”

Kara tetap tidak menghiraukannya.

“Gw tau loe masih marah sama gw dan yang pasti loe benci banget sama gw, tapi…dengerin dulu penjelasan gw. Malam itu Bani nembak gw lewat sms, gw antara percaya dan nggak percaya. Untuk mengetahuinya, gw merespon dia dengan membalas smsnya, menanyakan apakah itu benar. Bani ngebales, dia jelasin semuanya, dia bilang kalau dia cinta sama gw, dia sayang gw. Tapi gw nggak mau mengetahui itu semua lewat sms, gw mau ketemu langsung sama dia. Esoknya, sepulang sekolah, kita janjian di kafe Sunset untuk membicarakan yang semalam. Disana Bani nyatain perasaannya lagi ke gw, gw yang merasakan secara langsung kebaikannya dia, perhatiannya dia, menjadi terenyuh. Gw jawab waktu itu nggak bisa. Tapi dia menanggapinya lain, dia malah ngasih gw waktu untuk melihat keseriusan dia kalau dia memang pantes untuk gw cintai. Disinilah kebimbangan gw. Gw tau loe suka sama Bani. Di lain pihak gw sudah jenuh menunggu Dale. Setiap Bani nelpon, nggak pernah gw angkat, setiap sms, nggak pernah gw bales. Gw selalu menonaktifkan hp gw. Selain takut nantinya gw akan suka sama Bani, lebih takut lagi kalau loe mengetahui hal ini yang akhirnya bisa merusak persahabatan kita. Gw juga takut, perasaan yang sudah gw rasakan selama ini ke Dale akan hilang. Tapikan loe tahu gimana perasaan gw ke dia, bagaimanapun keadaannya, gw akan tetap menunggu Dale. Kondisi kita sekarang sama Ra, menunggu seseorang untuk membalas pengorbanan kita selama ini. Tetapi loe lebih beruntung, loe nggak kayak gw yang umurnya tinggal menunggu waktu”

“Maafin gw, Rin. Gw masih bt sama loe!” ucap Kara lalu meninggalkan sahabatnya.

Kara duduk di bangku taman rumah sakit.

“Huh…!” Kara menghela nafasnya. “Maafin gw,Rin. Gw cuma mau nenangin diri sebentar. Langit malam ini cerah banget deh, coba kita nggak lagi berantem, coba loe ada disini. Loe pasti suka” ucapnya.

Setelah perasaannya tenang, Kara kembali menemui sahabatnya di kamar. Di kamar, ia tidak menemui Arin di ruangan itu. Kara mencarinya ke seluruh rumah sakit, menelusuri seluruh ruangan di rumah sakit itu.

“Rin, kenapa sih loe selalu buat orang cemas!” ucap Kara yang segera menghubungi Dale.

“Le, Arin sama loe nggak malam ini?” tanya Kara buru-buru.

“Nggak, kenapa?”

“Arin kabur dari rumah sakit dan gw nggak tahu dia ada dimana sekarang. Ya udah, thanks ya. Sori ganggu loe”

“Nggak apa-apa”

“Ya udah, gw cari dia dulu ya!” Kara langsung memutus telponnya.

Kemudian ia menelpon Bani.

“Halo, Ni. Loe sama Arin sekarang?” tanya Kara cemas.

“Nggak, memangnya kenapa?”

“Dia kabur dari rumah sakit. Gw takut dia kenapa-napa!”

“Udah, nggak usah cemas. Dia bisa jaga diri kok. Coba loe cari dia ke tempat yang sering kalian kunjungi atau sering dia datangi”

“Ya udah, thanks ya! Gw cari dia dulu, bye!” Kara mengakhiri telponnya.

Kara mencari Arin ke taman Festival, ia menelusuri seluruh area untuk menemukan sahabatnya. Tetapi setelah ditelusuri Arin tetap tidak ditemukan.

“Loe dimana, Rin? Plis, jangan buat gw cemas!” Kara menghubungi nomer Arin. Tetapi nomernya sedang tidak aktif.

“Rin…!” Kara menunggu di bangku taman, tempat dimana ia dan sahabatnya sering menghabiskan waktu bersama.

“Say, makasih ya atas hari ini. Kamu udah perhatian banget sama aku. Pokoknya selama kita jalan tadi, aku seneng banget! Besok jangan lupa dateng ya” ingat Katarina.

“Ia, mana mungkin aku lupa. Ya udah, masuk sana, udah malam!”

“Ya udah, deh! Kamu hati-hati di jalan ya!” pesan Na dengan nada manja.

“Ia!”

Sebelum Na masuk ke dalam, ia mencium pipi Dale terlebih dahulu.

“Bye!” ucap Na manis.

Dale melaju motornya, tidak membutuhkan waktu lama untuknya tiba di rumah. Sesampainya, ia segera ke kamar dan menuju balkon.

“Huh…!” hela Dale. “Kemana loe, Rin? Kenapa loe buat cemas sahabat loe, kenapa loe begini? Apa karena gw ninggalin loe, tadi? Tapi gw percaya, loe akan baik-baik saja”

Dale membangkitkan dirinya, ia masuk ke dalam. Didalam, ia segera merebahkan tubuhnya yang sudah begitu lelah.

“Besok Na ulang tahun, gw nggak mau merusak hari bahagianya hanya karena gw terus mikirin Arin” ucapnya.

Bab_6

Matahari pagi mulai menampakkan wajahnya, pancaran sinarnya membuat pemandangan pantai saat itu begitu indah. Arin yang sudah menunggu moment ini segera menyiapkan kameranya. Ia begitu menyukai pantai, ia begitu menyukai panorama saat itu. Menyusuri pantai, mengambil indahnya panorama saat itu sambil menikmati matahari yang semakin menampakkan dirinya. Setelah beberapa meter ia berjalan, ia menemukan sebuah mercusuar yang sudah tidak berfungsi lagi. Arin segera mendekatinya, tanpa pikir panjang, ia segera masuk dan menaiki anak tangga yang terdapat disana. Anak tangga itu membawanya ke puncak mercusuar yang berupa ruangan kaca melingkar dimana ditengahnya terdapat lampu sorot yang sudah tidak berfungsi lagi. Ia ke sisi terluar mercusuar, pemandangan menakjubkan pun segera menghampirinya. Hamparan laut luas yang menyatu dengan cerahnya langit biru dilengkapi dengan desiran angin pantai yang begitu menenangkan hati membuat Arin melupakan semua masalahnya. Arin menyiapkan kameranya, sepertinya ia tidak mau melewatkan pemandangan yang begitu mempesona ini. Setelah beberapa jam disitu, ia kembali ke dalam. Arin mengaktifkan hpnya, setelah aktif, banyak sms masuk dari Kara.

“Maafin gw buat loe cemas, Ra”

Arin tidak membalas sms sahabatnya.

“Maafin gw. Gw sedang butuh ketenangan saat ini. Gw butuh kekuatan, kekuatan untuk menenangkan diri, kekuatan untuk menghadapi semua masalah yang akan terjadi”

Setelah cukup tenang, ia memutuskan untuk kembali. Ia melewati setapak demi setapak anak tangga yang sudah usang. Desiran angin pantai langsung menyambutnya ketika ia tiba dibawah. Setibanya dibawah, Arin segera mencari bus yang akan mengantarnya pulang. Setelah berjalan agak jauh, bus yang ditunggunya datang, tanpa berfikir lagi, ia segera menaikinya. Selama didalam bus, Arin hanya melamun, ia terduduk lemas selama bus itu membawanya pulang. Setelah melalui beberapa jam perjalanan, bus yang ditumpanginya pun berhenti di halte Taman. Arin yang menyadarinya segera bangkit dan turun. Ia turun dan berdiam diri sejenak di halte tersebut. Selama satu jam duduk dan berdiam diri, tiba-tiba, terdengar suara yang memanggil namanya.

“Rin!” panggil suara itu. “Rin!” panggilnya lagi.

Arin menolehkan wajahnya.

“Dale, ngapain loe disitu?” tanyanya heran.
“Seharusnya gw yang nanya, loe ngapain? Kemana aja semalem?” tanya Dale sedikit marah.

“Bukan urusan loe!”
“Emang bukan urusan gw! Tapi Kara, dia cemas mikirin loe”

“Dia benci sama gw, mana mungkin dia khawatirin gw!”

“Gw nggak peduli. Sekarang, ayo!” Dale memaksa Arin untuk ikut dengannya.

“Nggak mau!” Arin meronta, ia tidak mau menuruti perintah Dale.

“Loe harus ikut gw, kita ke rumah sakit!”

“Lepasin!” teriak Arin.

“Rin, loe nggak sadar? Liat diri loe kayak apa sekarang” ia memaksa Arin lagi.

Setelah dipaksa, akhirnya Arin menuruti perintah Dale.

“Ayo naik!” Dale menyuruh Arin agar segera naik ke motornya.

Arin menuruti permintaan Dale, sesudah naik, Dale segera menjalankan motornya menuju rumah sakit. Ditengah perjalanan menuju rumah sakit, tiba-tiba tubuh Arin menjadi sangat lemah, ia sudah tidak sanggup lagi untuk menopang dirinya, karena itu, ia memeluk tubuh Dale dan tanpa terasa iapun tertidur. Motor dale kini memasuki area rumah sakit, setelah memarkirkan motornya, ia segera menyuruh Arin yang masih mendekap erat tubuh Dale untuk turun.

“Rin, kita sudah sampai nih”

Tidak ada jawaban dari Arin.

“Rin?” panggil Dale lagi.

Arin tidak merespon panggilan Dale.

“Rin, turun yuk. Kita sudah sampai nih”
Arin masih mendekap erat tubuh Dale.

“Rin!” Dale menoleh ke belakang. “Pantes dari tadi gw panggilin nggak nyaut-nyaut, rupanya tidur! Duh, mana berat banget lagi ni anak” Dale melepaskan dekapan Arin.

“Tapi kasian juga ni anak, lagian pake ngabur segala” ucap Dale yang langsung membawa Arin masuk ke dalam. Setelah sampai ke ruangannya, Dale menelpon Kara. Setelah mendengar beberapa kali nada sambungnya, Kara menjawab telponnya.

“Kenapa, Le?”

“Arin ada di rumah sakit sekarang, dia lagi diperiksa. Loe kesini, ya”

“Tapi dia nggak kenapa-kenapakan? Ya udah, gw segera kesana”

“Nggak kenapa-kenapa. Ya udah, kesini secepatnya ya, soalnya gw mau langsung balik, ada urusan. Nggak apa-apakan gw balik duluan tanpa nunggu loe dateng?”

“Ya udah, nggak apa-apa. Thanks ya udah nemuin sahabat gw”

“Sama-sama” balasnya yang langsung memutus telponnya.

Seperti yang sudah Dale ucapkan barusan, setelah ia menghubungi Kara, iapun segera pergi. Beberapa menit kemudian, Kara datang dengan tergesa-gesa, karena cemas dengan sahabatnya, iapun segera menemui Arin yang sedang terbaring lemas di dalam. Didalam, ia duduk disamping sahabatnya dan menggenggam erat tangan sahabatnya itu.

“Maafin gw ya, Rin! Maafin gw” ucap Kara sangat menyesal.

Jam sudah menunjuk ke pukul tiga tepat, Kara yang menyadari bahwa dokter yang menangani Arin akan datang, segera melepaskan genggamannya dan berlari ke luar. Tidak lama setelah ia keluar, dokter yang merawat Arin pun datang.

“Kara, apa itu loe?” tanya Arin yang sudah sadar. Iapun mengamati keadaan sekitar.

“Dok, apa anda melihat sahabat saya?”

“Saya tidak melihat Kara dari tadi”

“Tapi tadi saya mendengar Kara sedang berbicara dengan saya”

“Mungkin kamu hanya mimpi. Apa kamu sudah siap?” tanya dokter itu sebelum memulai pengobatannya.

“Hm…” Arin menganggukkan kepalanya.

“Kara, loe dimana? Apa loe masih marah sama gw?” tak terasa air mata menetes.

“Tahan sebentar ya” kata suster yang akan memulai pengobatannya.

Dokter mulai menyuntikkan cairan ke sum-sum tulang belakang Arin. Kara yang melihat sahabatnya dari luar hanya bisa menangis karena menyesal telah membuat sahabatnya sedih.

“Rin, kenapa loe nangis?Ini bukan diri loe, loe kenapa? Ada apa sama loe, kenapa loe kalah sama penyakit loe?”

Kara terus memperhatikan sahabatnya dari luar, Arin tidak seperti biasanya, ia lemah, ia tidak seperti yang dikenalnya dulu.

Selesai melakukan pengobatan, dokter dan suster meninggalkan Arin.

“Kamu istirahat, ya!” pesan dokter yang lalu meninggalkannya.

Kara yang berada diluar segera menghindar ketika dokter itu keluar. Ketika sudah jauh, ia kembali melihat Arin dari luar.

“Ra, seandainya loe tahu bagaimana perasaan gw sekarang. Gw sedih ngelihat loe seperti itu, gw sedih kita seperti ini. Seandainya loe tahu kalau gw itu benar-benar sayang sama loe. Loe itu sahabat yang gw sayang. Seharusnya loe percaya sama gw, kalau kita memang sahabat, seharusnya loe tahu, seharusnya loe nggak menuduh gw seperti itu. Ra, gw rela melakukan apapun demi melihat seseorang yang gw cintai bahagia. Gw tahu loe mencintai Bani, gw tahu itu. Loe juga tahukan betapa gw mencintai Dale. Jadi, plis…jangan membuat gw sedih dengan masalah yang seperti itu, jangan menambah beban gw. Kondisi kita sekarang sama. Gw cuma bisa mendoakan, semoga suatu saat nanti Bani akan membalas cinta loe. Jangan menambah beban gw, beban gw sudah cukup berat, Ra. Kalau gw ingat keluarga gw,…hick…hick…” Arin meneteskan air matanya.

Diluar kara menangis mendengar pengakuan sahabatnya barusan.

“Maafin gw Rin, maafin gw” tangis Kara.

Kara sangat menyesal telah membuat sahabatnya menderita.

“Rin, loe kenapa? Apa loe muntah-muntah lagi?” tanya Kara kaget ketika melihat sahabatnya berlari ke toilet.

“Rin, loe kenapa? Kok nggak keluar-keluar. Rin,…” cemas Kara.

Beberapa menit kemudian,

“Arin, loe kenapa?” cemasnya lagi, tetapi ia ragu untuk menemuinya.

Didalam, Arin terus memuntahkan cairan. Karena sudah kehabisan tenaga, ia terkulai lemas di lantai. Kara yang dari tadi diluar, dan cemas karena sahabatnya tidak kunjung keluar dari toilet segera melihatnya ke dalam.

“Arin!” teriak Kara ketika melihat sahabatnya terkulai lemas di lantai. “Loe kenapa, Rin?” tanyanya sambil memeluk erat sahabatnya.

Arin tidak menjawab pertanyaan kara. Ia terbujur lemas di lantai.

“Arin bangun! Bangun!” tangisnya. “Rin…!” kara menggoyang-goyangkan tubuh sahabatnya, ia memeluk erat sahabatnya. “Maafin gw, Rin. Maafin gw. Maafin gw karena buat loe menderita!” sesal Kara. “Rin, jawab gw. Jawab, Rin!”

“Ra” panggil Arin dengan Suaranya yang kecil.

“Arin”

“Kenapa loe nangis, Ra. Gw nggak mau lihat loe nangis, hapus air mata loe ya”

Kara segera menghapus air matanya.

“Rin, maafin gw. Maafin!”

“Ia, Ra. Gw juga minta maaf sama loe, ya. Gw udah buat loe sakit hari. Maaf ya”

“Loe nggak salah Rin, gw yang salah. Gw salah banget sama loe, maafin gw!” maafnya lagi.

“Hm…” Arin tersenyum.

Kara memapah Arin kembali ke tempat tidur. Setelah sahabatnya sudah berbaring di tempat tidur,

“Loe istirahat ya, gw akan selalu di sini menjaga loe”

“Hm…” Arin menganggukkan kepalanya.

Dengan sabar, Kara menjaga sahabatnya.

^^

“Hi…!” teriak Katarina semangat. “Selamat datang di pesta ulang tahunku!” sapanya ke semua undangan.

Malam ini, di taman Festival, di taman terbuka yang dihiasi dengan kelap-kelip lampu taman, Katarina merayakan hari jadinya yang ke delapan belas. Suasana romantis di ciptakan agar ulang tahunnya itu memiliki kesan yang mendalam.

“Dale mana ya, kok dia belum datang juga? Kan acara tiup lilinya segera dimulai” Tanyanya cemas.

Beberapa saat kemudian kecemasannya hilang, seseorang yang dinanti-nantinya tiba.

“Kamu buat aku khawatir deh, aku kira kamu nggak bakalan dateng” ucap Na manja.

“Mana mungkin aku nggak dateng, sayang. Maaf ya, dijalan macet banget”

“Oh, ya udah. Ayo!” Na langsung menarik Dale karena acara tiup lilinnya akan dimulai.

Malam itu Na mengenakan dres berwarna merah tua, sedangkan Dale mengenakan kemeja putih yang dilengkapi dengan jas hitam.

“Selamat malam teman-teman!” sambut Katarina. “ Karena hari ini adalah hari ulang tahunku yang ke delapan belas, aku mengundang kalian semua untuk menikmati bersama-sama kebahagiaanku ini. Aku harap kalian semua senang dengan acaraku dan aku juga mengucapkan terima kasih karena kalian semua mau datang ke acaraku ini. Terima kasih ya, dan semoga kalian menikmatinya!”

Selesai Na memberi sambutan ke teman-temannya, acara tiup lilin dimulai. Semuanya pun menyanyikan lagu selamat ulang tahun, setelah itu, mereka menyanyikan lagu tiup lilinnya. Sesudah menyanyikan lagu tiup lilin, Na memotong kue ulang tahunnya. Potongan pertama kue itu ia berikan ke orang tuannya kemudian potongan ke dua, ia berikan ke pacarnya, Dale.

“Selamat ulang tahun sayang, semoga kamu panjang umur, bahagia dan sehat selalu” ucap Dale kemudian mencium kening kekasihnya.

Acara potong kue selesai, dilanjutkan dengan acara makan malam. Malam itu Na dan Dale terlihat serasi. Na begitu bahagia malam itu, begitupun Dale, ia sangat menikmati acara malam itu.

“Le, kesini deh!” ajak Na yang langsung menarik tangan Dale.

“Kita mau kemana?”

“Udah, kamu ikut aku aja”

Na membawa Dale ke tempat yang sepi, di bangku taman, ia melewatkan malam istimewanya.

“Dihari yang istimewa ini, aku mau kita terus bersama-sama, karena aku tuh sayaaang banget sama kamu” ungkap Na mesra.

“Ia, aku juga sayang sama kamu”

“Le,…” panggil Na.

“Apa?”

“Tutup mata kamu deh” pinta Na.

“Tutup mata? Hm…” Dale berfikir sejenak. “Karena ini hari ulang tahunmu, oke deh!” Dale menuruti permintaan Na.

“Tutup terus ya matanya, jangan ngintip!”

Na menyodorkan tangannya ke depan wajah Dale.

“Dah, buka mata kamu” saat itupun Katarina membuka genggaman tangannya.

Dale membuka matanya,ia melihat dua buah cincin dihadapannya.

“Apa ini?” tanya Dale bingung.

Na tidak memperdulikan pertanyaan dale, iapun segera mengambil cincin itu dan memakaikannya di jari manis kekasihnya.

“Sekarang giliran kamu” Na menyuruh Dale melakukan hal yang sama terhadapnya.

Dale mengambil cincin itu, kemudian ia memakaikannya ke jari manis Katarina.

“Aku harap kita bisa terus bersama. Aku sayang banget sama kamu” ucap Na yang lalu memeluk Dale.

“Aku juga sayang kamu”

Dale mendekatkan diri ke Katarina, perlahan-lahan, ia mendekatkan wajahnya. Kini, mereka saling menatap mesra, secara perlahan tapi pasti, Dale mengecup bibir manis kekasihnya itu. Malam berubah begitu romantis saat Dale mencium bibir manis Katarina.

^^

“Ra, loe tahukan kalau dari dulu tuh gw paling benci sama yang namanya rumah sakit. Gw pingin keluar” rengek Arin.

“Tapi loe mau kemana?”

“Gw kangen banget sama Dale. gw pingin ketemu dia”

“Kalau loe kangen dia, loe sms aja. Terus kalian janjian untuk ketemu. Gw nggak khawatir kok kalau loe pergi sama dia” jelas kara yang sudah tahu kemauan sahabatnya.

Arin segera mengambil hpnya, ia kemudian mengetikkan beberapa kata untuk dikirim.

“Le, malam ini gw kangen banget sama loe. Mau nggak loe nemenin gw malam ini. Gw tunggu di dekat bianglala ya”

“Mau gw anterin ke sana?” tawar Kara.

“Nggak usah, Ra. Gw bisa sendiri kok. Loe istirahat aja ya, jangan terlalu cape, nanti sakit”

“Ya udah kalau gitu. Semoga rasa kengen loe ke Dale terobati ya. Kalau loe senang gwkan juga ikut senang, kalau loe sedih gw juga ikut sedih”

“Ia!” Arin lalu memeluk sahabatnya dengan erat. “Makasih ya sahabatku”

Mereka kini keluar dari rumah sakit.

“Rin, gw pulang dulu ya!” pamit Kara dari dalam mobil.

“Ia, hati-hati di jalan ya!” serunya.

Mereka kini ke tempat tujuannya masing-masing.

Sementara itu, Dale yang sedang bersama Katarina kaget melihat pesan singkat dari Arin. Dibukanya sms itu tanpa membuat Katarina curiga. Setelah membacanya, Dale segera menghapusnya karena takut Na mengetahuinya.

“Kamu kenapa, Le? Kayaknya kamu lagi cemas dan bingung banget” tanya Na karena ekspresi Dale berubah sehabis membaca sms tersebut.

“Oh, nggak apa-apa kok. Kita dansa lagi yuk!” Dale langsung mengalihkan perhatian Na dengan mengajaknya berdansa lagi.

Dua jam sudah acara ulang tahun itu berlangsung, para tamu pun segera meninggalkan tempat itu satu per satu. Ketika semua tamu sudah pulang, Dale pun segera izin untuk pulang. Tetapi Na tidak mengizinkannya.

“Kamu jangan pulang dulu. Aku mau kamu nemenin aku sampai semua bener-bener pulang”

Dale tidak bisa menolak, dengan sabar ia menemani dan membantu Na membereskan semua kado dan membawanya ke dalam mobil. Setelah semuanya pulang dan beres,

“Sayang, aku pulang bareng kamu ya naik motor” pinta Na dengan manja.

Dale kaget, iapun segera mencari alasan agar Katarina tidak ikut dengannya.

“Say, sudah malam, udaranya dingin banget. Aku nggak mau nanti kamu sakit. Kamu sama keluarga kamu aja yah naik mobil, sana ke mobil, udaranya dingin, nanti masuk angin”

“Ya udah, aku sama keluargaku aja. Kamu hati-hati di jalan ya, jangan ngebut” pesan Na.

“Ia. Kamu juga hati-hati ya, da…!” balas Dale.

Na pun segera ke mobilnya, setelah mobil Na sudah pergi jauh, Dale segera berlari menemui Arin. Ia mempercepat larinya, ketika langkahnya sudah semakin dekat dengan tempat tujuan, ia memperlambat langkahnya. Dari jauh ia melihat seorang wanita yang sedang duduk sendiri, tetap setia dengan janjinya.

“Bodoh!” ucapnya mendekat ke Arin. Ia melepaskan jasnya, kemudian dipakaikannya ke Arin.

“Udah berapa lama nunggu gw?”

“Tiga jam”

“Terus kenapa loe masih nunggu?”

“Karena gw percaya loe pasti dateng. Apa isi sms gw nggak cukup menjelaskannya ke loe?”

Dimalam yang dingin, menjadi semakin dingin saat Arin tidak sengaja melihat cincin yang dikenakan Dale di jari manisnya.

“Jadi ini alasannya” ucapnya dalam hati.

“Ya udah, gw minta maaf. Sebagai rasa perminta maafan gw, gw akan nurutin semua permintaan loe”

Arin berfikir sejenak. Sebenarnya ia sudah sangat marah dan sakit hati. Tetapi entah mengapa dirinya masih saja dengan mudah memaafkannya.

“Huh…!” Arin menghela nafasnya. “Oke kalau begitu, gw mau ke pantai”

“Pantai?” Dale berfikir. “Oke!” setujunya dan langsung menarik tangan Arin menuju motor.

Setelah motor siap, Dale menyuruh Arin untuk segera naik.

“Ayo naik!”

Setelah semua siap, Dale segera menjalankan motornya. Dengan keadaan apa adanya dan tanpa persiapan apapun mereka pergi ke pantai. Kibasan demi kibasan angin malam ia elak hanya dengan mengenakan kemeja lengan panjang. Karena takut Dale sakit, Arin segera memeluknya erat. Empat jam sudah mereka tempuh untuk menuju ke sebuah tempat yang sudah dijanjikan sebelumnya. Kini mereka tiba di mercusuar yang pernah di kunjungi Arin.

“Rin, kita sudah sampai nih. Bangun dong”

Arin terbangun dari tidurnya. ia segera melepaskan dekapannya.

Arin turun dari motor, lalu mengajak Dale ikut dengannya.

“Ayo!” ajak Arin yang langsung menarik tangan Dale.

“Kita mau kemana?”

“Udah, kamu ikutin aku aja” katanya yang mulai masuk ke mercusuar.

“Pelan-pelan dong jalannya. Aku kesandung-sandung nih, gelap”

“Ia!”

Mereka menaiki satu per satu anak tangga disana. Suasana dingin dan mencekam mengelilingi mereka semua. Tetapi tidak lagi ketika mereka tiba di puncak mercusuar. Bulan purnama yang bersinar terang langsung menyingkirkan kegelapan yang menyelimuti mereka saat itu.

“Kita sampai! Pemandangan disini bisa buat hati siapa saja yang melihatnya menjadi damai” ucap Arin yang langsung menuju ke sisi terluar mercusuar.

“Pemandangannya indah banget!” teriaknya.

Malam yang diterang sinar bulan purnama, langit cerah, dan kelap-kelip bintang bertaburan tanpa dihalangi oleh awan malam, hamparan lautan luas dan seberkas cahaya lampu dari rumah-rumah penduduk yang tersebar, merupakan pemandangan terindah saat itu. Arin menyenderkan tubuhnya ke besi pembatas, desiran angin pantai secara halus mengibas rambutnya yang tergerai. Semua masalah, kantuk, dan lelah hilang sekejap. Ia menegakkan tubuhnya, berbalik, lalu memeluk Dale. Ia mengeratkan pelukannya, semakin erat. Tanpa terasa, air matanya mulai berjatuhan. Saat itu hatinya begitu sakit, tapi ia bisa berbuat apa. Semua sudah di lakukan…

“Cape gw, Le. Hati gw udah cape. Kenapa loe nggak hargai perasaan gw, gw tulus mencintai loe. Gw tau loe udah punya cewe, tapi jangan perlakukan gw seperti ini. Gw cape” ucapnya dalam hati. Air matanya semakin tak terbendungkan. Ini terjadi begitu saja, pelukan yang sebenarnya tidak cukup mengobati rasa sakit hati arin selama ini.

“Gw sayang sama loe”

Cinta yang tulus dalam hatiku

Membuang hasrat mimpiku

Tuk bisa, menyatakan sayang

Tuk bisa, mengungkapkan semua

Pada dirimu

Tak mungkin bagiku tuk memilikimu

Segala rasa yang pasti tak mungkin

Tuk bisa, kau terima semua

Tuk bisa, kunyatakan rasa

Ku cinta kamu…

Ketika bunga tak bermekar lagi

Dan dunia tak mungkin berputar lagi

Saat cinta tak membakar hati ini

Kau kan tahu betapa aku mencintaimu

Betapa aku menginginkan kamu

Tak mungkin bagiku tuk memilikimu

Segala rasa yang pasti tak mungkin

Tuk bisa kau terima semua

Tuk bisa kunyatakan rasa

Ku cinta kamu…

“Maafin gw, Rin” ucap Dale dalam hati. Ia mengencangkan pelukannya.

Suasana hening menyelimuti mereka. Dimalam yang semakin larut dan angin pantai yang semakin kencang, memutuskan Arin dan Dale untuk masuk ke dalam. Didalam, mereka duduk berdekatan. Arin menyenderkan kepalannya di pundak Dale. Mereka saling diam, desiran ombak yang terus menggebu memberi kesan romantis saat itu. Perlahan, air mata Arin menetes lagi.

Karena lelah, mereka akhirnya tertidur. Malam berlangsung dengan cepat, matahari pun mulai menunjukkan dirinya. Biasan cahayanya menembus kaca-kaca yang ada di sekeliling mereka. Sinar itu menyilaukan mata Arin, iapun terbangun, kemudian menghirup udara segar di sisi terluar mercusuar. Beberapa saat kemudian Dale terbangun dari tidurnya. Ia begitu kaget saat menyadari Arin tidak ada lagi di sampingnya. Ia ke sisi terluar mercusuar, disana angin pagi sudah menunggunya. Kesegarannya, membuat semua perasaan letih, lelah dan kantuk hilang.

“Loe dimana sih, Rin?” tanyanya sambil melihat keadaan sekitar.

Saat menoleh ke sisi kanan, tampak dari kejauhan seorang wanita yang sedang asik dengan kameranya, ia tahu bahwa wanita itu adalah Arin. Dale pun segera berlari menghampirinya, ia menuruni setiap anak tangga dengan tergesa-gesa. Setibanya dibawah, ia langsung menutup mata Arin dengan kedua tangannya.

“Iih…Dale iseng deh!”

Dale pun langsung melepas kedua tangannya. Saat Arin membalikkan badannya, ia pun langsung menyiprati Dale dengan air laut.

“Hahahahaha…rasain!” teriak Arin yang langsung berlari menjauhi Dale.

Baju Dale pun basah di buatnya. Tetapi tidak sampai di situ saja, Dale langsung mengejar Arin. Karena takut tertangkap Dale, Arin pun segera berlari. Tetapi apa mau dikata, sudah berlari secepatnya, Dale tetap berhasil menangkapnya. Didekapnya Arin kemudian di angkatnya tinggi-tinggi.

“Aaa….!” Teriaknya. “Turunin gw!”

Dale langsung menurunkan Arin. Arin yang lagi sibuk merapihkan bajunya, tiba-tiba didorong Dale hingga terjatuh. Akibatnya, hampir seluruh pakaian Arin basah.

“Dale jahat!” arin sangat marah.

Karena kasihan, Dale mengulurkan tangannya. “Sini!”

Arin tidak menggubris pertolongan Dale.

“Sini!” Dale tetap mengulurkan tangannya.

Arin masih tidak peduli.

“Ayo bangun!” tawar Dale lagi.

Berkat kegigihan dan kemauan menolong yang kuat dari Dale, akhirnya Arin membalas tawaran Dale. Iapun menyambar tangan Dale untuk membantunya berdiri. Arin berdiri, kemudian…ia memandang Dale. Suasana berubah menjadi hening. Ia mencondongkan tubuhnya. Perlahan-lahan, mereka semakin dekat, semakin dekat dan dekat. Arin mendekatkan wajahnya ke Dale, ia pun bersiap untuk mencium bibir Dale. tetapi,

Brug! Dale terjatuh.

“Hahahahaha! Satu sama” teriaknya.

“Awas ya loe. Arin, jangan lari!” Dale berdiri lalu segera mengejar Arin.

“A….!” teriak Arin karena takut tertangkap Dale lagi. Tetapi takdir berkehendak lain, kejadiannya sama seperti yang tadi. Meskipun Arin sedah berusaha untuk berlari sekuat tenaga, tetapi Dale tatap bisa menangkapnya.

“Ampun!” teriaknya saat Dale menangkapnya. Berkat tenaga kuli yang dimilikinya, akhirnya Arin bisa meloloskan diri dari cengkraman Dale. Arin segera berlari menjauhi Dale, tetapi tiba-tiba, ia berbalik arah mendekati Dale, dan…

“Smile!” teriak Arin yang langsung mendekap Dale dari belakang.

Dengan kameranya, ia mengabadikan hari itu.

“Huh, cape” ucap Arin. “Baju gw basah semua nih gara-gara loe”

“Hehe…”

“Baju loe juga”

“Ia, nggak apa-apa” ucap Dale dengan cuek.

Muaahhh! Arin mencium pipi Dale.

Dale terdiam sesaat.

“Jangan gitu dong ekspresinya, jelek tau!”

“Ye, biarin! Jelek-jelek juga loe suka”

“Wo, pede!”

“Balik yuk?” ajak Dale yang langsung menarik tangan Arin.

Arin berdiri, ia menuruti kemauan Dale. Mereka pun kembali ke mercusuar, disana, mereka segera bersiap untuk pulang.

“Baju loe basah, gimana dong?” tanya Arin cemas.

“Udah, nggak apa-apa. Yang penting itu loe” Dale langsung memakaikan jas miliknya ke tubuh Arin.

Sesudah itu Dale segera menyiapkan motornya, setelah siap, ia segera menyuruh Arin untuk naik. Ketika Arin sudah ada di atas motor, ia langsung mendekap erat tubuh Dale.

“Biar loe nggak kedinginan”

Dale menjalankan motornya. Terpaan demi terpaan angin selama perjalanan ia tangkal dengan kemeja basahnya, tetapi pelukan erat Arin yang membuatnya hangat.

“Gw sayang sama loe” ucap Arin dalam hati. Air matanya menetes lagi.

Dale melaju motornya dengan kencang, sedangkan Arin, ia masih setia mendekap erat Dale, seseorang yang amat disukainya.

“Sangat nyaman berada didekat loe, Le. Pantas Katarina sangat menyayangi loe. Apa selamanya gw akan seperti ini, selalu dan selalu mengharapkan loe. Mengharapkan sesuatu untuk memenuhi ego?”

Dale semakin mengencangkan laju motornya. Tanpa terasa, empat jam sudah perjalanan mereka tempuh. Kini, mereka melintasi daerah taman Festival, Arin yang mengetahuinya segera menyuruh Dale untuk beristirahat sejenak di taman tersebut. Di taman, Arin dan Dale melepaskan lelah sejenak.

“Le, gw tinggal sebentar ya” izin Arin yang langsung meninggalkan Dale sendiri.

Ia menuju ke kedai kopi dan roti. Disana, Arin memesan dua cangkir kopi hangat dan roti. Setelah membayar semuanya, ia kembali menemui Dale.

“Ini!” Arin menyodorkan kopi yang baru dibelinya ke Dale.

“Di minum ya, terus dimakan rotinya, biar nggak masuk angin” perhatiannya.

“Thanks ya!” balas Dale.

Mereka menikmatinya bersama-sama.

“Ah…segar!” ucap Dale yang baru saja meneguk kopinya.

Selesai menikmati kopi dan roti, mereka beristirahat sejenak. Suasana pun berubah menjadi hening.

“Le!” Arin membuka pembicaraan. “Makasih atas semuanya ya”

“Sama-sama”

“Le, gw sudah memutuskan, kalau…mulai hari ini, gw nggak akan ganggu loe lagi”

“Kenapa?” tanyanya yang tidak mengerti maksud Arin.

“Semua kebaikan loe, semua perhatian loe, nggak mau gw anggap lebih, Le. Gw takut, semakin loe ngasih perhatian ke gw, semakin loe baik ke gw, semakin memunculkan harapan yang sangat dalam di hati gw. Gw takut gw sayang sama loe, gw takut gw cinta sama loe, dan gw takut kalau gw nggak bisa memiliki loe. Dengan gw nggak ketemu lagi sama loe, seenggaknya gw bisa melupakan loe dan tidak berharap lagi sama loe. Gw sakit hati, le. Sakit banget hati gw! Gw harap, dengan kita tidak bertemu lagi, bisa menyembuhkan rasa sakit di hati gw”

“Rin…”

“Maafin gw, Le. Loe sangat-sangat membuat hati gw sakit. Perih rasanya! Ini juga demi loe, demi Katarina, gw nggak mau merusak hubungan kalian”

Dale diam seribu bahasa.

“Apa loe tahu, selama satu setengah tahun ini gw suka sama loe? Apa loe tahu juga, kalau selama dua tahun ini gw sayang, gw cinta dan gw sangat-sangat berharap sama loe? Tapi, apa yang loe perbuat! Apa loe pernah mikir gimana perasaan gw, apa loe pernah mikirin gw!? Nggakkan! Tanpa pernah bosen gw nyemangatin loe, perhatian ke loe, dan itu memang gw lakukan dengan tulus, gw senang melakukannya, karena memang gw menyukai loe sepenuh hati gw dan setulus hati gw. Tapi apa loe pernah hargain gw? Loe malah ngejelekin gw, loe bilang yang aneh-aneh ke teman-teman tentang gw, seakan-akan gw memelas minta cinta dari loe. loe tuh jahat, loe jadian sama cewek ini, jadian sama cewek itu di depan gw. Apa loe nggak mikir gimana perasaan gw! Cape, gw cape. Tapi yang gw heran, kenapa gw selalu saja bisa memaafkan loe, dengan mudahnya gw memaafkan loe”

Sekali lagi, Dale hanya diam.

“Maafin gw, Le. Jujur, gw lelah ngebohongin perasaan gw sendiri. Maaf kalau gw terlalu maksa”

“Kalau gw sering membuat loe sakit hati, maaf. Gw terima kalau loe marah dan benci sama gw. kalau memang itu yang terbaik buat loe, gw bisa apa” ucap Dale.

Arin bangkit berdiri, ia meninggalkan Dale tanpa sepatah kata pun. Arin menuju halte taman, di sana, ia menunggu taxi yang akan mengantarnya pulang. Beberapa menit kemudian, taxi yang ditunggunya tiba, ia segera naik dan menyuruh pak sopir untuk ke tempat cuci cetak terlebih dahulu. Selama diperjalanan, tak sedetik pun ia melirik ke pandangan lain selain ke foto-foto saat ia dan Dale berada di pantai. Kini, taxi yang di tumpanginya sudah merapat ke pinggir, sopir itu memberi tahu kalau kini sudah sampai di tempat cuci cetak. Arin yang menyadarinya segera turun dan menuju tempat itu. Di dalam, ia segera menunjukkan foto-foto mana saja yang akan di cetaknya. Setelah menunggu beberapa menit, foto itu selesai di cetak. Setelah membayar semuanya, ia kembali ke taxi. Selama dalam perjalanan pulang pun ia tetap memandangi foto yang baru di cetaknya, terus dilihatnya satu per satu foto itu tanpa rasa bosan. Tak terasa, air mata menetes di pipinya. Pak sopir memberhentikan mobilnya, taxi itu kini berhenti tepat di depan sebuah rumah.

“Sudah sampai, non!” kata sopir itu memberitahu.

Lamunannya terhenti. Arin segera membayar taxi itu lalu bergegas turun. Setibanya didalam rumah, ia tidak melihat satu orang pun disana.

“Mungkin Papa sudah mulai dinas, sedangkan ka Lexa kuliah” ucapnya.

Arin segera berlari ke kamarnya, ia sangat rindu dengan kehangatan dan kenyamanan kamarnya. Setibanya disana, ia segera membuka pintu gesernya, hembusan angin langsung masuk dan menerpa tirai kamarnya. Suasana hening dan tenang mengelilinginya. Ia memandangi foto-foto Dale yang selama ini ia kumpulkan. Di temani sepoian angin, disenandungi lagu-lagu yang romantis, membuat air matanya kembali menetes. Dengan air matanya yang masih menetes, ia mengeluarkan foto yang dicetaknya tadi. Dilihatnya satu per satu foto itu, kemudian dipilih satu dari foto tersebut untuk di tempelnya. Foto saat mereka saling berpelukan dipilihnya.

“Aku bahagia sekali saat itu, Le. Bisa dekat dengan kamu, bisa main sama kamu, bisa memeluk kamu, semua yang belum pernah aku lakukan ke kamu bisa aku lakukan saat itu. Aku sayang kamu. Semoga kamu bahagia dengan Katarina. Le, sepertinya kamu tidak akan pernah memberiku sebentar saja kesempatan untukku mencintaimu. 1 february 2008”

Selesai menuliskan perasaannya, Arin menempelnya disebelah foto Dale sebelumnya.

Arin ke balkon kamarnya. Ditemani sepoian angin, petikan demi petikan gitar ia mainkan. Sepatah demi patah kata ia nyanyikan, sambil mengenang kembali pertemuannya dengan Dale dulu. Kata demi kata terucap dari bibirnya, tetesan air matapun berjatuhan lagi.

“Gw sayang, loe”

Arin melangkah masuk. Ia merebahkan dirinya. Sepoian angin dan damainya suasana membuatnya tertidur lelap.

Tiba-tiba, hp yang ada disebelahnya berbunyi, ia pun sontak terbangun. Setelah di lihat, ternyata Kara meng-smsnya.

“Rin, loe dimana? Gw cariin loe di rumah sakit kok nggak ada, cepat ke sini ya!”

Selesai membaca sms dari sahabatnya, ia bergegas bangun. Arin baru sadar kalau hari ini ia harus ke rumah sakit. Dengan wajah pucat dan lemas, ia mengemasi barang-barangnya. Dengan keadaan fisik yang lemah, ia turun ke bawah dan mulai menuju rumah sakit. Di taxi, Arin hanya termenung. Ia hanya diam, terdiam seribu bahasa. Entah apa yang di pikirkannya. Sepertinya ia mulai kehilangan semangat, dan mulai bosan melakukan rutinitasnya. Taxi yang dinaiki melaju dengan cepat, tanpa terasa taxinya tiba di rumah sakit. Arin bersiap untuk turun, setelah turun, ia memasuki lobi rumah sakit. Langkahnya tiba-tiba terhenti, ia duduk sejenak.

“Maafin gw, Ra. Loe jangan khawatirin gw lagi ya!” ucapnya yang langsung bangkit meninggalkan rumah sakit.

Ia menonaktifkan hpnya,

“Maafin gw”

Sementara Kara yang sudah menunggunya dari tadi, cemas karena sahabatnya tidak kunjung datang.

“Loe dimana, Rin? udah jam segini kok belum datang juga”

Kara langsung menghubungi Arin. Ia sangat kaget karena nomer Arin tidak aktif.

“Rin, plis! Jangan buat gw cemas!”

Kara menghubungi sahabatnya lagi, tetapi tetap saja hp Arin tidak bisa dihubungi.

“Loe kenapa sih, Rin?” kesal Kara yang langsung berlari ke mobilnya.

Di mobil, sambil mencari Arin ke seluruh ruas jalan, ia menghubungi Dale. Dicarinya segera nomernya, setelah tersambung, emosi yang sudah menumpuk akhirnya meledak.

“Arin loe apain, Le?” marah Kara.

“Kara? Maksud loe apa, gw nggak ngerti”

“Alah, nggak usah berlagak sok nggak tahu deh! Loe apain Arin?”

“Tunggu, Ra. Gw benar-benar nggak ngerti maksud loe”

“Le, denger gw baik-baik! Hari ini, Arin nggak ke rumah sakit untuk ngejalanin pengobatan. Dan loe tahu kenapa, itu sama saja dia udah nggak perduli lagi dengan dirinya. Kenapa dia lakukan itu, apa yang terjadi? Kenapa dia bisa seperti itu, kenapa? Loe pasti tau jawabannya!

“Gw nggak tahu, Ra”

“Bohong! Loe baru aja pergi sama dia. Certain ke gw apa yang sebenarnya terjadi!”

“Gw memang habis pergi sama dia. Tadi di taman dia bilang, kalau mulai hari ini, dia nggak mau ketemu lagi sama g…”

“Oh, itu alasannya!” Kara memutus pembicaraan Dale. “Sekarang gw tanya, kenapa dia bisa lakuin itu, karena dia udah cape nunggu loekan?” marah Kara. “Benarkan, dia itu udah cape nunggu loe. Tapi loe tetep aja cuek. Jadian sama cewek ini, jadian sama cewek itu, kasih kesempatan buat cewek ini, kasih kesempatan buat cewek itu. Sedangkan Arin, Arin nggak loe anggap, padahal dia tetap setia sama loe. Perhatian dia ke loe nggak mengenal loe sudah punya cewek atau belum, dia tulus melakukan semuanya demi loe. Apa loe pernah merhatiin Arin, dengan bertanya, gimana tadi sekolahnya, ulangannya bisa apa nggak, selamat malam, semangat ya!, nggak pernahkan?” kara langsung menutup telponnya.

Dale hanya diam.

^^

Sementara itu, Arin menuju ke suatu tempat. Tempat dimana Kara belum mengetahuinya. Camera Chick, tempat dimana kita bisa melihat foto-foto yang sudah di bukukan, dimana foto-foto tersebut merupakan hasil kumpulan dari fotografer-fotografer terkenal di seluruh dunia. Diruang yang tidak terlalu luas tetapi sangat nyaman itu juga dihiasi oleh frame-frame hasil jepretan yang memiliki nilai tinggi. Sambil melihat-liat, akan lebih nikmat kalau kita sambil menikmati secangkir kopi ditemani dengan tiramisu.

Sesampainya Arin di sana, ia segera mengaktifkan hpnya. Setelah aktif, banyak sekali pesan masuk dan laporan panggilan dari Kara. Arin yang menyadarinya tidak memperdulikannya. Ia segera menghubungi Bani, ia ingin bertemu dengannya sekarang.

“Bani, gw pingin ketemu loe sekarang. Loe bisakan?” ucapnya setelah tersambung dengan Bani.

“Arin!” kaget Bani. “Tumben loe hubungin gw, ada apa?”

“Bani, loe bisa ke Camera Chick sekarang? Gw pingin ngomong sesuatu ke loe. Bisakan?”

“Oke, gw akan segera ke sana. Tunggu gw ya!”

“Thanks! Tapi loe jangan kasih tahu siapa-siapa ya kalau kita ketemuan”

“Ia, bye!” Bani langsung memutus telponnya.

Sambil menunggu, Arin melihat-lihat koleksi foto sambil di temani secangkir coffee late. Beberapa jam kemudian Bani datang, dengan wajah yang berseri-seri ia menghampiri Arin yang sedang duduk di pojok ruangan itu.

“Maaf ya buat kamu nunggu. Maaf banget!” sesal Bani.

“Nggak apa-apa kok. Meskipun kamu nggak datang, aku tetap betah disini”

Tiba-tiba hp Bani berbunyi. Arin yang menyadarinya segera mengingatkan Bani agar tidak memberitahu keberadaannya.

“Bani!” panggil Kara. “Loe lagi sama Arin nggak, atau hari ini loe janjian ketemu sama dia?”

“Hari ini gw nggak kemana-mana. Gw juga nggak janjian sama dia. Memangnya kenapa?”

“Nggak apa-apa. Ya udah, sori ganggu.”

“Nyantai aja kali. Ya udah, bye!” Bani memutus telponnya.

“Kamu lagi marahan?” tanya Bani ke Arin.

“Nggak”

“Bani” panggil Arin halus.

Bani memandang wajah Arin, lalu menggenggam tangannya.

“Bani, apa kamu masih sayang sama aku?” tanya Arin halus.

Bani mengencangkan genggamannya.

“Sampai kapanpun aku akan sayang sama kamu. Tapi…sejak kejadian di taman waktu itu,…”

“Bani, Kara itu mencintai loe”

“Terus?” tanya Bani tidak mengerti.

“Bani, dengar aku. Kara itu suka sama kamu, dia sangat menyayangi kamu. Saat pertama kali melihat kamu di kelas dua, dia mulai suka sama sama kamu. Sampai sekarang, dia masih terus memperhatikan dan menyayangi kamu. Dia sering curhat ke aku tentang kamu. Dia itu sayang sama kamu, tapi kamunya nggak pernah sadar, kamu cuek. Tapi kara juga salah, dia nggak berani nyatain perasaannya ke kamu, alasannya kenapa, karena kamu banyak yang nyukain. Kamu itu cowok idola satu sekolahan, banyak cewek yang naksir kamu. Tetapi, kara tidak menyerah, dia terus memperhatikan kamu lewat sms-smsnya setiap hari, meskipun dia tidak memakai namanya sendiri. Bani, aku sangat menyayangi kara. Aku akan melakukan apa saja asalkan sahabatku bahagia. Aku tidak mau melihatnya sedih. Dia sahabat terbaikku dan aku juga menyayangi kamu”

“Apa yang akan kamu lakukan, Rin?”

Arin terdiam sejenak.

“Aku minta, kamu lupain aku!”

“Tapi, Rin!”

“Bani, loe sayangkan sama gw. Jadi plis, gw mohon, Kara itu sangat mencintai loe, dia yang lebih pantas untuk ada di hati loe. Plis…! Cintai Kara, buat dia bahagia. Kamu sayang akukan, kamu mau melihat aku bahagiakan, kamu nggak mau melihat aku sedihkan?”

Bani hanya diam, ia menundukkan kepalanya. Genggamannya mulai merenggang.

“Aku memutuskan, mulai hari ini kita tidak akan bertemu lagi”

Bani langsung menatap wajah Arin.

“Ada sesuatu yang nggak kamu ketahui tentang aku, dan meskipun kamu tahu, kita juga akan tetap seperti ini. Aku sayang sama kamu, tetapi aku juga sayang dengan Kara. Cinta itu harus berkorban, kalau kamu memang sayang sama aku, bahagiakan Kara”

Arin melepaskan genggaman Bani dan pergi meninggalkannya.

“Aku nggak tahu, Rin. Aku nggak tahu apa aku bisa melakukannya”

Arin melangkah dengan lunglai. Penyakitnya sudah menguasai tubuhnya, ia begitu tak berdaya. Sudah tidak ada lagi raut kegembiraan terpancar di wajahnya. Ia duduk dan terdiam di bawah rindangnya pohon. Kelabunya langit hari itu menandakan bahwa hujan akan turun dengan lebatnya. Tetes demi tetes hujan pun berjatuhan, Arin yang terdiam tidak memperdulikannya. Hujan pun turun semakin deras, sedangkan Arin tetap tidak beranjak.

“Dale, gw sayang loe. Gw memang egois, gw cewek yang suka merebut cowok orang. Tapi, loe orang yang gw suka dari dulu. Gw memang pecundang, gw nggak bisa hidup tanpa loe, gw nggak bisa hidup tanpa cinta loe, dan gw nggak bisa hidup tanpa semangat loe. Kapan loe bisa merasakan perasaan ini, kapan loe mengerti gw. Hick…hick…” tangis Arin.

“Cukup Rin, cukup! Loe nggak usah nangis lagi. Ngapain loe tangisin dan mikirin seseorang yang belum tentu orang itu juga akan mikirin loe!” Arin menyemangati dirinya sendiri.

Hujan terus membasahi bumi, derasnya hujan, membuat seluruh tubuh Arin basah. Sementara itu, Kara masih terus mencari sahabatnya. Di tengah lebatnya hujan, ia terus mencari. Tiba-tiba, ia melihat Arin sedang duduk termenung. Kara yang melihat keadaan sahabatnya seperti itu, panik. Ia langsung memberhentikan mobilnya lalu menghampirinya. Segera dipapahnya Arin masuk ke mobil. Setibanya mereka di mobil, Kara langsung menjalankan mobilnya menuju rumah sakit.

“Rin, loe gila ya! Ngapain sih loe lakuin ini semua?” marah Kara di mobil.

Arin tidak menjawabnya.

“Suka nggak suka, setuju nggak setuju, loe harus ke rumah sakit sekarang!” Kara mempercepat laju mobilnya.

“Gw cape, tolong loe ngertiin gw”

Kara tidak memperdulikan permintaan sahabatnya, dia terus melaju mobilnya menuju rumah sakit.

“Tolong ngertiin gw sekali ini aja.”

“Ngertiin apa sih, Rin! Loe itu kenapa, kenapa loe berubah, kenapa loe jadi begini, kenapa loe jadi nggak menghargai hidup loe?! Seharusnya loe yang ngertiin gw”

“Ra, bukan fisik gw aja yang sakit, hati gw juga sakit. Sekali ini aja loe ngertiin gw, gw udah cape. Kalau loe tetap membawa gw ke rumah sakit, gw akan turun dan pergi!” ancam Arin yang langsung membuka pintu mobil.

“Rin! Loe kenapa sih?!”

“Kalau loe tetap bawa gw ke rumah sakit, gw akan turun!” ancamnya lagi.

“Oke, gw ngalah!” Kara memutar balik mobilnya. “Sekarang loe mau apa?”

“Nggak tahu”

“Kita pulang?”

“Gw nggak mau pulang!”

“Terus loe mau kemana?” kesal Kara. Sebenarnya ia mau mengusir sahabatnya, tetapi melihat keadaan Arin yang seperti itu Kara tidak tega.

“Ya sudah, kita ke pantai!” Kara langsung menjalankan mobilnya.

Arin mengangguk setuju.

Kara yang melihat sahabatnya seperti itu menjadi iba. Matanya layu, wajahnya pucat, dan sangan lemah. Ia memberhentikan mobilnya, lalu ke luar untuk mencarikan sahabatnya baju. Setelah Kara menemukan baju yang pas untuk Arin, ia kembali ke mobil. Sekembalinya, ia langsung menyuruh sahabatnya untuk berganti pakaian.

“Gimana nggak mau sakit kalau loe kayak gini. Cepet ganti bajunya!” suruh Kara.

Arin menuruti permintaan sahabatnya, ia segera mengganti bajunya. Sesudah itu, Kara membantu Arin ke kursi belakang agar ia bisa tidur. Kemudian kara melanjutkan perjalanannya. Selama di perjalanan, mereka saling diam.

“Rin, kenapa loe lakukan ini. Kenapa loe nggak ngertiin perasaan gw. Kita perlu bicara, kita perlu bertemu!” ucap Bani sambil terus menghubungi Arin, tetapi Arin tetap tidak mengangkat telponnya.

^^

“Say, kita jadi pergikan?” tanya Katarina lewat smsnya.

Sementara itu Dale sedang melamun di taman. Tempat Arin marah dulu dengannya.

“Say, kamu lagi apa? Kamu lupa ya, kitakan udah janji mau pergi ke Taman Festival malam ini!” Na mengirim sms yang kedua kalinya. Dirinya sangat kesal karena Dale tidak membalas smsnya.

Dale masih duduk di taman, ia tidak sadar kalau Katarina terus mengiriminya sms. Tiba-tiba hpnya berdering. Deringnya memecahkan lamunannya.

“Katarina!” kaget Dale. “Ada apa, Na?”

“Sayang, kamu lagi apa sih? Aku tuh ngirim sms berkali-kali ke kamu, tapi nggak dibalas-balas” ucap Na manja.

“Sory, aku baru bangun tidur. Aku lagi nggak enak badan”

“Kamu sakit, sakit apa? Dari kapan? Apa aku perlu ke sana?”

“Nggak usah, sudah mendingan kok. Oh ia, kenapa kamu nelpon aku?”

“Kamu lupa ya, hari inikan kita mau ke Taman Festival!”

“Oh ia, aku lupa! Ya udah, sebentar lagi aku jemput. Kamu siap-siap ya”

“Ia, bye. Luv u!”

“Luv you too!” balas Dale mengakhiri telponnya.

Dale kembali ke rumah. Sesampainya, ia langsung menuju kamar dan bersiap-siap. Ia melepas cincinnya, lalu ditaruh di kantong jeans yang ia kenakan. Setelah siap, ia turun kemudian memanaskan motornya. Sambil menunggu motornya panas, ia memandangi kamar Arin dari teras rumahnya.

“Maafin gw Rin, gw nggak tahu kalau loe benar-benar tersiksa gara-gara gw. Bagaimanapun juga, gw sudah punya Katarina. Tapi…maafin gw, gw bingung sama diri gw sendiri”

Lamunannya kembali buyar, motor yang dipanasinya kini sudah siap. Dale segera menjemput Na. Dilajukannya motor itu dengan kecepatan tinggi. Tidak membutuhkan waktu yang lama untuk Dale sampai di rumah Na. Ia segera menghentikan motornya lalu membuka kaca helmnya.

“Udah nunggu lama?” tanya Dale.

“Belum, kok!” jawab Na yang langsung naik ke motor.

Setelah siap, Dale langsung manjalankan motornya. Selama perjalanan menuju Taman Festival, Katarina tidak melepaskan pelukannya sedikit pun dari Dale. Malam ini ia ingin bermanja-manja dengan Dale. Setibanya mereka di Taman Festival, Katarina langsung mengajak Dale ke area permainan.

”Malam ini aku mau kita bersenang-senang. Karena aku tuh lagi pingin banget berduaan sama kamu”

“Ia” balas Dale.

Katarina menarik tangan Dale dan memaksanya untuk terus didekatnya. Na menggenggam erat tangan Dale dan ia menyadari sesuatu yang hilang dari jemari kekasihnya. Na sadar bahwa cincin pemberiannya tidak dipakai dale malam itu. Ia tidak mempermasalahkannya, ia berfikir positif. Na mengajak Dale naik bianglala, tanpa mengantri lama, kini giliran mereka menaikinya. Selama di bianglala, Na terus menggenggam erat tangan Dale. Sepertinya, ia sangat tidak ingin berpisah darinya.

“Le, apa kamu masih mencintai aku?”

“Masih, kok kamu nanya begitu?”

“Enggak, abisnya aku ngerasain beda aja”

“Beda gimana?” heran Dale.

“Abisnya, kamu diam aja sih dari tadi. Kamu mikirin apa sih sayang? Apa kamu masih nggak enak badan?”

“Aku nggak kenapa-kenapa kok” jelas Dale yang langsung memeluk Katarina.

Mereka saling berpelukan. Na mengencangkan pelukannya. Katarina mendekatkan wajahnya ke Dale, perlahan, ia semakin mencondongkan wajahnya. Ia menunggu sesuatu, menunggu Dale menciumnya. Tetapi, sesuatu yang diharapkannya tidak terjadi, Katarinalah yang akhirnya mengecup bibir Dale.

“Maafin aku” ucap Dale dalam hati.

Sesudah menaiki bianglala, Na mengajak Dale berkeliling untuk menaiki semua permainan. Sesudah semua permainan dinaikinya, mereka makan malam di Garden Café.

“Aku seneng banget deh hari ini!” ungkap Na.

“Kalau kamu senang, aku juga ikut senang”

Sesampainya di Garden Café, mereka langsung memilih makanan favorit mereka masing-masing. Sambil menunggu pesanannya datang, Katarina menanyakan sesuatu ke Dale.

“Le, kamu masih sayang akukan?”

“Kamu kenapa sih nanyain itu terus ke aku” tanya Dale sedikit kesal.

“Abisnya kamu aneh sih!”

“Aneh apanya?”

“Pertama, hari ini tuh kamu nggak romantis. Kamu banyak diamnya, kamu juga lagi kayak mikirin sesuatu. Malam ini tuh aku nggak ngerasa lagi jalan sama kamu. Kedua, tadi pas aku mau cium kamu, aku tuh sengaja diam biar kamu yang cium aku, tetapi, kamu cuekin aku. Ketiga, mana cincin kamu?”

“Oke, aku jawab satu per satu pertanyaan kamu. Pertama, aku lagi punya masalah, makanya aku seperti ini. Kedua, kalau masalah itu, bisa aku bayar nanti. Ketiga, cincinnya aku simpan biar nggak hilang. Kamukan tahu aku orangnya seperti apa”

“Oh huny, maafin aku ya. Aku pikir perasaan kamu ke aku sudah berubah”

“Ia. Maafin aku juga ya”

Jam sudah menunjuk tepat ke pukul sepuluh. Selesai makan malam, mereka memutuskan untuk pulang. Dale mengantar Na ke rumahnya. Selama di perjalanan, Dale terus memikirkan pertanyaan-pertanyaan Katarina. Beruntung karena perasaan Na hari ini sedang bahagia, jadi ia tidak terlalu mempermasalahkannya. Motornya kini berhenti tepat di depan rumah Na,

“Makasih ya. Aku sayang banget sama kamu”

“Ia, aku juga sayang kamu. Udah, masuk sana!” suruh Dale.

“Ya udah, bye! Jangan ngebut ya” pesan Na yang langsung masuk ke rumahnya.

Saat Na ingin membalikkan badannya, Dale menarik tangan Katarina. Ia mengecup bibir kekasihnya.

“Nite!” ucapnya yang langsung menjalankan motornya.

Setibanya di rumah, malam sudah semakin larut. Ia bergegas ke kamarnya. Di balkon, Dale memetikkan gitarnya sambil menyanyikan sebuah lagu.

“Malam terasa indah, sejak ku mengenalmu

Pagi semakin cerah, bila ku mengingatmu

Apakah yang ku rasa benar jatuh cinta

Mungkinkah aku jatuh cinta padanya

Mungkinkah aku jatuh hati padanya

Hatiku pun trasa smakin rindu

Rindu ini hanya untuk dirinya

Sayang ini hanya untuk dirinya

Oh Tuhan, aku jatuh cinta.

Mungkin hanya cintamu

Meluluhkan hatiku

Apakah yang ku rasa benar jatuh cinta”

“Rin, dimana loe sekarang?” tanya Dale cemas. “ Gw nggak tahu Rin, gw nggak tahu apa gw benar-benar sudah jatuh cinta sama loe”

Dale mengambil hpnya, ia menghubungi Kara. Terdengar beberapa kali nada sambungnya,
“Kenapa, Le?” Kara mengangkat telponnya.

“Ra, Arin sama loe sekarang?”

“Kenapa, loe khawatir? Dia lagi sama gw, gw nemuin dia dalam kondisi basah kuyup. Sekarang dia demam”

“Loe nggak bawa dia ke dokter?”

“Dia nolak. Dia ngancem gw kalau gw membawanya ke rumah sakit. Karena takut nanti dia malah kenapa-napa, gw bawa dia aja ke villa gw di daerah anyer. Loe mau kesini?”

“Nggak tahu, Ra. Dia udah benci banget sama gw, mana mungkin dia mau ketemu. Adanya dia tambah sakit hati”

“Le, selama dua tahun dia suka sama loe. Nggak mungkin dengan mudahnya dia ngelupain loe!”

“Gw nggak tahu, Ra. Loe suruh dia sabar aja ya”

“Terserah loe. Yang pasti, dia udah nggak punya waktu kayak dulu lagi”

“Bilang ke Arin kalau dia harus sabar dan percaya sama gw!”

“Ya sudah. Akan lebih baik kalau loe ke sini dan semangatin dia. Karena gw percaya, Arin sedang butuh loe sekarang disisnya. Cuma loe yang bisa buat dia semangat!”

“Akan gw usahakan”

Dale masuk ke kamarnya. Tanpa pikir panjang, ia memutuskan untuk bertemu dengan Arin. Ia sudah tidak sanggup menahan segala keinginannya untuk bertemu dengannya. Dale melaju motornya dengan kencang, segala halangan dan rintangan tidak menyurutkan keinginannya untuk bisa bertemu dengan seseorang yang sudah sabar menunggunya selama dua tahun.

Setelah sekian jam menempuh perjalanan, Dale sampai di alamat yang Kara berikan. Sebuah tempat terpencil yang dikelilingi laut dengan bukit-bukit berbaris diseberangnya. Tampak sebuah rumah bercet putih berhadap-hadapan kokoh dengan pantai. Dale menyusuri jalan setapak yang akan membawanya ke teras rumah tersebut. Sesampainya, Dale segera menghubungi Kara.

“Gw udah sampai nih. Loe ke teras ya!” pesan Dale lewat smsnya.

Kara yang ada di dalam langsung menemuinya.

“Belum tidur?” tanya Dale ke Kara.

“Nggak bisa tidur. Cemas mikirin Arin”

“Gimana keadaannya sekarang? Gw boleh lihat dia?”

“Masuk aja, dia ada di kamar” ucapnya yang langsung mengantar Dale.

Dale mengikuti Kara. Setibanya di kamar, ia langsung duduk di samping Arin. Kemudian, Dale menyentuh wajah Arin.

“Masih demam?”

“Ia”

“Loe tidur aja, biar gw yang jaga Arin”

Kara menuruti permintaan Dale, ia segera pergi meninggalkan mereka.

Dengan penuh perhatian, Dale merawat dan menunggu Arin. Matanya terus tertuju ke wanita yang ada di hadapannya itu. Dengan penuh penyesalan, ia merawatnya. Dengan sabar, Dale mengganti kompresan agar demam Arin cepat turun. Dale terus menggenggam erat tangan Arin, tidak sedetik pun ia lepaskan.

“Rin, loe cepat sembuh ya. Gw kangen sama loe, gw sayang sama loe. Makanya gw ke sini, gw mau minta maaf. Gw baru sadar, kalau loe berarti banget buat gw”

Dale masih terus menjaga Arin, ia tidak beranjak sedikit pun dari duduknya. Dengan tangan yang masih bergenggaman, tak terasa ia tertidur. Kara yang melihatnya dari luar, iri. Ia memutuskan ke luar. Di pinggir pantai Kara melamun, ia jadi teringat Bani.

“Kapan Bani bisa menerima gw, seperti Dale menerima Arin?”

Bab_7

Matahari mulai menampakkan wajahnya. Sinarnya membias dan menyinari Arin melalui kaca jendela, ia pun terbangun. Tangannya terasa berat saat dirinya ingin bangun. Ketika dilihat, ia begitu kaget karena Dale ada disitu. Dale masih tertidur, dan ia masih menggenggam tangan Arin. Arin yang menyadarinnya sangat tersentuh, tanpa disadari, air matanya pun menetes. Dipeluknya Dale, diciumnya keningnya, dipeluknya erat-erat, lalu, dengan penuh rasa sayang, dibelainya. Air matanya jatuh tak tertahankan, air mata itu menetes di wajah Dale. Dale pun terbangun. Ia melihat Arin yang sedang memandanginya. Arin terus menangis, sedangkan Dale terus memandangi Arin. Dale menarik tubuh Arin lalu dipeluknya. Dipelukan Dale, Arin menangis, tangis yang selama ini ia tahan. Ia mengeluarkan semua beban, ia menangis, ia ingin mengobati sakit hatinya.

“Loe jahat, kenapa loe jahat sama gw? Gw sayang sama loe, gw sayang. Tapi gw benci, benci banget. Loe itu jahat. Jahat…!” isak Arin dipelukan Dale.

Dale mencoba menenangkan Arin.

“Maaf, Rin. Sekarang gw udah ada disini, jangan nangis lagi, ya”

Dale mengendurkan pelukannya, lalu mengusap air mata Arin.

“Kok loe tahu gw ada disini?”

“Gw tahu dari Kara. Karena cemas, gw nelpon dia dan menanyakan kabar loe”

“Terus cewek loe gimana?”

“Loe nggak usah mikirin dia”

“Kok loe gitu, diakan cewek loe. Loe nggak bisa ninggalin dia gitu aja. Sekarang gw tanya, ngapain loe kesini?” tanya Arin marah. “Gw memang sayang dan cinta sama loe, tapi nggak kayak gini. Gw nggak mau loe putusin Katarina hanya karena loe kasian sama gw. Le, meskipun gw pingin banget milikin loe, tapi gw masih punya perasaan. Loe tuh kesini nggak ada gunanya! Hati gw tambah sakit, tahu nggak? Terus loe kesini mau apa? Mau bilang kalau loe cinta sama gw, sayang sama gw. kemarin-kemarin kemana aja? Sekarang ketika hati gw sudah benar-benar tersiksa karena loe, loe kesini dan bilang kalau loe sayang sama gw. Cukup Le, gw rela nggak milikin loe. Kan gw udah pernah bilang, kalau gw nggak mau ngeliat muka loe lagi! Tolong, jangan nemuin gw sebelum loe putus dengan Katarina. Bukannya apa-apa, ini demi kebaikan gw dan loe sendiri.

“Rin, apa benar semua keputusan itu adalah yang terbaik buat loe? Sekarang gw tanya, kenapa loe nggak mau ke rumah sakit, kenapa loe nyiksa diri loe sendiri dengan hujan-hujanan kemarin, kenapa loe sekarang berubah, kenapa loe jadi nggak sayang dengan hidup loe, jadi nggak sayang sama diri loe sendiri?” tanya Dale. “Gw tanya lagi, apa sampai detik ini loe nggak mikirin gw. Apa loe nggak tangisin gw? Jawab jujur! Tadi kenapa loe nangis dipelukan gw? Apa sih yang ada di pikiran loe sampai loe nggak mau ke rumah sakit, sampai loe nggak semangat gini? Sekarang gw ke sini untuk nyemangatin loe. Loe itu nanggung beban sendirian, terlalu berat Rin. Gw ngerasain kesedihan loe, kesusahan loe. Gw janji akan nyemangatin loe dan janji nggak akan sakitin hati loe lagi. Cuma gw minta ke loe untuk sabar dan percaya”

“Tapi tetap aja. Loe nggak bisa mutusin Katarina!”

“Kenapa nggak bisa? Sekarang loe ikut gw!” paksa Dale yang langsung menarik Arin turun.

Dale membawa Arin ke pinggir pantai.

“Sekarang loe lihat gw!” Dale mengeluarkan sesuatu dari kantong celananya. Ia mengeluarkan cincin pemberian Katarina.

“Kalau loe masih nggak percaya sama gw, hari ini dan dihadapan loe gw akan membuktikannya!”

Dale menggenggam cincin itu, ia lalu bersiap-siap untuk membuangnya. Ketika Dale ingin membuangnya, Arin menahannya.

“Cukup, Le! Loe nggak boleh begini, kasihan Katarina!”

“Kenapa? Bukannya ini yang loe mau. Bukannya ini yang loe butuh agar loe bisa percaya sama gw”

“Kenapa loe jadiin gw sebagai alasannya?”

“Karena memang loe Rin yang gw sayang. Maafin gw, maaf kalau gw baru bisa membalas perasaan loe. Gw benar-benar sayang sama loe. Maafin gw!”

“Loe jahat, loe jahat!” teriak Arin.

“Kenapa? Semua yang loe bilang ke gw itu benar. Loe duluan yang kenal gw daripada Na, tapi kenap gw lebih memilih dia. Loe yang selalu sabar, loe yang nggak pernah bosan smsin gw malam-malam hanya untuk bilang selamat malam. Loe yang selalu semangatin gw, meskipun gw udah punya cewek, tapi loe tetap merhatiin gw. Mekipun Bani nembak loe, meskipun Bani orang yang lebih baik dan pengertian daripada gw, loe tetap nunggu gw, padahal saat itu gw sudah punya cewek”

“Loe nggak mungkin melakukan itu, karena gw tahu loe masih sayang dengan Katarina”

Tanpa berlama-lama, Dale melempar cincin itu.

“Loe jahat!” tangis Arin.

Dale langsung memeluk Arin.

“Rin, kenapa loe nggak percaya sama gw di saat gw mulai jatuh cinta sama loe?”

“Nggak tahu” jawab Arin dipelukan Dale.

“Ya udah, gw nggak maksa”

Dale memapah Arin ke dalam. Di kamar, ia langsung menenangkan Arin.

“Kamu istirahat ya, aku ada di luar kalau kamu butuh apa-apa” ucap Dale yang langsung melangkah ke luar.

Arin menarik tangan Dale.

“Jangan pergi, jangan tinggalin aku lagi”

Dale tersenyum, lalu duduk disebelah Arin.

“Rin, aku nggak mau melihat kamu seperti ini terus, aku mau kamu sembuh. Aku janji, aku akan selalu nyemangatin kamu!”

Arin tersenyum mendengarnya.

Dale masih menemani Arin, ia setia menunggu sampai Arin tertidur. Ketika Arin sudah tertidur, Dale melepaskan genggamannya kemudian keluar. Di ruang tamu, ia segera merebahkan dirinya di sofa. Angin pantai yang masuk melalui jendela membuat Dale cepat tertidur. Sementara itu, Kara memutuskan untuk kembali ke villa. Sesampainya di ruang tamu, ia melihat Dale yang sedang tertidur. Kara mendekatinya, tiba-tiba, hp Dale berbunyi. Kara yang didekatnya segera mengambil hp itu lalu melihat siapa yang menelponnya.

“Katarina?” ucapnya. Sebenarnya ia ingin sekali mengangkat telpon itu agar Dale bisa segera putus dengan Na, tetapi karena ia tidak mempunyai hak, Kara membangunkannya.

“Le, bangun!” bangun Kara. “Le, cewek loe nelpon nih” bangun Kara lagi sambil menepuk-nepuk tubuh Dale.

Dale terbangun dari tidurnya.

“Kenapa, Ra?”

“Cewek loe nelpon nih!” sambil ngulurin hp ke Dale.

Dale mengambil hpnya, lalu menjawab telponnya.

“Kenapa, Na?”

“Kamu lagi dimana? Tadi aku ke rumahmu loh, tapi kata orang rumah kamu lagi pergi”

“Aku lagi di rumah teman, memangnya kenapa?”

“Aku mau ketemu kamu, kamu bisakan?” tanya Na dengan manja.

“E…mung…”

Belum sempat Dale mengakhiri pembicaraannya, Kara mengambil hp itu lalu memutusnya.

“Loe apa-apaan sih?”

“Kenapa, loe keberatan? Loe masih sayangkan sama Katarina, jujur aja deh! Loe nggak mikir perasaan Arin apa? Gw nggak percaya sama loe. Apa mungkin secepat ini loe merubah perasaan loe?” tanya kara marah.

“Kalau ia kenapa?”

“Apa buktinya? Le, meskipun gw bukan Arin, tapi gw bisa ngerasain perasaannya. Gw nggak yakin apa loe bisa ninggalin Na demi Arin. Dan gw juga nggak yakin kalau Na akan melepas loe gitu aja” ucapnya.

“Gwkan udah bilang berkali-kali ke loe, loe itu harus percaya dan sabar. Suatu hari nanti gw akan membuktikannya. Dan gw janji akan membuat Arin bahagia” janji Dale.

“Gw harap loe pegang kata-kata loe!”

“Yang penting loe percaya dan sabar”

Hp Dale berbunyi lagi, Na menelponnya kembali. Tanpa pikir panjang Dale langsung merejectnya.

“Ini bukti pertama gw ke loe”

“Terserah” jawab Kara singkat.

Sementara itu di kamar Arin batuk-batuk. Ketika Ia membuka tangannya, darah sudah memenuhi seluruh telapak tangannya. Ia sangat panik dan takut. Ia menyadari bahwa penyakitnya bertambah parah. Karena takut Kara dan Dale mengetahuinya, ia pergi keluar. Arin berjalan menyusuri pantai. Dengan perasaan galau, ia terus melangkah menjauh. Sementara itu di villa, Kara dan Dale yang dari tadi berbincang di ruang tamu menghampiri Arin. Tetapi saat mereka tiba di kamar, Arin tidak ada disana. Kara dan Dale pun merasa cemas, karena takut kenapa-kenapa dengan Arin, mereka pun berpencar mencarinya.

“Loe ke sana dan gw kesana!” pinta Kara yang langsung berlari mencari Arin.

Dale segera mengeluarkan hpnya, iapun langsung menelpon Arin. Terdengar beberapa kali nada sambungnya.

“Rin, angkat dong! Plis…” harap Dale.

Setelah beberapa detik, Arin mengangkat telponnya.

“Rin, kamu dimana?” tanya Dale cemas saat Arin mengangkat telponnya.

“Aku cinta banget sama kamu”

“Aku tahu, Rin!”

“Le, kamu nggak usah cemasin aku lagi ya”

“Rin!”

“Aku nggak mau kamu mutusin Katarina demi aku. Hidupku terlalu singkat, Le. Aku nggak mau buat kamu kecewa, aku nggak mau kamu menyesal nantinya”
“Tapi aku sayang kamu!”

“Kamu nggak usah mikirin aku lagi. Sekarang aku sudah berada di tempat yang jauh. Aku…aku rela kamu terus bersama Katarina”

“Kamu nggak bisa begitu. Kamu nggak hargain perasaan aku. Kamu sendiri yang bilang kalau kamu nggak bisa jauh dari aku. Sekarang cepat bilang, kamu ada dimana?”

“Hick…hick…” Arin menangis. Ia langsung memutus telponnya.

“Rin, aku tahu kamu masih ada disini” Dale berlari mencari Arin.

Ia terus mencari Arin. Jauh dari tempat semula, ia menemukan sebuah dermaga. Dale menyusuri dermaga itu. Ketika sampai ujung dermaga, ia melihat seseorang yang sedang duduk disana. Dale langsung mendekatinya dan duduk disampingnya.

“Kenapa sih kamu masih aja ngebohongin diri sendiri ?”

Arin menoleh, ia melihat Dale sudah ada disampingnya.

“Kamu nggak bisa bohong dari aku, Rin”

“Aku nggak bohong sama kamu”

“Jangan siksa diri kamu lagi ya, plis…Aku sedih kalau kamu begini terus. Akukan sudah pernah bilang, kamu harus sabar dan percaya”

Arin terbatuk. Setelah batuknya berhenti, ia membuka tangannya,

“hick…hick…!” ia menangis. Banyak darah di telapak tangannya.

Dale langsung menenangkan dan menguatkan Arin. Ia memeluk erat tubuh Arin dan menenangkannya.

“Jangan menangis, ya. Kamu harus percaya dan yakin kalau kamu bisa sembuh. Besok aku antar kamu ke rumah sakit. Aku sayang kamu” Dale mengecup kening Arin.

Arin terus menangis di dekapan Dale.

“Kamu nggak usah takut, Kan ada aku disini. Kamu tenang ya. Aku janji akan terus semangatin kamu sampai kamu sembuh. Jangan takut lagi, ya” tenang Dale yang juga sangat khawatir dengan Arin.

Dale terus menenangkan Arin. Pelukan yang menenangkan dan perhatiannya saat itu sangat dibutuhkan Arin. Matahari hampir terbenam. Dale masih setia menemani Arin disitu. Kini, perlahan-lahan matahari mulai menenggelamkan dirinya. Bulan purnama pun muncul dimalam yang cerah. Bintang-bintang kini menampakkan dirinya. Ombak yang tenang membiaskan cahaya bulan yang keemasan itu. Desiran ombak kecil pun menemani mereka kala itu. Dale yang masih setia memeluk dan menjaga Arin, ikut terhanyut oleh suasana. Mereka saling diam, saling menenangi perasaannya masing-masing. Malam sudah semakin larut, Arin pun tertidur di pelukan Dale. Dale menggendong Arin, lalu membawanya kembali ke villa.

“Maafin aku, Rin. Aku sayang kamu” ucap Dale lembut.

Mereka kembali ke villa. Di sunyinya malam, yang terdengar hanyalah sayup-sayup kecil deburan ombak yang menemani perjalanan pulang mereka malam itu. Sesekali ombak nakal menerjang kaki Dale. Digendongannya, Arin tertidur. Arin mendekap Dale dengan erat. Setelah berjalan cukup jauh, kini langkahnya membawa dirinya ke ruang tamu. Disitu, Kara sedang cemas menunggu Arin.

“Loe nggak usah cemas, Arin nggak apa-apa!”

“Arin!” kaget Kara. “Cepat-cepat, bawa di ke kamar!”

Setelah dale membaringkan Arin di kamar, ia dan kara kembali ke ruang tamu.

“Makasih ya, loe dah nemuin sahabat gw”

“Nggak apa-apa lagi. Dia segalanya buat gw. Oh ia, gw balik dulu ya!”

“Malam ini? Kenapa nggak besok pagi aja?” tanya Kara heran.

“Nggak apa-apa. Ya udah, gw pamit ya!”

Sebelum pulang, ia menemui Arin terlebih dahulu di kamar. setibanya, Dale langsung mencium kening Arin, lalu di genggamnya erat-erat tangan Arin.

“Kamu yang sabar ya, cepat sembuh. I love you!” ucap Dale yang langsung meninggalkannya.

“Ra, gw balik dulu ya!” izinnya setelah motornya siap.

“Ia, hati-hati! Good luck!” teriak Kara.

^^

Sesampainya di rumah, Dale segera menghubungi Katarina. Karena telponnya tidak diangkat-angkat, ia memutuskan untuk mengirim sms.

“Na, kamu marah sama aku? Maaf kalau waktu itu aku nggak angkat telpon kamu. Saat kamu nelpon, aku lagi di motor. Sekarang aku udah di rumah, kalau kita mau ketemuan, bisa kok”

Dale merebahkan dirinya. Setelah hampir tiga hari tidak tidur, ia mengistirahatkan tubuhnya.

Pagi pun datang dengan cepat. Cicitan burung gereja membangunkan Dale dari tidurnya.

Ia melihat hpnya, sms yang dikirimnya tadi malam ke Katarina belum di balas. Ia pun menelpon Na. Terdengar nada sambungnya. Beberapa lama, Na mengangkat telponnya.

“Aku marah sama kamu!”

“Aku tahu, maaf. Makanya aku mau ketemu kamu hari ini. Aku tunggu di Garden Café Taman Festival jam sebelas ya?

“Ya sudah. Bye!” Na langsung memutus telponnya.

“Ini demi loe, Rin. Kalau gw nggak berani bilang ke Katarina kalau gw sudah tak mencintainya lagi, berarti gw nggak pantes buat loe. Semoga keputusan gw bisa diterima Na tanpa membuatnya sakit hati”

Dale bersiap-siap, setelah semuanya siap, ia berangkat ke tempat yang sudah dijanjikannya. Ia sampai terlebih dahulu. Dengan sabar, Dale menunggu Na di tempat tersebut. Satu jam kemudian Katarina datang dengan raut wajah kesal.

“Kamu mau ngejelasin apa ke aku?” tanya Na bt.

“Baru kali ini aku buat bt kamu, tapi marahnya udah kayak gitu. Gimana aku selingkuh nanti?” canda Dale.

“Kenapa, kamu nggak suka? Kamu nggak suka dengan sifatku yang seperti ini? Jujur ya Le, dari kemarin tuh kamu berubah. Apa ada yang kamu sembunyiin dari aku?”
candaan Dale di tangkap lain oleh Na.

“Na…!” panggil Dale.

“Apa, kamu mau bilang apa? Apa kamu mau minta putus dari aku. Apa kamu sudah tidak mencintaiku lagi, apa kamu sudah menemukan seseorang yang lebih baik dari aku?”

“Na…”

“Apa? Kamu jangan diam aja dong! Bilang, kamu mau ngomong apa ke aku?”

“Nggak Na, kamu salah paham” Dale bingung harus memulainya dari mana. Ia takut menyakiti perasaan Katarina, tapi…

“Na, aku minta kamu tenang dulu. Jangan marah-marah kayak gini”

“Sebenarnya kamu kenapa sih?”

“Tenang dulu! Sebenarnya aku…”

“Apa?”

“Aku mau kita putus!”

“Nggak, aku nggak mau! Aku tuh sayang banget sama kamu dan aku nggak mau kita putus!”

“Na, rasa sayang aku ke kamu sudah berubah. Aku baru sadar kalau ada orang lain yang lebih aku cintai. Sekarang aku mau membalas cintanya, aku menyayanginya sepenuh hatiku. Kamu bisakan lepasin aku?”

“Aku nggak mau!” Katarina bangkit lalu berlari.

“Na, tunggu!” Dale menarik tangan Katarina.

“Lepasin! Kamu jahat, Le. Apa kamu nggak ngerti perasaan aku? Kamu tuh terlalu terus terang mengatakan itu semua ke aku. Begitu cepat berubahkah perasaan kamu ke aku? Terserahlah, aku benci kamu, kamu tuh orang terjahat yang aku kenal!” teriak Na yang langsung meninggalkan Dale.

“Argh…!” kesal Dale. “Kenapa jadi begini? Maafin gw Rin, maaf kalau keadaannya seperti ini” sesal Dale.

Dale mengeluarkan hpnya, ia lalu menghubungi Arin. Terdengar beberapa kali nada sambungnya.

“Kenapa, Le?” angkat Arin.

“Rin, kamu tahu alasan aku pulangkan? Maafin aku ya karena aku nggak bisa nemenin kamu disana”

“Ia, nggak apa-apa kok”

“Rin?”

“Apa?”

“Malam ini pukul delapan, aku tunggu kamu di kursi taman. Aku kangen banget sama kamu, aku pingin ketemu kamu. Aku tunggu ya”

“Ia, aku pasti datang”

“Ya sudah. Sampai ketemu di taman ya”

“Luv you!” ucapnya mengakhiri telponnya.

“Maaf Na, aku benar-benar sayang dengan Arin. Aku ingin sekali membuatnya bahagia. Semoga kamu menemukan kekasih yang lebih baik dan sempurna dari aku” ucapnya dalam hati.

“Ra, coba tebak, siapa yang nelpon barusan?” tanya Arin dengan wajah berseri-seri.

“Hm…kalau dilihat dari raut muka loe yang berseri-seri itu sih, pasti dale”

“Kita mau ketemu nanti malam di taman”

“Kencan? Wah, selamat ya! Ngomong-ngomong jam berapa?”

“Jam delapan”

“Ya udah kalau gitu, tunggu apa lagi? Kita harus cepat-cepat pulang!”

“Hm…!” Arin menganggukkan kepalanya.

Arin sudah tidak sabar, ia ingin sekali bertemu dengan Dale. Selama diperjalanan, ia tidak bisa diam, ia terus saja senyam-senyum sendiri. Kara yang memperhatikannya dari tadi hanya bisa bersyukur karena sahabatnya diberi kesempatan untuk merasakan kebahagiaan dengan orang yang dicintainya.

Jam sudah menunjuk tepat ke pukul enam. Mereka sudah sampai di rumah. Arin yang sudah tidak sabar ingin segera bertemu dengan Dale langsung pergi mandi. Ia menghilangkan semua kekusamannya. Selesai mandi, Arin dibantu Kara memilih-milih baju yang akan dikenakannya.

“Ra, gw cocokan pakai baju yang mana?” tanya Arin bingung. Semua baju sudah dicobanya.

“Loe akan terlihat cantik kalau memakai baju ini” Kara memberi dress selutut bermotif bunga-bunga ke arin.

Arin segera memakainya.

“Tuhkan, loe terlihat cantik. Dale pasti semakin suka sama loe”

“Makasih” sipu Arin.

Kara merapihkan rambut sahabatnya, disisirnya perlahan mengikuti bentuknya. Lalu memakaikannya bedak senatural mungkin ke wajah Arin, kemudian kara memakaikan lipgloss berwarna senada dibibir tipis sahabatnya.

“Nah, loe udah terlihat cantik sekarang. Dale pasti terkesima begitu melihat loe”

Jam sudah menunjuk ke pukul tujuh lewat tiga puluh. Arin yang sudah tidak sabar ingin segera bertemu dengan Dale memaksa Kara untuk segera mengantarnya. Karena tidak ingin kencan pertama sahabatnya rusak, Kara segera mengantar sahabatnya ke Taman Festival. Ia melaju mobilnya dengan cepat. Tidak sampai satu jam, kini mereka sudah sampai.

“Udah, sana turun” Kara menyuruh Arin untuk segera menemui Dale.

“Terus loe gimana?”

“Nyantai aja kali! Gwkan bisa balik. Lagian inikan kencan pertama loe, gw nggak mau kencan yang sudah loe tunggu-tunggu hancur cuma gara-gara gw, he…! Lagian nggak mungkin juga gw ikut”

“He…!” tawa Arin. “Makasih ya Ra, loe dah baik banget sama gw. Semoga Bani sadar ya kalau dia sedang dicintai oleh seorang wanita yang sangat baik dan pengertian seperti loe”

”Udah, sana temuin Dale!”

“Ia. Hati-hati ya, Ra!” pesan Arin ke sahabatnya.

“Ia. Good luck, ya!” ucap Kara lalu menuju ke mobilnya.

Arin segera meninggalkan Kara, ia menemui Dale di tempat yang sudah mereka janjikan. Arin mempercepat langkahnya, ia tidak mau terlambat dikencan pertamanya ini. Langkahnya semakin dipercepat. Ketika hampir sampai ditempat yang dituju, ia mengendurkan langkahnya. Disana, Arin melihat Dale yang sedang menunggunya. Ia mendekatinya, lalu

“Maaf ya buat kamu nunggu lama”

Dale menoleh, ia melihat Arin sudah berdiri disampingnya. Arin tersenyum ke arahnya, Dale pun membalasnya. Ia lalu duduk di sebelah Dale.

“Maaf ya buat kamu nunggu lama” tukas Arin.

“Nggak kok. Aku nggak nunggu kamu lama”

Arin tersenyum. Dale menggenggam tangan Arin.

“Rin, aku yakin malam ini adalah malam yang sudah kamu nanti-nantikan. Dan aku yakin kalau hari ini adalah hari yang sudah kamu harapkan dari dulu. Maafin aku kalau aku baru bisa membalas semua perasaanmu. Maafin aku karena aku baru bisa membalas cintamu. Malam ini, dikencan pertama kita, aku mau kamu melupakan semua rasa sakit di hatimu, lupakan semua masalahmu, lupakan semua bebanmu, lupakan sejenak penyakitmu. Aku nggak mau semua perasaan gundah, takut, cemas, merusak malam kita. Kamu janji ya ke aku” dale mengangkat jari kelingkingnya.

“Ia, aku janji ke kamu” Arin membalasnya dengan mengaitkan jari kelingkingnya ke kelingking Dale.

Mereka bangkit, lalu menuju ke area permainan. Disana, semua permainan yang sebelumnya sempat dilarang oleh dale untuk dinaiki, kini dicobanya satu per satu. Kora-kora, arum jeram, komidi putar, mereka naiki satu per satu. Mereka sangat menikmati malam itu. Jam menunjuk ke pukul setengah dua belas malam. Tinggal tersisa satu permainan lagi yang belum mereka naiki, yaitu bianglala. Setelah mengantri, kini giliran mereka menaikinya. Bianglala itu berputar perlahan-lahan, selama bianglala itu berputar, tidak sedetikpun Dale melepaskan pelukannya dari Arin. Ia terus mendekap Arin, begitu pula dengan Arin ia mendekap erat Dale. Mereka saling terdiam. Dale terus memeluk Arin. Desiran angin malam terus membelai mereka. Dale terus memeluknya, memeluknya dengan erat. Setibanya dipuncak, Dale mendekatkan wajahnya ke Arin. Dengan penuh perasaan dan kelembutan, ia mencium bibir Arin. Begitu lama ia menciumnya, sesudah itu, ia mengecup kening Arin, lalu kembali memeluknya. Ia terus memeluknya, terus dipeluknya erat. Tanpa terasa, air mata sudah menggenang di pelupuk matanya. Dale mencoba menahan kesedihannya, ia mencoba menahan semua kesalahannya, ia begitu bersalah terhadap Arin. Tetapi, dengan pelukan yang Arin berikan terhadapnya, semua rasa bersalah termaafkan sudah.

“Aku janji, aku janji akan selalu semangatin kamu. Aku akan ngebahagiain kamu, aku akan membayar semua kesalahanku” ucap Dale dalam hati yang lalu mencium kening Arin.

Sesampainya mereka dibawah, Dale langsung membawa Arin ke taman untuk beristirahat.

“Rin…” panggil Dale.

“Ya”

“Apa kamu bahagia malam ini?”

“Bisa ada didekatmu aku sudah bahagia, Le. Le, kalau aku sudah tidak ada…”

“Sut…!” Dale langsung memutus pembicaraan Arin.

“Aku nggak mau kamu bilang begitu, kamu pasti sembuh, aku yakin! Sudah ya, nggak usah dibahas. Kamukan sudah janji”

“Aku sayang kamu” Arin menyenderkan kepalanya ke pundak Dale.

Mereka melewati malam itu berdua. Bisa sedekat ini dengan Dale, merupakan hal yang sudah Arin inginkan sejak satu setengah tahun yang lalu. Meskipun baru sekarang terwujud, dirinya merasa bersyukur karena masih diberi kesempatan untuk mencintai seseorang yang sangat disayanginya itu.

^^

“Aku nggak mau kita putus!” teriak Katarina. “Kamu nggak bisa ninggalin aku gitu aja. Sampai kapanpun aku nggak akan merestui hubungan kalian!” marah Na yang lantas pergi meninggalkan Dale.

“Maafin gw, Na. Gw sayang banget sama Arin. Semoga loe menemukan kekasih yang lebih baik dan lebih sempurna”

“Ra, hari ini gw mau bayar semua janji gw. Hari ini gw resmi putus sama Na, meskipun dia belum bisa ngelepasin gw, tapi gw nggak akan berhubungan lagi sama dia. Rencananya setelah ini gw mau ngasih kejutan ke Arin. Loe jangan kasih tahu dia ya, biar gw yang menghubunginya” pesan Dale lewat smsnya.

Dale melajukan motornya ke sebuah tempat. Disana, ia akan membelikan sesuatu untuk orang yang paling disayanginya.

“Ada yang bisa saya bantu?” tanya pelayan itu setibanya Dale di tempat itu.

“Saya mau memberikan sebuah cincin ke orang yang sangat spesial. Bisa bantu saya memilih cincin mana yang pas untuknya?”
“Bisa sekali. Cincin ini pasti cocok kalau dikenakan di jari pasangan anda” pelayan itu langsung mengeluarkan sebuah cincin.

“Sederhana, tapi bagus. Arin pasti suka. Saya beli yang ini. Ini ada pasangannyakan?”
“Ada. Cincin seperti ini biasanya untuk pasangan yang mau tunangan atau menikah”

“Oke!” Dale menyetujuinya.

Sesudah itu, sebelum Dale kembali ke motornya, ia mengirim sms terlebih dahulu.

“Rin, hari ini jam empat di tempat biasa aku mau ngomong sesuatu ke kamu. Karena sangat spesial, kamu harus datang ya. See u!” ucapnya lewat sms.

Arin yang sedang beristirahat di kamar kaget melihat sms Dale. Sesudah membacanya, ia segera bersiap-siap. Meskipun kondisinya kini tidak memungkinkan, demi Dale akan ia lakukan. Karena tidak ingin mengecewakannya, ia berangkat lebih awal. Jam sudah menunjuk tepat ke pukul setengah empat, ia kini sudah berada di taman, tempat biasa mereka saling bertemu.

“Tuhan, beri aku kesempatan sekali ini saja. Biarkanlah aku mendengar sebuah kata yang sudah sangat aku harapkan dari seseorang yang aku sayang. Dari seseorang yang sudah aku harapkan selama satu setengah tahun ini” mohon Arin.

Jam sudah menunjuk ke pukul empat kurang lima belas menit. Dirinya semakin gelisah, ia semakin tidak tahan dengan kondisinya sekarang. Dengan kondisi fisik yang sangat lemah, ia masih setia menunggu Dale.

“Le, kamu dimana? Kamu cepat kesini ya”

Tubuhnya semakin lemah, ia terus saja terbatuk. Darah terus keluar dari batuknya. Arin masih bertahan, ia terus menguatkan dirinya.

“Tuhan, plis, aku mohon. Kuatkanlah aku. Le, kamu dimana?”

Arin terus terbatuk, tangannya sudah penuh dengan darah. Tubuhnya semakin lemah. Batuknya terus mengeluarkan darah,

“Maafin aku, Le” Arin meneteskan air matanya. Ia terkulai lemas dan terjatuh.

“Semoga kamu suka cincin ini, Rin. Aku sudah nggak sabar pingin melihat senyum bahagia kamu”

Dale menambah kecepatan motornya, ia sudah tidak sabar ingin bertemu dengan kekasihnya. Tiba-tiba, dihadapannya ada sekumuplan anak Tk yang sedang menyeberang. Dale yang saat itu sedang memperhatikan cincin yang ada digenggamannya, kaget. Ia lalu membanting stir ke kiri. Motor yang dalam kecepatan tinggi bantingnya ke kiri untuk menghindari kecelakaan sehingga menyebabkan Dale terpelanting jauh dan kepalanya membentur trotoar dengan keras.

“Maafin aku, Rin!”

Dale menggenggam erat cincin itu.

“Maukah ka…mu men…ja..di ke…ka…” Dale jatuh pingsan.

Orang yang mengetahui kejadian tersebut langsung menolongnya. Arin segera dilarikan ke rumah sakit terdekat. Kara yang mengetahui kejadian tersebut segera ke rumah sakit. Saat itu, keluarga Arin sudah berkumpul disana. Banipun ada disana. Kara yang tidak sanggup lagi menahan sedihnya terkulai lemas, Bani yang ada didekatnya segera menguatkannya.

“Kamu sabar ya, Arin pasti baik-baik aja” tenang Bani menguatkan Kara.

Suasana begitu tegang ketika dokter yang menangani Arin tak kunjung keluar. Tiba-tiba, pintu terbuka, dokter yang menangani Arin keluar.

“Dok, bagaimana keadaan sahabat saya?” Tanya Kara sangat khawatir.

“Maaf, tapi kami sudah berusaha”

“Apa?”

“Kami sudah berusaha menolong, tetapi Tuhan berkehendak lain”

“Nggak, nggak mungkin, nggak mungkin!” teriak Kara.

“Arin bangun, jangan tinggalin Papa dan kak Lexa!” ucap Lexa menitikkan air matanya.

“Ra, loe pasti tahu sesuatu! Kenapa, apa yang terjadi dengan adik gw selama ini?”

“Om, Lex, selama ini Arin menyembunyikan penyakitnya dari kalian. Dia menderita leukemia. Karena dia nggak mau membuat kalian semua sedih, ia menanggung beban itu sendirian. Tapi dia nggak sendirian, karena ada aku dan seseorang yang selalu menyemangatinya. Kami terus mensuportnya, kami selalu menghiburnya, dan kami tidak tahu kalau…kalau dia akan pergi secepat ini. Hick…!” tangis Kara.

“Arin, Arin…Bangun sayang! Jangan tinggalin Papa sendiri disini, Papa sudah kehilangan mama dan sekarang Papa harus kehilangan kamu. Bangun sayang!” ucap Papa sambil menggoyang-goyangkan tubuh Arin.

“Sudah, Pa!” tenang Lexa.

“Coba aku nggak terlalu cuek sama kamu, Rin. Seandainya saja kamu cerita semua masalah kamu ke kakak, kakak pasti membantu kamu” ucap Lexa menyesal.

Tiba-tiba hp Bani berbunyi, Jarel menelponnya.

“Kenapa, Rel?”

“Dale, dia meninggal karena kecelakaan”

Bani tersentak, ia begitu tidak percaya atas apa yang terjadi hari ini.

“Nggak, nggak mungkin!” ucapnya dalam hati.

Bani langsung pergi ke rumah Dale tanpa minta izin Kara. Setibanya Bani di rumah Dale, ia segera melihat jenasah sahabatnya.

“Le…!” Bani menggenggam erat tangan sahabatnya. “Kenapa loe harus pergi secepat ini, kenapa Le?” tanya Bani menitikkan air matanya.

Bani mengencangkan genggamannya, saat itu, ia merasakan ada sesuatu yang mengganjal digenggamannya. Ia melihat kotak berwarna merah dan sepucuk surat digenggaman Dale.

“Untuk seseorang yang paling aku sayang, Arin. Satu setengah tahun kamu menanti cinta dariku, satu setengah tahun juga kamu menderita Karen aku. Pengorbananmu yang selama ini kamu tunjukkan kepadaku, membuatku tersadar. Selama ini kamu selalu sabar menyemangati aku, selama ini kamu selalu sabar menanti aku. Hari ini bukanlah sebuah mukjizat karena aku mulai mencintaimu, tetapi karena aku memang sayang sama kamu. Semua pengorbanan yang sudah kamu tunjukkan ke aku sangat menyentuh hatiku yang paling dalam. I love you, Arin. I love you forever. Dari seseorang yang paling kamu sayang, Dale”

Bani membuka kotak berwarna merah itu. Dilihatnya dua buah cincin didalamnya. Bani mengambilnya, lalu memakaikannya satu di jari manis sahabatnya. Air matanya menetes di pipinya, ia sangat sedih karena harus kehilangan dua orang yang dicintainya. Sesudah itu, ia kembali ke rumah sakit. Bani menemui Kara, dengan perlahan-lahan, ia memberitahunya atas apa yang terjadi dengan Dale.

“Ra?”

Kara menghapus air matanya.

“Ada apa, Ni?”

“Kamu yang kuat, ya. Dale kecelakaan”
“Kecelakaan?” kaget Kara. “Gimana kondisinya sekarang?”

“Dia, dia…meninggal”

“Nggak, nggak mungkin! Kenapa semua ini harus terjadi. Nggak!” teriak Kara.

Bani segera memeluk Kara, ia menenangkannya.

“Kamu yang kuat, ya!” tenang Bani. Ia mengeluarkan cincin dari sakunya.

“Ra, ini cincin yang akan Dale kasih ke Arin. Aku sudah memakaikannya satu di jari manis Dale”

Kara segera mengambil cincin itu, kemudian ia menemui Arin untuk yang terakhir kalinya.

“Rin, semoga kamu bahagia bersama Dale selamanya, ya. Selamat jalan sahabatku. Terima kasih atas semuanya, terima kasih atas semua kebaikan dan perhatian yang loe beri ke gw, meskipun sebenarnya loe yang lebih membutuhkan. Loe pasti bahagia, Rin. loe pasti bahagia. Gw janji, akan selalu menjaga Bani dan menyayanginya sepenuh hati”

^^

Kara meletakkan foto itu ditempat semula. Di kamar Arin, ia memandangi satu per satu foto Dale yang selama ini dikumpulkan sahabatnya. Tepat diakhir foto itu, adalah foto mereka ketika berada di pantai.

“Loe memang pantas merasakan kebahagiaan dengan seseorang yang loe sayang, Rin!” ucap Kara lalu memeluk Bani.

tamat

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s